Sidang SJN – Petugas ACSU CSA menyangkal diskriminasi rasial dalam kasus pengaturan Ram Slam
South Africa

Sidang SJN – Petugas ACSU CSA menyangkal diskriminasi rasial dalam kasus pengaturan Ram Slam

Tidak ada diskriminasi rasial dalam penyelidikan dan pemberian sanksi terhadap tujuh pemain Afrika Selatan karena bersekongkol untuk mengatur pertandingan di Ram Slam 2015-16, menurut Louis Cole, petugas Unit Anti-Korupsi dan Keamanan (ACSU) yang memimpin penyelidikan.

Mereka mengatakan kepada SJN bahwa mereka menjadi sasaran karena ras mereka. Cole membantahnya dengan rincian upaya mereka untuk memperbaiki pertandingan dan negosiasi mereka yang melibatkan jumlah uang mulai dari R30.000 (US$2.000) hingga R1.000.000 (US$68.000), setelah direkrut oleh Gulam Bodi.
Tahun lalu, Tsolekile dan Petersen membuat klaim serupa di acara radio nasional, yang menyebabkan CSA mengeluarkan pemberitahuan kesediaannya untuk menyelidiki kembali jika pemain didiskriminasi secara rasial selama penyelidikan.

Cole, yang kesaksiannya berlangsung selama empat jam, mengatakan tidak ada diskriminasi dan bahwa penyelidikan dilakukan sesuai dengan pedoman Anti-Korupsi ICC dan proses investigasi kriminal Afrika Selatan.

Bodi, Pumi Matshikwe dan Jean Symes, tiga pemain lain yang terlibat, belum tampil di SJN. Pada 2019, Bodi dijatuhi hukuman lima tahun penjara di bawah Undang-Undang Pencegahan dan Pemberantasan Kegiatan Korupsi, sementara Symes muncul di hadapan unit kejahatan spesialis Afrika Selatan, Hawks, dan Matshikwe didekati oleh mereka.

“Tuduhan yang dilakukan para pemain di hadapan SJN, berdasarkan bukti yang kami temukan dan yang saya sampaikan hari ini, menurut saya, adalah representasi fakta yang keliru,” kata Cole. “Sangat disayangkan mereka menggunakan platform SJN ini, yang saya rasa sangat penting untuk kriket di Afrika Selatan, dan juga untuk pemain.

“Seperti yang telah disinggung oleh ombudsman, kerangka acuannya adalah untuk menyelidiki diskriminasi terhadap pemain dalam permainan. Bagi para pemain ini untuk menggunakan platform ini, yang dapat digunakan untuk menyelidiki dan menangani pemain yang benar-benar telah didiskriminasi, sangat disayangkan. Kami menyelidiki ini selama 20 bulan, di mana itu benar-benar memakan korban. Saya pikir itu sangat tidak adil.“

Cole mempresentasikan SJN dengan bukti video dari wawancara yang dilakukan dengan para pemain selama penyelidikan serta salah satu kamera ponsel yang mendokumentasikan pertemuan Tsolekile dengan pengatur pertandingan. Tsolekile terdengar memberitahu fixer tentang pemilihan tim dan pemain yang bisa dia rekrut.

“Saat ini, saya berbicara tentang yang pasti. Ini saya dan Lopsy,” kata Tsolekile dalam video tersebut. “Dan Pumi. Symes masuk, tapi saya rasa dia tidak akan bermain. Jika Pumi fit, dia akan bermain.”

Video itu juga berisi wawancara yang dilakukan oleh manajer umum interim Unit Anti-Korupsi ICC, Martin Vertigen, dengan Manish Jain, salah satu pemecah masalah yang bekerja dengan Bodi. Jain memilih Tsolekile, Tsotsobe, Matshikwe, dan Petersen dari papan foto pemain yang telah dia rekrut untuk memperbaiki pertandingan.

Jain mengkonfirmasi kepada Vertigen bahwa ia menawarkan Tsolekile, Tsotsobe, dan Petersen R220.000 (US$15.000) untuk sebuah fix yang melibatkan Tsotsobe kebobolan lebih dari 10 run dalam over (jumlah over akan diselesaikan sebelum pertandingan), sementara Tsolekile dan Petersen adalah karena skor lambat. Uang itu akan dibayarkan kepada para pemain setelah pertandingan antara Lions dan Dolphins pada 4 November 2015, asalkan ada perbaikan. Tapi, tidak.

Di bagian video selanjutnya, Bodi merinci bagaimana dia berkolaborasi dengan fixer yang berbeda, yang membuat penawaran R600.000 (US$40.800) ke Tsolekile dan R10.00.000 (US$68.000) ke Tsolekile dan Tsotsobe bersama-sama untuk fixing. Namun, satu-satunya uang yang berpindah tangan adalah jumlah untuk mengamankan ketersediaan pemain untuk perbaikan.

Cole mengkonfirmasi bahwa Bodi mengatakan Tsolekile menerima R75.000 (US$5100), Tsotsobe menerima R60.000 (US4000) dan Matshikwe, Mbhalati, dan Symes masing-masing mendapat R30.000 (US$3000), sementara tidak ada bukti bahwa Petersen menerima uang. Ini meskipun dia setuju untuk R100.000 (US $ 6.800) untuk mengkonfirmasi keterlibatannya, hanya untuk dia tidak datang untuk mengambilnya.

Bukti video juga menguatkan pernyataan CSA, yang dibuat tahun lalu, bahwa Vaughn van Jaarsveld dan Craig Alexander menolak tawaran Bodi untuk memperbaiki dan meniup peluit pada rencananya.

Bodi menegaskan kepada penyelidik bahwa dia memiliki “tidak” dari van Jaarsveld dan Alexander, yang disebutkan oleh Tsotsobe, khususnya, sebagai tidak diselidiki karena hak rasial. van Jaarsveld berwarna putih, sedangkan Alexander berwarna.

Cole juga menjelaskan mengapa tujuh pemain dalam skandal Ram Slam menerima larangan beberapa tahun ketika Herschelle Gibbs dan Henry Williams, yang terlibat dalam skandal pengaturan pertandingan Hansie Cronje tahun 2000, dijatuhi sanksi masing-masing hanya enam bulan. “Tidak ada pelatihan anti korupsi dan tidak ada kode ICC saat itu,” katanya, sambil menjelaskan hukumannya “praktis”.

Ombudsman SJN Dumisa Ntsebeza, yang kerangka acuannya tidak termasuk pengaturan pertandingan, mengatakan kesaksian Cole telah menambah kerumitan tugasnya untuk menentukan sejauh mana diskriminasi rasial dalam kriket Afrika Selatan.

“Sebanyak mungkin ada penekanan siapa yang menjadi korban dari apa yang terjadi di masa lalu, ada rasa ironi di mana bahkan pelaku adalah korban dalam arti, jika apa yang dituduhkan korban ternyata secara nyata tidak akurat atau tidak benar,” katanya. “Kemudian tersangka pelaku menjadi korban sendiri dari apa yang telah dikatakan tentang mereka.

“Itulah mengapa bahkan dalam keterbatasan waktu proyek ini sayangnya telah dipaksa untuk bertindak di dalam, kesempatan harus diberikan untuk semua orang, terutama mereka yang telah disebutkan merugikan mereka untuk membantah tuduhan, untuk menjelaskan di mana tuduhan perlu ditempatkan. menjelaskan dan juga memberi saya kesempatan untuk merenungkan, pada akhirnya, apa yang saya buat dari bukti.”

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : result hk 2021