Socceroos menyatukan Australia dan membuat kami bermimpi

Socceroos menyatukan Australia dan membuat kami bermimpi

“Kamu harus berjuang untuk mencapai mimpimu. Anda harus berkorban dan bekerja keras untuk itu.” – Lionel Messi

Saat pria ini melanjutkan perjuangan untuk mencapai mimpinya, dan untuk sekitar 47 juta orang Argentina lainnya, perjuangan untuk kita sendiri telah berakhir, untuk saat ini.

Namun, mari kita mundur selangkah ke sekitar tiga hari yang lalu.

Setelah hasil bersejarah melawan Denmark, yang mengirim tim sepak bola Australia ke Babak 16 besar untuk kedua kalinya dalam sejarah kami, pembicaraan tentang negara beralih ke Socceroos.

Percakapan dan bisikan dimulai, dan penggemar sepak bola Australia mulai bertanya: Bisakah kita benar-benar melakukannya? Bisakah Anda bayangkan? Apa yang akan terjadi jika kita menang? Tidak mungkin, kan? Ini Argentina… Saya hanya berharap… kita bisa bermimpi, bukan?

Dan meskipun kami berada di bawah ilusi tentang tugas yang ada, harapannya sangat besar. Bahkan, itu menular!

Sedikit harapan ini menyatukan jutaan warga Australia.

Seperti yang dikatakan Craig Foster, “Bangsa ini telah bersatu. Memang benar timnas kita mempersatukan bangsa, tidak mungkin terjadi di (olahraga) lain.”

Menjelang acara monumental ini, rencana dijalankan di seluruh negeri untuk mendirikan situs sepak bola langsung agar orang Australia dapat berkumpul dan menonton saat Socceroos mencoba hal yang mustahil.

Pemandangan di Federation Square setelah kemenangan 1-0 kami melawan Denmark menyulut api dan semangat yang belum pernah terlihat sejak prestasi kami di tahun 2006. Dan kemungkinan besar pertandingan melawan Argentina ini akan melampaui apa pun yang telah kami lihat sebelumnya.

Socceroos menyatukan Australia dan membuat kami bermimpi

(Foto oleh Cameron Spencer/Getty Images)

Jadi, waktunya telah tiba, Australia versus Argentina. Di babak 16 besar Piala Dunia FIFA 2022. Lionel Messi, bisa dibilang pesepakbola terhebat sepanjang masa, berjuang untuk mencapai impiannya menjadi juara Piala Dunia, sementara impian kita semua terbungkus dalam harapan.

Saat puluhan ribu muncul secara massal di situs langsung di seluruh Australia, dengan cepat menjadi bukti bahwa kami bersatu dalam harapan untuk menyaksikan hal yang mustahil dan mengakhiri impian salah satu pesepakbola terhebat sepanjang masa.

Bahkan sebelum bola ditendang, media sosial ramai dengan kehebohan di mana begitu banyak orang berkumpul di seluruh negeri, untuk menonton pertandingan. Dan ini bahkan belum termasuk jutaan orang yang menonton di rumah.

Masih menyakitkan bagi saya untuk menghidupkan kembali setiap momen yang kita semua harapkan dari Socceroos kita bisa berakhir, tapi itulah sepak bola. Tapi demi Tuhan, harapan jutaan hampir mendorong tim kami untuk mencapai hal yang mustahil.

Itu berakhir Argentina 2–1 Australia.

Hanya memilukan! Aku duduk diam, kepala terkubur di tanganku. Putra dan putri saya hancur, masing-masing hanya berusia 10 dan tujuh tahun dan memahami besarnya pertandingan dan apa yang baru saja terjadi. Teman dan istri saya sama sedihnya dengan kehilangan dengan peluit akhir yang mengakhiri harapan untuk mencapai sesuatu yang istimewa.

Bersama jutaan penggemar sepak bola, kami merasa sedih, hancur, kecewa, dan semua itu sebelum jam 7 pagi di hari Minggu pagi di bulan Desember.

Terlepas dari hasilnya, para suporter Socceroos dan Australia bisa bangga dengan apa yang telah dicapai piala dunia ini.

Bagi orang Argentina, perasaan itu benar-benar berlawanan. Gembira, berdengung, mimpi utuh. Dan sungguh, selamat untuk mereka.

Kami kalah telak melawan tim Argentina yang membanggakan salah satu pesepakbola terhebat sepanjang masa, belum lagi tim yang dipenuhi pemain berkualitas yang bermain di beberapa liga sepak bola terbaik di dunia.

Namun, sekelompok “pesepakbola tanpa harapan”, “tim Socceroos terburuk yang pernah ada”, “tim yang diisi dengan pesepakbola yang bermain di A-League, yang memulai karir mereka di A-League”, berhasil diam secara harfiah bermain sampai detik-detik terakhir di mana bola jatuh ke harapan masa depan sepak bola Australia, Garang Kuol, dan hanya hitungan inci yang memisahkan kami dari skor penuh waktu 2-2 yang akan membuat Australia liar dan mungkin sangat mungkin, berbalik. mimpi kita menjadi kenyataan.

Namun sayang, kita hanya bisa melihat ke belakang sekarang dan bertanya-tanya bagaimana jika Aziz Behich mencetak gol untuk mengakhiri perjalanan fenomenal itu? Bagaimana jika kapten kita, Mat Ryan, baru saja memasukkan bola ke atas lapangan? Bagaimana jika Garang Kuol melakukannya?

Bagaimana jika?

Emosi masih sangat mentah bahkan saat saya mengetik. Dan bagi kita yang akan melewatinya berulang kali, sampai kita mati, karena kita mencintai olahraga ini, kita akan melanjutkannya.

Namun, ada nyala api internal seterang sebelumnya. Semangat yang telah menyala kembali untuk menulis dan mengungkapkan perasaan saya, demi kecintaan pada game ini di rumah, perlu dibagikan. Dan terakhir, sebuah harapan bahwa suatu hari nanti, mungkin saja, impian kita yang mustahil, bisa menjadi kenyataan.

Tim Socceroos ini telah menciptakan sejarah dan akan mengilhami generasi bakat sepak bola berikutnya, bahwa kita, sebagai bangsa sepak bola, memiliki hak untuk berharap, dan hak untuk bermimpi, tetapi yang harus Anda lakukan adalah “…berjuang untuk mencapai impian Anda. mimpi. Anda harus berkorban dan bekerja keras untuk itu.”

Tabel information sgp 2022 sudah pasti tidak hanya bisa kami manfaatkan dalam menyaksikan hk2021 1st. Namun kita juga bisa memanfaatkan tabel data sgp 2022 ini sebagai bahan di dalam memicu prediksi angka akurat yang nantinya bisa kita beli pada pasaran togel singapore. Sehingga bersama begitulah kami mampu bersama enteng capai kemenangan terhadap pasaran toto sgp.