SA vs BAN 2022, Tes ke-2
Bangladesh

SA vs BAN 2022, Tes ke-2

Dean Elgar telah mengatakan kepada Bangladesh untuk “menguatkan” dan menerima pembicaraan keras tentang kriket Uji bahkan ketika Mominul Haque membantah mengeluh tentang naik eretan yang berlebihan setelah pertandingan Durban. Bangladesh menyatakan niat mereka untuk mengajukan keberatan resmi atas tindakan Afrika Selatan dan wasit di Kingsmead segera setelah kekalahan mereka, yang menurut Elgar merupakan reaksi berlebihan, terutama karena dia merasa Bangladesh sama-sama gencar.

“Saya tidak berpikir mereka dibenarkan, apa pun. Kami memainkan permainan dengan keras, dan jika ada, kami hanya memberikan kembali apa yang kami dapatkan ketika kami memukul,” kata Elgar sebelum Tes kedua di Gqeberha. “Ini adalah Test cricket. Ini adalah lingkungan laki-laki ketika bermain di level ini, dan saya berniat untuk memainkan permainan dengan keras. Kami tidak pernah bersumpah atau menggunakan bahasa kotor terhadap pemain kriket Bangladesh, karena kami menghormati mereka. hanya memberi mereka kembali apa yang kami terima. Saya pikir mereka perlu mengeras dan memainkan permainan pada level yang mungkin tidak biasa mereka lakukan. Kami menerimanya terlebih dahulu, dan kami merespons dengan cara itu.”

Terlepas dari pengakuannya bahwa Afrika Selatan vokal, Elgar bersikeras bahwa mereka tidak pernah melewati batas. “Salah satu pesan saya kepada para pemain adalah bahwa kami melakukan segalanya dengan bermartabat, dan kami tidak membuang lencana kami atau nama kami. Saya tidak melihat ada kereta luncur yang buruk di luar sana, bahkan dari pihak mereka,” katanya. “Ini jangkrik Uji, dan kita kadang-kadang perlu mengeringkan mata.”

Tak lama setelah Elgar berbicara kepada media, Mominul ditanyai reaksinya terhadap komentar Elgar dan mengindikasikan Bangladesh telah mengeringkan mata mereka, seperti yang mungkin dikatakan Elgar. “Saya tidak pernah mengeluh tentang sledging,” kata Mominul, meskipun komentar setelah Tes Durban bahwa wasit tampaknya tidak melihat serangan verbal Afrika Selatan di Bangladesh. “Dalam kriket, naik eretan terjadi, dan Anda harus menyerapnya. Anda harus menerimanya dengan sangat mudah. ​​Saya pikir kalian salah dengar.”

Di antara kritik Bangladesh terhadap Afrika Selatan adalah bahwa mereka sangat keras terhadap Mahmudul Hasan Joy, yang berusia 21 tahun, bermain di Tes ketiganya, dan menjadi pemukul Bangladesh pertama yang mencetak satu abad Tes melawan Afrika Selatan. Elgar membantah bahwa Mahmudul menjadi target karena kurangnya pengalaman dan mengatakan Afrika Selatan memperlakukannya seperti mereka memperlakukan pemukul berbakat. “Kami tidak akan pergi ke sana dan dengan sengaja mencoba dan mengintimidasi pemain muda. Kami akan memainkan permainan di level yang sulit, tetapi kami tidak di sana untuk menggunakan bahasa untuk mencoba mengintimidasi para pemain. Kami lebih suka mencoba dan mengintimidasi. dengan keahlian kami,” katanya.

Tapi dia dengan cepat memperingatkannya dengan sedikit “di zaman saya”, dan mengingatkan Bangladesh, benar atau salah, bahwa keadaan dulunya lebih buruk. “Juga, ini kriket Uji. Ketika saya mulai memainkannya, lingkungan jauh lebih keras. Anda diberitahu segala sesuatu yang tidak ingin Anda ketahui tentang diri Anda. Kami mewakili negara kami dan kami ingin menang, dan jika Anda memainkan sedikit permainan pikiran pada lawan, mengapa tidak?” kata Elgar.

Pada akhirnya, Elgar percaya bahwa Bangladesh hancur di babak kedua karena kualitas bowling dan bukan apa yang dikatakan Afrika Selatan. “Itu adalah tingkat intensitas di mana kami bermain. Saya merasa intensitas kami tepat di atas sana sehubungan dengan kondisi. Meskipun kami adalah pemintal bowling, kekejaman dan kegigihan yang mereka tunjukkan adalah kelas dunia,” katanya. “Mungkin Bangladesh terjebak pada momen itu, yang bermain sempurna di tangan kami. Itulah yang datang dengan permainan. Anda harus mengakali dan mengalahkan lawan Anda. Itulah sisi emosional dan mental total dari Test cricket yang dilupakan orang. kadang-kadang. Kemudian, jika Anda menggabungkan keahlian Anda dan mencentang kotak dengan kemampuan terbaik Anda, itulah yang meringkas Tes kriket.

Elgar juga ditanya tentang standar wasit setelah delapan keputusan harus dibatalkan di Kingsmead, empat melawan Afrika Selatan, dan tidak memiliki keluhan. “Wasit itu sulit. Saya tidak berpikir lapangan membantu, terutama dengan pantulan variabel, yang dapat menantang wasit. Saya merasa untuk mereka karena mereka wasit yang baik,” katanya. “Marais [Erasmus] adalah wasit tahun ini. Adrian [Holdstock] baru saja memulai di arena Tes, dan dia jelas bukan wasit yang buruk. Bagaimanapun, mereka adalah manusia — mereka melakukan kesalahan, seperti halnya para pemain. Tapi saya cukup yakin mereka akan belajar banyak dari itu. Apapun keputusan wasit, kami harus menghormati itu.”

Bangladesh juga memiliki tiga banding yang tidak diberikan terhadap pemukul Afrika Selatan, tetapi memilih untuk tidak meninjau, dan tayangan ulang menunjukkan ketiganya akan dibatalkan. Mereka tidak menemukan simpati dari Elgar, yang mengingatkan mereka bahwa mereka dapat mengambil tindakan sendiri. “Teknologi ada karena suatu alasan. Jika Anda tidak menggunakan teknologi, maka Anda bertanggung jawab atas keputusan mereka,” katanya. “Mudah-mudahan di Test kedua kami bisa tampil lebih baik lagi.”

Erasmus dan Allahudien Palekar akan berdiri di Test kedua, dengan Holdstock sebagai wasit televisi.

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : hk hari ini keluar