Pratinjau Pertandingan – Sri Lanka vs Afrika Selatan, Piala Dunia T20 Putra ICC 2021/22, Pertandingan ke-25, Grup 1
South Africa

Pratinjau Pertandingan – Sri Lanka vs Afrika Selatan, Piala Dunia T20 Putra ICC 2021/22, Pertandingan ke-25, Grup 1

Gambar besar

Selama seminggu terakhir, Afrika Selatan memiliki lebih banyak hal untuk dihadapi daripada lawan mereka di lapangan kriket. Jika Anda belum mengikuti dengan cermat, berikut rekap singkatnya.

Menjelang pertandingan pertama melawan Australia Sabtu lalu, para pemain Afrika Selatan memilih gerakan berbeda untuk mengekspresikan dukungan mereka terhadap anti-rasisme, beberapa berlutut dengan kepalan tangan (termasuk Rassie van der Dussen, Keshav Maharaj, Kagiso Rabada, Tabraiz Shamsi) , beberapa mengangkat kepalan tangan sambil berdiri (termasuk Dwayne Pretorius, Aiden Markram, David Miller), dan yang lain hanya berdiri untuk memperhatikan (termasuk Anrich Nortje, dan Heinrich Klaasen). Tetapi meskipun CSA telah mengizinkan para pemain mereka untuk menunjukkan dukungan mereka untuk gerakan global dalam tiga cara ini, mereka telah memutuskan pada pagi hari pertandingan berikutnya – melawan Hindia Barat – bahwa setiap orang harus berlutut, untuk menghindari munculnya perpecahan.
Quinton de Kock, yang tampaknya terkejut dengan tiba-tiba mandat berlutut (hanya disampaikan kepada para pemain pada hari pertandingan), memilih untuk tidak tersedia untuk pertandingan. Namun, beberapa hari kemudian, dia mengeluarkan pernyataan pers yang emosional, meminta maaf atas luka yang mungkin dia timbulkan melalui penarikannya, menyatakan bahwa dia siap untuk berlutut, dan bahwa dia selalu menentang rasisme, bahkan jika dia tidak selalu setuju dengan tindakan seperti itu. isyarat.

Kabar baiknya untuk Afrika Selatan, semoga, mereka sekarang dapat melupakan masalah ini. Percakapan yang sulit telah terjadi. Kapten Temba Bavuma, yang selalu bersikukuh bahwa pintu tetap terbuka untuk de Kock, sekarang dapat memiliki pemukul terbaik Afrika Selatan di XI-nya. Mereka akan berharap bahwa peristiwa beberapa hari terakhir, dan bahwa mereka menghadapi perbedaan mereka, akan membuat tim lebih kuat.

Mereka akan bernafas lebih lega juga, bahwa lawan mereka berikutnya adalah tim yang telah mereka dominasi selama dua tahun terakhir. Afrika Selatan mengalahkan Sri Lanka dalam tiga pertandingan seri T20 pada bulan September. Bahkan mereka telah memenangkan enam T20I terakhir melawan Sri Lanka, dan untuk sebagian besar waktu itu tampaknya tim yang jauh lebih baik. Dalam kebalikan dari banyak sejarah kriket tim ini, Sri Lanka telah berjuang secara substansial melawan pemintal Afrika Selatan. Melawan putaran tangan kiri Shamsi, ya, tetapi juga melawan putaran jari tangan kiri Maharaj, dan bahkan pukulan lembut Markram, yang mencatatkan empat wicket dalam enam over dalam seri September itu. Kurang dari 48 jam sebelum pertandingan ini, mereka juga tersandung kaki Adam Zampa.

Quicks Sri Lanka juga memiliki hasil buruk melawan Australia, tetapi di mana serangan itu sebagian besar baik selama beberapa bulan terakhir, pukulan hanya diklik secara sporadis, dan ini tetap menjadi area perhatian terbesar mereka. Bahkan jika urutan teratas memberikan awal yang baik, seperti yang terjadi pada hari Kamis, ada kecenderungan untuk kehilangan arah melawan putaran berkualitas tinggi melalui overs tengah. Kapten Dasun Shanaka yang belum membuat skor substansial turnamen ini juga mengkhawatirkan.

