Spin-show Australia di India menyenangkan hati Steven Smith dan mengesankan Rahul Dravid

Kesedihan mengetahui peluang mereka untuk mendapatkan kembali Trofi Perbatasan-Gavaskar di tanah India berpotensi dikalahkan oleh satu sesi pukulan yang mengerikan akan terus bertahan untuk Australia, tetapi mereka mampu menyelesaikan seri dengan dukungan kuat dari serangan berputar mereka yang mana disebut yang terbaik untuk mengunjungi negara itu dalam satu dekade.

Australia tahu datang ke tanah di Ahmedabad untuk hari terakhir seri bahwa harapan terbaik mereka adalah untuk bertahan dan mempertahankan margin pada 2-1, sesuatu yang mereka capai dengan mudah melalui Travis Head dan Marnus Labuschagne di permukaan yang meskipun itu mulai gilirannya belum melakukannya cukup awal.
Paruh kedua dari seri ini sangat kontras dengan yang pertama di mana pukulan pincang Australia di tiga dari empat babak merugikan mereka, paling dramatis ketika mereka kalah 8 dari 28 pada pagi ketiga di Delhi ditempatkan dengan baik di lapangan yang rumit.
“Kami benar-benar terluka setelah pertandingan di Delhi itu,” kata Steven Smith. ‚ÄúTeman-teman sangat kecewa dengan cara kami menyimpang dari metode kami dalam permainan itu, itu mengecewakan, tetapi jelas pada saat itu kami tahu masih banyak yang harus dimainkan dalam seri dan orang-orang merespons dengan sangat baik dan sebagai grup kami berada. bangga dengan cara kami bangkit kembali dan memainkan kriket yang bagus dalam beberapa pertandingan Tes terakhir. Anda menghilangkan kegilaan selama satu jam dan segalanya pasti bisa berbeda.
Namun, bahkan dalam kekalahan pembukaan, penampilan Todd Murphy (tujuh gawang pada debutnya di Nagpur) dan Nathan Lyon (jarak lima gawang di Delhi) menonjol dan mereka kemudian digabungkan dengan pemintal lengan kiri Matt Kuhnemann selama pertandingan keduanya. Tes di Indore untuk mengamankan kemenangan terkenal.
Pelatih India, Rahul Dravid, mengungkapkan bahwa kualitas serangan berputar Australia telah diperhatikan oleh tim tuan rumah dengan beberapa pemain pemukul mereka yang dapat mengingatnya sebagai yang terbaik sejak mereka menghadapi Graeme Swann dan Monty Panesar ketika mereka membuat Inggris menang 2-1 kemenangan seri pada 2012-13.

“Sering kali Anda melihat tim luar negeri mereka memiliki satu pemintal yang bagus tetapi cenderung bocor di ujung yang lain dan Anda dapat mengontrol permainan dari ujung yang lain,” kata Dravid. Olahraga Bintang. “Tapi pujian untuk dua pemintal muda, mereka mempertahankan tekanan itu, [and] mereka mengambil gawang. Banyak orang … sangat memuji kualitas putaran yang harus mereka mainkan yang membuat seri menang jauh lebih manis.

“Beberapa orang mengatakan karena mungkin Panesar dan Swann mereka tidak bermain selama dekade terakhir beberapa pemintal dengan kualitas seperti ini atau kualitas mantra ini. Mereka telah memainkan pemintal individu yang brilian selama 10 tahun terakhir. tahun, termasuk seseorang seperti Nathan Lyon, tetapi untuk memiliki kualitas serangan berputar, mungkin sejak Panesar dan Swann itu adalah kualitas putaran terbaik yang kami mainkan selama 10 tahun terakhir dalam kondisi seperti ini.”

Rata-rata kolektif untuk pemintal Australia sebesar 26,28 menempatkannya di urutan kedua dalam periode waktu tersebut, di belakang kombinasi Lyon dan Steve O’Keefe 2016-17 yang berbagi 38 gawang pada 24,73. Sisi Inggris 2012-13, didominasi oleh Swann dan Panesar, mengklaim 39 gawang dengan 28,61.

Smith, yang mengambil alih kapten untuk dua Tes terakhir ketika Pat Cummins kembali ke rumah, memuji cara Murphy dan Kuhnemann, yang keduanya bukan pemintal pilihan pertama untuk negara bagian mereka di Australia sebelum tur ini, mengatasi tekanan.

“Memulai debutnya di Tes kriket di India, kadang-kadang bisa sangat menakutkan dan cara mereka masuk dan tampil luar biasa,” katanya. “Cara mereka berkembang dan belajar melempar ke sini saat bepergian sangat luar biasa. Saya pikir Murphy di game terakhir dan pertandingan Uji ini juga, seberapa ketat dia mempertahankannya, bermain bowling dengan cara bertahan sangat luar biasa.”

Lyon mengambil 22 gawang dalam seri untuk finis di urutan kedua dengan Ravindra Jadeja di belakang R Ashwin, duo India dinobatkan sebagai pemain bersama dalam seri tersebut. Setelah permainan hari ketiga, Lyon mengatakan dia merasa dia bermain lebih baik di Ahmedabad daripada di Indore, di mana dia mengklaim 11 gawang dalam pertandingan tersebut termasuk delapan di babak kedua, dan itu adalah pandangan yang didukung oleh Smith yang bahkan melangkah lebih jauh.

“Saya sudah berdiri di slip padanya untuk waktu yang sangat lama dan cara bola keluar, revs dan drop dan semua yang dia miliki pada bola di permukaan yang tidak menawarkan banyak hal, kataku kepadanya. di akhir permainan, itu mungkin yang terbaik yang pernah saya lihat dari Anda, “katanya. “Untuk seseorang yang memainkan 115 Tes aneh untuk terus menjadi lebih baik, saya pikir itu luar biasa.”

Posted By : no hk hari ini