SA vs BAN – Piala Dunia T20 2021
South Africa

SA vs BAN – Piala Dunia T20 2021

Berita

Dengan lima variasi berbeda yang lebih lambat di gudang senjatanya, ia telah menjadi pemain bowler andalan kaptennya.

Dwaine Pretorius telah jatuh ke dalam peran death-bowling karena sisa serangan Afrika Selatan melakukannya dengan sangat baik sehingga mereka harus digunakan lebih awal di babak.

“Mungkin situasi permainan mendikte bahwa saya mungkin harus melakukan beberapa overs terakhir,” katanya. “Kami telah menyerang cukup awal dan departemen spin kami sangat fenomenal. Jadi mungkin Temba (Bavuma) hanya berjuang untuk mendapatkan tempat bagi saya untuk bermain bowling di tengah karena pemain lain bermain bowling dengan sangat baik, jadi saya tidak bisa melakukannya. pekerjaan akhir.”

Ini adalah tanggung jawab besar untuk seseorang tanpa banyak rekam jejak tetapi Pretorius, yang sebelumnya memiliki tingkat ekonomi 10,38 dalam 36 over saat kematian, telah mengalahkan dirinya sendiri dalam tiga pertandingan terakhir. Dia telah mengambil enam wicket dan kebobolan pada tingkat 8,64 dan telah berhasil mengejutkan pemukul dengan variasinya.

“Bahaya kematian sudah dapat diprediksi, jadi saya mencoba mengubah kecepatan dan panjang saya sedikit, meskipun garis saya sama,” katanya. “Saya mencoba membuat orang-orang menebak-nebak dan mencoba memastikan saya mengikuti rencana Cs dan Ds orang-orang mereka daripada rencana A mereka. Ini bukan pertempuran ego di luar sana, itu mencoba untuk menjadi efektif sebanyak mungkin. Saya bersedia melakukan pekerjaan jelek itu. Itu tidak selalu harus terlihat tercantik tetapi itu efektif. Dan saya telah membangun seluruh karir saya di atas itu.”

Secara khusus, Pretorius telah menghabiskan turnamen ini dengan mempertahankan garis yang cukup lebar di luar off stump dan memberikan berbagai bola yang lebih lambat, dengan sebanyak lima yang berbeda di gudang senjatanya. Tabraiz Shamsi menyebut Pretorius sebagai “sarjana permainan,” setelah kemenangan Afrika Selatan melawan Sri Lanka dan allrounder menegaskan sebanyak yang dia jelaskan bagaimana dia berlatih.

“Saya banyak bekerja pada variasi yang berbeda dari bola yang lebih lambat. Di Piala Dunia T20, jika Anda hanya memiliki satu opsi, Anda akan berada dalam masalah, jadi saya benar-benar mencoba untuk mencampurnya. Meskipun garisnya mungkin dapat diprediksi. , Anda masih belum yakin bola mana yang akan keluar. Memiliki lima opsi adalah sesuatu yang benar-benar saya kerjakan dengan keras,” katanya. “Anda mencoba dan bersiap untuk setiap situasi yang mungkin Anda hadapi. Itulah rahasia saya saat ini: mencoba memastikan bahwa saya siap menghadapi situasi apa pun.”

Pretorius mencapai titik itu dengan cara yang sulit. Dia mengalami patah tulang rusuk dan melewatkan seri kandang melawan Pakistan pada bulan April dan kemudian tertular Covid-19 dan tidak dapat mengikuti tur musim dingin Afrika Selatan ke Hindia Barat dan Irlandia. “Itu adalah waktu yang membuat frustrasi dalam karir saya,” katanya. “Pada hari pertama setelah terkena Covid-19, saya stres. Tapi saya orang yang cukup religius jadi setelah hari pertama, saya mengirim doa dan kemudian saya hanya percaya bahwa pada akhirnya, kehendak Tuhan yang akan terjadi. Itu adalah metode saya untuk menghadapinya secara mental. Saya sangat diberkati bahwa saya ada di sini.”

Beruntung bagi Pretorius, dia hanya memiliki kasus virus ringan dan kembali berlatih dalam waktu protokol yang ditentukan dan kembali untuk seri Afrika Selatan di Sri Lanka.” Jika saya tidak melakukan tes, saya akan mengira saya hanya mengalami sesak napas. hidung,” kata Pretorius. Saya melewatinya dengan cukup mudah. Saya cukup beruntung. Saya bisa mulai berlatih cukup awal. Beberapa pemain memilikinya lebih sulit daripada yang saya miliki.”

Pretorius dipilih dalam skuad Piala Dunia T20 di depan George Linde dan Andile Phehlukwayo dan sejauh ini lebih disukai daripada Wiaan Mulder di starting XI. Meskipun dia belum berkontribusi dengan tongkat pemukul, dia terbukti menentukan dalam empat over terakhir untuk Afrika Selatan dan telah merangkul etos berkontribusi pada kolektif. “Kami tidak mengandalkan satu atau dua superstar untuk membuat kami melewati batas. Seluruh tim kami berkontribusi. Ada banyak pemain yang masuk, mencetak gol. Tim kami berada di ruang yang sangat bagus.”

Sama seperti sisa pembicaraan yang keluar dari kubu Afrika Selatan pada minggu lalu pasca arahan dewan CSA bahwa seluruh tim harus berlutut dan setelah itu, Pretorius menyampaikan pesan persatuan. “Yang mengejutkan saya adalah bagaimana tim ini bersatu. Tidak masalah kontroversi apa yang muncul atau apa yang terjadi di level dewan atau level CSA,” katanya. “Orang-orang itu membentuk keluarga.”

Tidak seperti tim seperti India, yang telah menghabiskan waktu lebih lama dalam gelembung dan mengeluh kelelahan, Pretorius mengatakan pandemi memiliki beberapa spin-off positif untuk Afrika Selatan, yang telah muncul dari status mereka sebagai tim yang diunggulkan menjadi tim yang harus diperhatikan dalam beberapa hari ke depan. . “Itu mungkin salah satu keuntungan terbesar dalam hal Covid dan bubble life. Anda dipaksa untuk menghabiskan banyak waktu bersama,” katanya. “Anda mulai menyadari betapa berartinya satu sama lain bermain untuk negara Anda. Tidak masalah apakah itu tunggal, tanpa bola atau melebar, setiap kali kami memberikannya, kami akan berjuang untuk mendapatkannya. kembali itu. Kami tidak akan berhenti berjuang sampai bola terakhir dilempar. Kami tidak akan membiarkan apa pun menjadi peluang. Itu janji kami satu sama lain dalam tim setiap hari.”

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : result hk 2021