Tampilan baru Sri Lanka menyebutkan delapan perubahan untuk ODI Zimbabwe
Sri Lanka

Tampilan baru Sri Lanka menyebutkan delapan perubahan untuk ODI Zimbabwe

Berita

Kusal Mendis dan Jeffrey Vandersay kembali; Kusal Perera, Wanindu Hasaranga, Avishka Fernando di antara nama-nama besar yang harus dilewatkan

Setelah banyak memotong dan mengubah, Sri Lanka akhirnya mengumumkan skuad 17-orang mereka untuk seri ODI kandang mendatang melawan Zimbabwe, dengan delapan perubahan dari pertandingan terakhir mereka melawan Afrika Selatan – meskipun bahkan lebih awalnya telah dijadwalkan.

Kusal Perera, Wanindu Hasaranga, Avishka Fernando, Dhananjaya de Silva adalah nama-nama terbesar yang harus dilewatkan – dua yang pertama adalah cedera perawatan, yang ketiga dinyatakan positif Covid-19, dan Dhananjaya sedang cuti melahirkan setelah kelahiran anak pertamanya. Bhanuka Rajapaksa, sementara itu, mengesampingkan dirinya dari pertarungan menyusul keputusannya untuk pensiun – keputusan yang sekarang telah dia batalkan. Lahiru Kumara masuk dalam skuad tetapi gagal dalam tes kebugaran yang baru ditingkatkan di Sri Lanka. Pace bowler Binura Fernando dan spinner Akila Dananjaya adalah dua pemain lainnya yang gagal lolos.

Memang, penyeleksi Sri Lanka awalnya berencana untuk pergi dengan unit yang lebih segar dengan trio Kalana Perera, Kamil Mishara dan Janith Liyanage yang belum ditutup juga termasuk, tetapi dua yang terakhir dinyatakan positif Covid-19 sementara yang pertama gagal. persyaratan kebugaran. Dari ketiganya, Liyanage kemungkinan akan menjadi yang paling kecewa, setelah kampanye LPL breakout dengan Dambulla Giants.

Putus sekolah berarti ruang terbuka untuk beberapa wajah yang sudah dikenal untuk kembali dengan penerima manfaat terbesar dari skuad rejigged tidak diragukan lagi Chandimal dan Mendis, keduanya memiliki kampanye LPL yang luar biasa dan akan dimaafkan karena merasa sedikit kesulitan karena telah dihilangkan di babak pertama. tempat.

Sementara musim LPL-nya hanya membawa satu setengah abad – 65 tak terkalahkan dalam kekalahan tipis – hanya dua kali dalam sembilan babak LPL, Chandimal gagal mencetak kurang dari 25, membuatnya tidak diragukan lagi sebagai kekuatan paling konsisten di turnamen. Mendis, sementara itu, berakhir sebagai pencetak gol terbanyak turnamen, termasuk 53-bola 85 pemenang pertandingan melawan juara akhirnya Jaffna Kings di Kualifikasi pertama.
Pasangan ini melengkapi line-up batting yang menawarkan sedikit potensi jika bukan pengalaman internasional, dipimpin oleh duo muda menjanjikan Pathum Nissanka dan Charith Asalanka. Di bagian bawah, pemain serba bisa Chamika Karunaratne, Dasun Shanaka, dan Ramesh Mendis menawarkan kekuatan besar, sementara Minod Bhanuka kemungkinan akan bersaing dengan Chandimal untuk tugas penjaga gawang.
Di depan bowling, kontingen kecepatan akan dipimpin oleh Dushmantha Chameera yang terus berkembang, yang menyelesaikan tahun 2021 sebagai pengambil gawang ODI terkemuka tahun ini, meskipun dengan peringatan yang diperlukan karena telah memainkan sebagian besar pertandingan dan kurangnya keterlibatan ODI oleh pemain lain. Negara-negara yang memainkan tes. Pradeep veteran dan trio yang belum bermain dari Suchhara, Shiran Fernando dan Chamika Gunasekera adalah seamers lain dalam skuad – meskipun orang-orang seperti Shanaka dan Karunaratne juga menawarkan alternatif.

Pradeep memiliki LPL yang layak mengambil 10 wicket dalam kondisi yang sebagian besar tidak menguntungkan, sementara Suchhara, yang aksi slingy-nya secara mengejutkan menarik perbandingan dengan Lasith Malinga, menunjukkan potensinya dalam format terpendek, tanpa wicket hanya dua kali dalam delapan pertandingan, termasuk karir terbaik 5 untuk 13 di Kualifikasi pertama yang penting melawan Jaffna Kings – dia akan tertarik untuk menguji kemampuannya dalam permainan 50-over. Baik Fernando dan Gunasekera sementara itu memiliki pengembalian domestik yang sederhana tetapi tampaknya sebagian besar telah dipilih berdasarkan potensi.

Namun di departemen spin bowling Sri Lanka akan terasa paling ringan, dengan Maheesh Theekshana yang masih hijau kemungkinan akan memimpin barisan bersama pemintal lengan kiri Praveen Jayawickrama dan Vandersay yang kembali. Legspinner Vandersay meskipun berada di tengah-tengah kebangkitan karir, ditetapkan untuk ODI pertamanya sejak 2019 setelah LPL yang mengesankan; karena harus menunggu sampai setengah jalan menuju turnamen untuk mendapatkan waktu permainan untuk Colombo Stars, dia mengakhirinya dengan 11 wicket dalam empat pertandingan, termasuk jarak terbaik dalam karir 6 untuk 25. Ada juga opsi paruh waktu yang diberikan oleh Ramesh dan Kamindu Mendis, dengan yang pertama telah menunjukkan tanda-tanda meningkatkan permainannya dalam seri Uji coba melawan Hindia Barat yang baru saja selesai.

Ashen Bandara, Pulina Tharanga, Nimesh Vimukthi, Ashian Daniel, Asitha Fernando dan Vishwa Fernando telah ditunjuk sebagai pemain siaga.

Pasukan penuh: Dasun Shanaka (kapt.), Kusal Mendis, Pathum Nissanka, Dinesh Chandimal, Minod Bhanuka, Charith Asalanka, Chamika Karunaratne, Kamindu Mendis, Maheesh Theekshana, Ramesh Mendis, Praveen Jayawickrama, Dushmantha Chameera, Nuwan Pradeep, Jeffrey Vand Jadi Chamika Gunasekera Shiran Fernando

Posted By : nomor hongkong