WI vs SA 2021 – ODI wanita ke-5 – ‘Super Over adalah sesuatu yang tidak boleh ada dalam ODI’
West Indies

WI vs SA 2021 – ODI wanita ke-5 – ‘Super Over adalah sesuatu yang tidak boleh ada dalam ODI’

Berita

Adonan pembuka Wanita Afrika Selatan mengatakan Super Over hanya boleh digunakan untuk menentukan T20

Super Overs tidak boleh digunakan untuk menentukan ODI, menurut pemain pembuka Afrika Selatan Lizelle Lee. Berbicara setelah Afrika Selatan kehilangan ODI terakhir dan kesempatan untuk menutup seri, di Super Over, Lee mengatakan 12 bola tidak cukup untuk memutuskan permainan yang terdiri dari 600, tetapi cukup untuk digunakan sebagai penentuan di T20s. .

“Ini jelas sesuatu yang tidak boleh ada di ODI,” kata Lee. “Anda tidak bisa hanya memiliki enam bola (di setiap sisi); itu tidak akan menentukan apa yang terjadi dalam ODI. Saya sangat tidak setuju dengan itu. Saya tidak berpikir itu seharusnya terjadi. T20 adalah sesuatu yang bisa terjadi karena pada hari itu, apa pun bisa terjadi. Dengan T20s, jika Anda memainkan permainan yang buruk, Anda kalah, jika Anda memainkan permainan yang bagus, Anda menang. ODI lebih tentang keterampilan, Anda harus beradaptasi dengan kondisi, periode pukulan yang lebih lama dan periode bowling yang lebih lama. Saya tidak berpikir ODI harus memiliki Super Over. Saya benar-benar tidak setuju dengan itu, tetapi itu terjadi dan memang seperti itu.”

Super Over antara West Indies dan Afrika Selatan adalah yang pertama dalam ODI putri dan ketiga secara keseluruhan. Dua pertandingan sebelumnya adalah final Piala Dunia putra pada 2019 dan ODI antara Pakistan dan Zimbabwe pada November 2020.

Kelangkaan Super Over berarti bahwa tim wanita Afrika Selatan tidak sepenuhnya siap untuk itu setelah skor imbang pada akhir 50 over. Seorang juru bicara tim mengkonfirmasi bahwa ada beberapa konsultasi di lapangan sebelum Super Over berlangsung. “Manajer tim dan ofisial baru saja mengecek MOU tur (Memorandum of Understanding). Manajer tim menjelaskan kepada para pemain bahwa itu adalah sesuatu yang disepakati sebelum dimulainya seri,” kata Koketso Gaofetoge.

Meskipun Lee tidak setuju dengan konsep Super Over, tidak ada tim yang keberatan dimainkan meskipun emosinya memuncak setelah seri. Afrika Selatan mengira mereka mungkin telah memenangkan pertandingan pada bola terakhir ketika Mignon du Preez dan Sinalo Jafta mencoba untuk merebut satu, tetapi du Preez habis di ujung non-striker.

Dia dikeluarkan oleh wasit di lapangan dan tidak adanya wasit TV berarti bahwa Afrika Selatan tidak dapat menanyakan keputusan tersebut. Tayangan ulang menunjukkan itu adalah panggilan yang ketat, terlalu dekat untuk Lee untuk menelepon. “Itulah hal yang kadang-kadang membuat Anda bingung karena tidak ada wasit ketiga atau semacamnya,” kata Lee. “Ada beberapa pemain yang mengira Mignon mungkin masuk tetapi Anda tidak bisa duduk di pinggir dan berpikir itu masuk atau keluar sehingga itu hanya sesuatu yang harus Anda tangani. Pada akhirnya, kami menang 4-1, jadi kami sangat senang dengan hasilnya.”

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : keluaran hk malam ini