SL vs IND, 2nd T20I, 2021 – Dhananjaya de Silva tentang pukulan panjang
Sri Lanka

SL vs IND, 2nd T20I, 2021 – Dhananjaya de Silva tentang pukulan panjang

Berita

Dia memercayai rekan setimnya yang lebih rendah untuk memainkan pukulan besar jika dia bermain lebih dalam

Bat lama dan ambil permainan lebih dalam. Ini adalah hal-hal yang Dhananjaya de Silva katakan pada dirinya sendiri selama pertandingannya yang memenangkan 40 tidak keluar dari 34 bola pada hari Rabu ketika ia membantu memberikan kemenangan T20I pertama Sri Lanka dalam enam pertandingan.

Tidak dikenal karena kemampuan memukulnya, situasi pertandingan mungkin dibuat untuk de Silva, yang hanya menyerang dua batas – enam dan empat – dan lebih fokus pada lari tunggal dan ganda. Dengan India yang sangat terkuras hanya menghasilkan 132, Sri Lanka tidak memerlukan kembang api besar dengan kelelawar untuk mengejarnya.

“Inilah yang ingin saya lakukan untuk tim,” kata de Silva setelah pertandingan. “Di pertandingan sebelumnya juga, apa yang saya diberitahu adalah untuk memukul 20 over dari satu sisi. Saya tidak dapat melakukan itu di pertandingan sebelumnya. Hari ini adalah hari saya dan saya melakukan itu. Jika saya bisa memukul di berlari-a-bola sampai overs terakhir, membiarkan orang lain menyerang di sekitar saya, saya bisa meningkatkan tingkat serangan saya menuju finish juga. Itu adalah rencana pelatih, kapten dan penyeleksi. “

de Silva mengatakan permukaan untuk pertandingan ini adalah yang paling lambat dari tur. Butuh belokan yang signifikan melalui permainan, dengan pemintal mengambil tujuh dari 11 gawang untuk jatuh. Hanya tiga enam yang dipukul di seluruh pertandingan.

“Kami tahu itu adalah lemparan lambat, jadi target kami saat bowling adalah membatasi mereka menjadi 125 atau 130,” katanya. “Pemain bowler kami melakukannya dengan baik dan kami mampu mengelolanya. Ketika sampai pada babak kami, kami tahu bahwa akan sulit untuk memukul juga, tetapi jika kami menyeret permainan ke 20, persamaan menjadi sederhana dan kami tahu apa yang harus kami lakukan. Saya pikir bahkan pertandingan T20, itulah cara untuk melakukannya.”

Meskipun babak de Silva, pengejaran Sri Lanka jauh dari mudah. Mereka sebenarnya berada di belakang skor par DLS ketika hujan turun di penghujung menit ke-18, meningkatkan kemungkinan tim keluar lapangan. Pada akhirnya, hujan berhenti dengan cepat dan pertandingan dilanjutkan dengan hanya sedikit penundaan, tetapi membutuhkan enam pukulan dari Chamika Karunaratne di menit ke-19 untuk mengayunkan permainan ke arah Sri Lanka lagi. de Silva, bagaimanapun, mengatakan dia memercayai rekan setimnya yang lebih rendah.

“Kami tahu bahwa dalam empat atau lima pukulan terakhir kami memiliki beberapa pukulan yang bisa menghasilkan angka enam. Chamika, Wanindu Hasaranga, Isuru Udana dan bahkan Dushmantha Chameera dapat melakukan pukulan besar. Yang ingin saya lakukan adalah memenangkan pertandingan. deep, berpikir bahwa Wanindu atau Chamika akan berada di sana bersamaku untuk menyelesaikannya. Untungnya, Chamika ada di sana pada akhirnya.”

Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

Posted By : nomor hongkong