Socceroos baru saja mengingatkan Australia betapa kami mencintai mereka
totosgp

Socceroos baru saja mengingatkan Australia betapa kami mencintai mereka



Ketika penyelamatan penalti Andrew Redmayne melawan Peru mengirim Australia ke Piala Dunia kelima berturut-turut, dia mengingatkan generasi penggemar betapa kami mencintai Socceroos.

Aksi adu penalti Redmayne terjadi di awal minggu yang penting bagi Socceroos.

Hanya tiga hari setelah Aussies membukukan tempat mereka di Piala Dunia 2022 di Qatar, tim nasional putra merayakan ulang tahun ke-100 dari pertandingan pertama mereka melawan Selandia Baru di Carisbrook di Dunedin pada 17 Juni 1922.

Skuad itu menampilkan delapan pemain masing-masing dari Queensland dan New South Wales – mereka adalah dua negara bagian yang menghabiskan uang untuk tur 14-pertandingan Selandia Baru, yang termasuk tiga ‘Tes’ resmi melawan Kiwi.

Dan menurut penulis Nick Guoth dan Trevor Thompson, yang baru-baru ini merilis Membakar Ambisi: Seratus Tahun Abu Sepak Bola Australia-Selandia Baru Melalui Fair Play Publishing, tim mengenakan kemeja biru muda dengan hiasan merah marun untuk mewakili warna kedua negara bagian tersebut.

Generasi Socceroos saat ini diambil dari tempat yang jauh lebih jauh.

Memang, fakta bahwa Socceroos telah lama menjadi kelompok pemain yang sangat beragam yang membuat banyak orang percaya bahwa mereka adalah representasi paling nyata dari Australia yang modern dan multikultural.

Ada beberapa pendapat di media arus utama bahwa Redmayne sendiri adalah ‘tidak dikenal’ sebelum diganti menjadi pahlawan Australia di Doha, tapi tentu saja shot-stopper Sydney FC telah menjadi salah satu kiper paling efektif di A-League Men sejak bergabung dengan Sky Blues.

Socceroos baru saja mengingatkan Australia betapa kami mencintai mereka

(Foto oleh Mohamed Farag/Getty Images)

Beberapa jurnalis arus utama bahkan mempertanyakan sportifitas Redmayne yang melempar catatan penalti kiper Peru Pedro Gallese ke papan iklan, yang merupakan jenis taktik yang dilakukan tim Amerika Selatan selama beberapa dekade.

Inilah hal tentang editorial semacam itu: Sejujurnya saya tidak tahu apa yang mereka katakan, karena saya tidak pernah repot-repot membacanya. Itu selalu menjadi pilihan.

Sebagian besar dari kita lebih memilih untuk mengambil sumber jurnalisme kita dari mereka yang menonton pertandingan lebih dari sekali setiap empat tahun, jadi kepahlawanan Redmayne – sama terkejutnya dengan banyak dari kita melihatnya memasuki medan pertempuran – bukanlah kejutan besar dari seorang penjaga gawang yang tampil baik. prestasi serupa untuk membantu Sydney FC memenangkan grand final 2019.

Redmayne, sama seperti pria yang digantikannya di Mat Ryan, berasal dari latar belakang yang sederhana dan luar biasa untuk dicatat betapa rendahnya sebagian besar pemain Socceroos ini.

Anda tidak akan memilihnya jika dilihat dari penalti, dengan Aaron Mooy, Craig Goodwin, Ajdin Hrustic, Jamie Maclaren dan Awer Mabil semuanya mengubah tendangan penalti mereka dengan kepercayaan diri yang menakjubkan.

Bahkan tendangan penalti pembuka Martin Boyle bukanlah tendangan penalti terburuk yang pernah Anda lihat – meskipun itu, seperti yang mereka katakan, ‘ketinggian yang bagus untuk penjaga gawang’ – dan pemain sayap dengan aksen Skotlandia yang kental dibuat untuk itu. ketinggalan dengan tampaknya berpesta lebih keras daripada setiap rekan satu tim Socceroos-nya.

Boyle tidak hanya terlihat mengenakan perlengkapan lengkapnya di kolam renang dalam perayaan pasca-pertandingan, ia kemudian men-tweet foto dirinya dalam, katakanlah, ‘mode pemulihan’ di kamar hotelnya yang gelap.

Tapi mungkin pemandangan yang paling mengharukan di seluruh adu penalti datang dari menyaksikan Awer Mabil berjalan ke titik penalti.

Lahir di kamp pengungsi Kenya dari orang tua Sudan Selatan, Mabil dibesarkan di Australia Selatan dan memulai karir profesionalnya di A-League bersama Adelaide United.

Dia sekarang memenangkan hampir 30 caps untuk Socceroos dan itu terlihat dalam kematian mendadak, karena dia mengabaikan taktik Pedro Gallese yang membuang-buang waktu dan mengirimnya ke arah yang salah dari titik penalti.

Setelah Redmayne menyelamatkan penalti Alex Valera berikutnya, Mabil merosot ke tanah sambil menangis di belakang gawang.

Dia kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia “tahu dia akan mencetak gol” karena “itu satu-satunya cara untuk berterima kasih kepada Australia” karena menerima keluarganya sebagai pengungsi.

Tapi kitalah yang seharusnya berterima kasih kepada Awer.

Tidak masalah bagi penggemar Socceroos di mana Anda dilahirkan. Setelah Anda menarik hijau dan emas, Anda akan selalu menjadi milik kami.

Tabel data sgp 2022 pastinya tidak hanya dapat kita memakai didalam lihat singapore prize lengkap 1st. Namun kami juga bisa pakai tabel knowledge sgp 2022 ini sebagai bahan dalam sebabkan prediksi angka akurat yang nantinya sanggup kita beli pada pasaran togel singapore. Sehingga bersama begitulah kita dapat dengan enteng menggapai kemenangan terhadap pasaran toto sgp.