Tes ke-2 Pak vs Aus – Babar Azam
Pakistan

Tes ke-2 Pak vs Aus – Babar Azam

Berita

Kapten Pakistan sangat senang dengan kerumunan yang muncul di Stadion Nasional untuk menyaksikan hari terakhir dibuka

Babar Azam telah mengakui bahwa pendekatan pragmatis Pakistan pada hari terakhir di Karachi telah dibentuk oleh besarnya target yang telah ditetapkan Australia kepada mereka. Ketika hari kelima dimulai, Pakistan harus bertahan 90 over, atau, lebih tidak mungkin, mencetak 334 run lagi untuk menembak target inning keempat 506.
Tetapi dengan permainan yang berlanjut hingga satu jam terakhir dan Babar serta Mohammad Rizwan terlihat cukup nyaman dengan memasukkan 115 untuk gawang kelima, prospek lari akhir yang luar biasa ke target mulai terbentuk. Tapi Babar dan Rizwan tampaknya menahan godaan, dan sementara Babar menjelaskan bahwa pengejaran tidak pernah berhasil, itu tidak menghentikannya untuk menikmati ketukannya.

“Inning ini sangat berarti bagi saya, karena tim membutuhkannya,” ujarnya. “Kami realistis tentang pengejaran. Kami ingin memukul secara normal sampai minum teh, dan kemudian jika kami menemukan diri kami dalam situasi di mana kami bisa mengejar, kami bagus. Tapi kami kehilangan gawang, sayangnya, jadi kami tidak benar-benar melakukannya. pikirkan tentang pengejaran. Kami perlu menyelamatkan permainan. Jika saya bertahan lebih lama, kami mungkin akan mencoba mengejarnya.”

Ketika Babar dan Faheem Ashraf jatuh dari bola berturut-turut, setiap gagasan tentang pengejaran segera dimatikan, dengan Pakistan menghadapi pertempuran jam terakhir untuk mencegah kekalahan. “Rizwan dan saya sedang mendiskusikan situasi yang menuntut karena gawang tidak mudah bagi pemukul baru,” kata Babar. “Para pemintal mendapatkan bantuan. Aku yakin cara Sajid [Khan] dan Nauman [Ali] dipukul, jadi saya percaya pada mereka untuk menyelamatkan permainan untuk kita.”

Lapangan untuk seri ini telah menjadi titik fokus terus-menerus, dengan pengawasan lebih lanjut di strip Karachi setelah yang di Rawalpindi dinilai “di bawah rata-rata” setelah hasil imbang yang membosankan yang hanya melihat 14 gawang jatuh selama lima hari. Ada lebih banyak bantuan untuk bowler di Karachi, meskipun itu adalah ayunan terbalik yang memberikan ancaman paling menonjol daripada retakan di putaran bantuan lapangan. Babar mengatakan kondisinya sama untuk kedua belah pihak, dan berpikir bahwa lapangan memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada para bowler.

“Anda mendapatkan kebalikan untuk bowler cepat di sini; mereka menemukannya dan begitu juga kami. Pemintal juga menemukan giliran. Saya tidak berpikir ada perbedaan dalam ayunan terbalik yang mereka dapatkan di kedua babak. Mereka mendapat banyak di sini, juga. Ada banyak kartu merah lunak di inning pertama yang bisa membuat Anda berpikir itu banyak berbalik. Itu juga terjadi di inning kedua, tapi pemukul kami dalam performa terbaiknya. Anda mendapatkan pukulan terbalik di sini di pertama- kriket kelas juga, jadi mereka punya ide bagaimana mengatasinya. Ketika Anda bermain melawan salah satu tim terbaik, mereka akan memberi Anda waktu yang sulit.”

Babar mengungkapkan bagaimana dia memotivasi timnya setelah hari ketiga yang mengecewakan, yang membuat Pakistan tersingkir untuk 148 dalam 53 over, memberi Australia keunggulan 408. “Anda mendapatkan motivasi dari rekan satu tim Anda,” katanya. “Di babak pertama, kami tidak melakukan pukulan seperti yang kami inginkan tetapi di babak kedua, kami memiliki keyakinan bahwa kami bisa menyelamatkan permainan. Kami memberi tahu anak-anak ‘Apa yang hilang sudah hilang dan kami harus fokus pada saat ini.’ Para pemain veteran menunjukkan pengalaman mereka. Kami mengatakan satu sama lain bahwa pasang surut terjadi dalam Tes dan bermain sesi demi sesi. Saya mencoba memberi mereka kepercayaan diri. Abdullah Shafique luar biasa dalam cara dia memainkan bola baru dan lama dan kesabarannya menunjukkan.”
Hype tur ini bukan hanya tentang apa yang terjadi di lapangan, tetapi juga apa yang ada di sekitarnya. Dengan Australia di Pakistan untuk pertama kalinya sejak 1998, kerumunan besar yang hiruk pikuk keluar untuk menyaksikan Pakistan mengejar sejarah, baik dengan mengejar target atau bertahan lebih banyak untuk menyelamatkan Tes daripada pihak mana pun sejak 1939. Itu menghiasi hari yang sudah dramatis , dan nilainya tidak hilang dari kapten Pakistan.

“Ketika Anda bermain di depan penonton dan mereka mendukung Anda, perasaan itu sangat bagus sehingga saya tidak bisa menjelaskannya,” katanya. “Ketika seluruh stadion mendukung Anda, itu brilian. Kami sangat senang kriket kembali, dan kami bermain melawan tim besar di sini.”

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : keluar hk