Tes Pertama NZ vs Bangladesh
New Zealand

Tes Pertama NZ vs Bangladesh

Berita

“Ini adalah penampilan yang mengecewakan sejak hari pertama di posisi kami saat makan siang dan sejak saat itu, kami tidak dalam kondisi terbaik.”

Tom Latham dibiarkan menyesali dua peluang yang terlewatkan untuk timnya setelah kekalahan delapan gawang mereka dari Bangladesh di Mount Maunganui. Itu adalah kemenangan spektakuler bagi tim tamu, tetapi yang tak terduga adalah bagaimana tim tuan rumah, yang memegang rekor kandang tak terkalahkan dalam 17 pertandingan sebelum pertandingan ini, menyerah, terbaik kedua di sebagian besar departemen.

“Ini jelas penampilan yang mengecewakan sejak hari pertama, di posisi kami saat makan siang [66 for 1],” kata Latham. “Sejak saat itu, kami jelas tidak dalam kondisi terbaik. Kehilangan enam [five] untuk 70 pada hari kedua tidak memungkinkan kami mencapai angka 400-450. Bangladesh menunjukkan dengan tepat bagaimana beroperasi di babak pertama. Mereka menempatkan kami di bawah tekanan. Kami mencoba untuk membangun kemitraan di babak kedua kami tetapi tidak bisa mendorong keuntungan.

“Mereka menunjukkannya dengan bola hari ini. Mereka percaya diri. Mereka melakukan bowling dengan sangat baik. Penuh hormat kepada mereka. Mereka tentu saja mengalahkan kami selama lima hari.”

328 Selandia Baru di inning pertama adalah – sebelum inning kedua 169 – total terendah mereka melawan Bangladesh di kandang, dan bowler juga tidak bisa meningkatkan permainan mereka cukup untuk mengayunkan keseimbangan.

“[It’s fair to wonder] apakah kita bisa menyerang tunggul sedikit lebih awal. Tapi bola selalu berayun sepanjang babak,” kata Latham. “Kami belum banyak bermain kriket di sini. Ini bukan informasi yang banyak, apakah kita bisa sedikit lebih lurus lebih awal.

“Mereka jelas memainkan bola pendek dengan sangat baik. Mereka menunjukkan kepada kami jarak yang kami butuhkan untuk melakukan bowling. Mereka cukup keluar dari permukaan untuk menyusahkan kami.”

Selandia Baru hampir dalam kekuatan penuh, kapten reguler Kane Williamson satu-satunya yang hilang. Dan mereka memilih untuk meninggalkan Ajaz Patel, pemintal format panjang terbaik mereka yang baru-baru ini menjadi pemain bowler ketiga dalam sejarah yang menyelesaikan jarak sepuluh gawang dalam satu babak, melawan India di Mumbai.

“Sulit untuk mengatakannya [whether Ajaz should have been picked],” kata Latham. “Kami memberikan dukungan 100% kepada siapa pun yang tampil di XI. Saya pikir Rachin (Ravindra) melakukan pekerjaan yang bagus untuk kami bermain bowling melawan angin. Sejak saat itu, permukaannya tidak perlu banyak berputar. Saya kira itulah percakapan di masa depan ketika kami bermain di sini.”

Latham juga menepis anggapan bahwa Selandia Baru terbebani oleh ekspektasi setelah menjadi juara dunia.

“Kami tahu ini adalah siklus dua tahun yang baru. Apa yang kami lakukan terakhir kali luar biasa. Itu adalah waktu yang cukup istimewa. Fokusnya dengan cepat beralih ke siklus dua tahun di sini. Kami memulai dari awal di India. Ini adalah yang pertama. Ujian musim panas di rumah kami,” katanya. “Kami tentu saja tidak beristirahat pada [our laurels]. Kami tahu kami harus muncul dan memainkan merek kriket kami. Sayangnya kami tidak cukup melakukannya.

“Kami memiliki kesempatan dalam beberapa hari untuk menempatkan kinerja bagus lainnya di papan.”

Mohammad Isam adalah koresponden Bangladesh ESPNcricinfo. @isam84

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar