Tes Pertama SL vs WI 2021
Sri Lanka

Tes Pertama SL vs WI 2021

Berita

Kapten Tes Sri Lanka adalah salah satu yang malu menyamai rekor dunia untuk sebagian besar skor 50-plus di babak berturut-turut

Dia telah mencetak 854 Test run dengan rata-rata 77,63 pada tahun 2021, tetapi sebaik dia tahun ini, Dimuth Karunaratne memiliki tujuan yang lebih besar dalam pikirannya. Dari pemukul Tes Sri Lanka, hanya Kumar Sangakkara dan Mahela Jayawardene yang mencapai lebih dari 10.000 run. Karunaratne hanya memiliki 5406 di bank saat ini, tetapi ingin menjadi pembuka pertama Sri Lanka dengan penghitungan lima angka atas namanya.
“Mencetak 10.000 run adalah target utama saya. Saya tidak tahu apakah saya akan bisa mencapai itu, tapi itulah yang ada dalam pikiran saya,” kata Karunaratne setelah mencetak 147 dan 83 dalam kemenangan 187 run di Sri Lanka. atas Hindia Barat di Galle. “Jika saya bisa melanjutkan bentuk ini, saya akan bisa mendekati 10.000 lari. Saya ingin meningkatkan sebanyak yang saya bisa, dan setiap kali saya menyelesaikan pertandingan, saya akan pergi dan memeriksa di mana saya berada di Sri Lanka. menjalankan grafik, untuk mengetahui berapa banyak yang saya butuhkan untuk mencetak gol untuk melewati seseorang.”

Karunaratne berada dalam jarak menyentuh tiga pemukul terbaik Sri Lanka, di Thilan Samaraweera (5462 run), Tillakaratne Dilshan (5492), dan Marvan Atapattu (5502). Meski sudah berusia 33 tahun, yang membanggakan dari rekornya adalah sejak 2018, ia rata-rata 47,97, padahal sebelumnya rata-rata 37,08.

“Jika saya mencetak 100-150 putaran lagi, saya pikir saya bisa melampaui beberapa pemain lagi,” kata Karunaratne. “Saya juga ingin bermain 100 Tes.”

Penghitungan larinya yang luar biasa dalam pertandingan ini telah terjadi meskipun jeda panjang dari kriket papan atas – Sri Lanka telah memainkan Tes mereka sebelumnya pada awal Mei (Karunaratne tidak lagi dipilih untuk ODI). Dan meskipun ada kompetisi 50-over domestik yang dijadwalkan pada bulan Oktober dan November, banyak dari pertandingan itu tersapu oleh musim timur laut, dan dalam permainan yang dimainkan Karunaratne, dia hanya menghasilkan 17, 7 dan, 18.

“Saya cukup khawatir sebelum Tes karena saya tidak bisa berlatih. Saya mulai berlatih pada bulan Oktober, dan kami terutama melakukan latihan kebugaran. Tidak banyak sesi keterampilan – hanya sekitar lima atau enam karena hujan. Cuaca juga tidak memberi kami kesempatan untuk memainkan banyak pertandingan domestik, dan bahkan dalam permainan yang saya mainkan, saya tidak banyak berlari. Sejak saya datang ke sini ke Galle, saya bekerja sangat keras, tapi pasti ada keraguan apakah saya bisa mencetak angka.

“Dengan kaliber saya, saya pikir jika saya mendapatkan awal saya bisa mengubahnya menjadi skor besar. Ada awal yang gugup di inning pertama, tapi akhirnya saya datang ke ritme dan itu terbawa ke inning kedua. Saya masih berpikir saya belum mencapai bentuk puncakku.”

Setelah sekarang mencapai enam skor 50-plus berturut-turut di Tes, Karunaratne malu untuk menyamai rekor dunia untuk rekor seperti itu. Dia juga telah menyerang empat abad sejak Januari.

“Saya pikir itu banyak berkaitan dengan pengalaman,” katanya tentang konsistensinya. “Kalau soal kondisi, saya tahu sekarang kapan akan ada banyak giliran, atau kapan akan ada sedikit kurang. Saya berbagi informasi itu dengan anak-anak juga.

“Dan mengetahui bahwa saya telah mencetak banyak lari di awal tahun, rasa takut akan kegagalan juga berkurang.”

Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

Posted By : nomor hongkong