Tes ke-3 Pak vs Aus
Australia

Tes ke-3 Pak vs Aus

Berita

Runtuhnya Pakistan, menurutnya, terjadi karena kondisinya sulit bagi pemukul baru di lipatan

Pakistan memiliki sejarah panjang keruntuhan dalam Test cricket, dan mereka menambahkan babak baru pada hari Rabu, ketika mereka kehilangan lima wicket terakhir mereka hanya dengan empat run – rekor baru – untuk memberi Australia keunggulan 123 run di babak pertama. Azhar Ali telah mengakui bahwa ledakan tingkat rendah telah “menyok peluang Pakistan” dalam Tes Lahore, tetapi tidak kehilangan harapan bahwa mereka dapat kembali ke permainan.
Pakistan memulai hari di 90 untuk 1, dan pasangan semalam Azhar dan Abdullah Shafique berjuang melalui sesi pertama dan memperpanjang wicket kedua mereka menjadi 150 untuk menempatkan Pakistan di posisi yang solid di 170 untuk 1 dalam menanggapi 391 Australia. jalan, Azhar juga membawa tonggak utama, menjadi hanya pemukul Pakistan kelima yang mencetak 7000 Test run.

Tidak ada kemitraan besar setelahnya, bagaimanapun, karena Pakistan hancur di sekitar 67 Babar Azam untuk dikalahkan menjadi 268, dengan Mitchell Starc dan Pat Cummins mengamuk dalam kecepatan dan ayunan mundur yang ganas.

“Kejatuhan yang kami alami setelah minum teh sedikit mengurangi peluang kami dalam permainan, tetapi Test cricket seperti itu – itu naik dan turun,” kata Azhar dalam konferensi persnya di akhir permainan hari itu. “Itulah keindahan Test cricket dan semoga kami bisa membalikkan keadaan besok.”

Dia murah hati dalam pujiannya untuk Starc dan Cummins. “Kami harus memberi pujian kepada mereka. Kami selalu tahu betapa bagusnya mereka, terutama Starc dalam hal ayunan mundur. Cummins, dia adalah pemain bowling serba bisa – dia adalah pemain bowling top di dunia saat ini, dan dia memanfaatkan kondisi dengan sangat baik.

“Itu adalah kerja keras bagi para pelempar cepat, tetapi selalu ada semacam pantulan rendah dan ayunan terbalik terjadi sejak kemarin. Mereka terus bermain boling di area yang tepat dan terus mengajukan pertanyaan, bahkan kepada pemukul set juga, dan di penghujung hari ada beberapa hasil bagus untuk mereka. Sangat menyenangkan melihat bowling yang bagus, cepat, ayunan terbalik, dan sayangnya kami berada di pihak penerima.”

Ditanya kemungkinan alasan di balik keruntuhan Pakistan setelah minum teh, Azhar mengatakan bahwa lapangan bukanlah hal yang mudah untuk diselesaikan oleh pemukul baru. Mengetahui hal ini, dia mengatakan para pemukul Pakistan telah sadar bahwa mereka perlu melakukan pukulan lama ketika diatur, tetapi itu tidak terjadi begitu saja, dengan baik dia, Shafique maupun Babar tidak mengubah setengah abad mereka menjadi seratus.

“Ketika Anda bermain di lapangan ini, Anda harus memukul lama, karena lari tidak datang dengan cepat. Tujuan kami adalah untuk memaksimalkan kemitraan karena itu menjadi sedikit sulit bagi batsman baru, karena lari tidak datang dengan cepat, Anda tidak ‘t menjadi set, dan reverse-swing dimulai sangat awal Jadi saya pikir melawan sisi bowling berkualitas seperti Australia yang memiliki Cummins dan Starc, mereka dapat menyebabkan masalah dalam kondisi ini terutama untuk batsmen baru.

“Tahun 80-an kami, kami ingin mengubahnya menjadi 150-an dan 170-an karena sulit bagi batsmen baru. Begitu kemitraan kami [Azhar-Shafique] rusak, tidak mudah bagi batsmen baru yang datang. Sayangnya keruntuhan terjadi sangat awal, dan ya, kami dalam beberapa masalah. Tapi kami akan mencoba untuk berubah [our situation] dan dengan cara yang sama kami memiliki kesempatan untuk mengambil gawang dengan cepat dan mengubah keadaan.”

Tingkat skor Pakistan – 2,29 selama babak mereka – menjadi bahan pembicaraan juga. Selain Babar, yang mencetak angka larinya pada angka 51,14, tidak ada pemukul yang mencetak gol di tahun 40-an. Azhar mengatakan tingkat skor ini adalah hasil dari kelambatan lapangan.

“Kondisi pada dasarnya menentukan bagaimana Anda bermain kriket, kata Azhar. “Jika Anda membandingkan ketiga pertandingan Uji coba, kedua tim memiliki pukulan yang sama. Bahkan ketika kami dulu bermain di UEA, satu pertanyaan selalu diajukan, mengapa kami mencetak gol begitu lambat. Ketika Anda mendapatkan lemparan lambat, tidak mudah untuk mencetak gol dengan cepat. Lebih mudah ketika bola baru, tetapi ketika bola menjadi tua dan ada bidang yang lurus [more fielders in front of the wicket]dan ketika ada lemparan dengan pantulan rendah, tidak mudah untuk mencetak skor lari cepat.”

Pakistan memasuki pertandingan ini dengan lima pemain bowler spesialis, meninggalkan pemain serba bisa mereka Faheem Ashraf dan hanya memainkan enam pemain spesialis termasuk kiper Mohammad Rizwan. Ditanya apakah itu membuat mereka tertinggal panjang yang berkontribusi pada keruntuhan mereka, Azhar mendukung keputusan itu, dengan mengatakan itu adalah langkah positif yang dibuat dengan mengambil 20 wicket di garis depan.

“Terkadang Anda harus mengambil kesempatan,” kata Azhar. “Saya pikir itu adalah langkah positif dari manajemen, mereka menginginkan lima bowler karena Anda memenangkan pertandingan uji hanya dengan mengambil 20 wicket. Enam teratas kami adalah yang mencetak lari maksimum dan kami ingin mengambil [extra] tanggung jawab sebagai unit batting. Sayangnya keruntuhan ini terjadi, namun bukan berarti pemilihan tim salah. Naseem Shah membuktikan bahwa keputusan untuk memainkan dia sebagai bowler kelima terbayar; ia mengambil empat wickets dan terpesona dengan sangat baik. Jadi terkadang, saat mengambil keputusan positif, Anda harus mengorbankan sesuatu yang lain, dan kami mendukung keputusan tersebut sebagai sebuah tim dan optimis bahwa itu akan membuahkan hasil.”

Umar Farooq adalah koresponden Pakistan ESPNcricinfo

Posted By : no hk hari ini