Panduan formulir

(pertandingan selesai, yang terbaru duluan)

Afrika Selatan WLWWW
Srilanka LWWWW

Dalam sorotan

Bagasi apa pun yang dia bawa ke pertandingan ini, Quinton de Kock juga membawa rekor bagus melawan Sri Lanka dari seri September di mana dia menjadi pencetak gol terbanyak. Dalam tiga pertandingan itu, ia mencetak 153 run dan hanya dipecat sekali – sebuah penampilan yang membuatnya dinobatkan sebagai Player of the Series. Itu sebagian besar melawan serangan yang sama yang kemungkinan akan dia hadapi pada hari Sabtu juga (hanya Lahiru Kumara yang hilang), dan Anda menduga bahwa tidak ada yang lebih menyenangkan de Kock dan timnya selain dia berlari, dan menempatkan kontroversi minggu ini di belakangnya. , sejauh hal seperti itu mungkin.
Dasun Shanaka telah mendapat pujian atas kepemimpinannya (Sri Lanka bisa dibilang sudah tampil lebih baik di Piala Dunia ini, dibandingkan dengan ekspektasi), tetapi pukulannya sendiri buruk. Dalam kriket domestik, Shanaka adalah senjata T20. Dia selesai di puncak tangga lagu lari dengan jarak di liga SLC T20 baru-baru ini. Tapi di pertandingan internasional, top skornya sebagai kapten (dari 11 inning) adalah 27 tidak keluar. Yang lebih buruk, meskipun dia berada di tim sebagai finisher, dia hanya mencetak 102,68 sejak mengambil kendali. Akhir-akhir ini, Sri Lanka bahkan telah mempromosikan Wanindu Hasaranga ke urutan di depannya. Tetapi jika mereka ingin melaju jauh di turnamen ini, mereka sangat membutuhkan Shanaka untuk menghasilkan jenis inning yang mereka lihat darinya di kriket domestik.

Pitch dan kondisi

Jejak Sharjah cenderung berada di sisi yang lebih lambat. Padahal, ada juga kemungkinan – tergantung pada strip yang tepat yang akan digunakan – bahwa tanah akan menjadi sangat asimetris lagi, yang bukan situasi yang dinikmati pemintal. Suhu diperkirakan berada di kisaran 30-an celsius rendah.

Berita tim

Maheesh Theekshana dianggap cukup fit untuk bermain melawan Australia, tetapi ia membutuhkan perhatian pada ketegangan timnya selama pertandingan. Karena ada kurang dari 48 jam antara dua pertandingan, mungkin Sri Lanka akan tergoda untuk mengistirahatkannya, terutama jika ketegangan itu kemungkinan akan memengaruhi penampilannya. Lahiru Kumara dipisahkan oleh urutan teratas Australia, jadi sementara Sri Lanka mungkin tergoda untuk meninggalkan dia untuk pemain kiri Binura Fernando, mereka mungkin akan bertahan dengan Kumara.

Srilanka (mungkin): 1 Pathum Nissanka, 2 Kusal Perera (minggu), 3 Charith Asalanka, 4 Avishka Fernando, 5 Bhanuka Rajapaksa, 6 Dasun Shanaka (kapt.), 7 Chamika Karunaratne, 8 Wanindu Hasaranga, 9 Dushmantha Chameera, 10 Maheesh Theekshana / Akila Dananjaya, 11 Lahiru Kumara

Dengan kembalinya de Kock, Reeza Hendricks mungkin akan turun kembali ke No. 3. Heinrich Klaasen kemungkinan besar akan membuka jalan.

Afrika Selatan (mungkin): 1 Temba Bavuma (kapt), 2 Quinton de Kock (minggu) 3 Reeza Hendricks, 4 Aiden Markam, 5 Rassie van der Dussen, 6 David Miller, 7 Dwaine Pretorius, 8 Kagiso Rabada, 9 Keshav Maharaj, 10 Anrich Nortje, 11 Tabraiz Shamsi

Statistik dan trivia

  • Afrika Selatan telah memenangkan dua pertandingan Piala Dunia (pada 2012, dan 2016) dan satu kekalahan mereka (2014) melawan Sri Lanka.
  • Setelah 50 inning T20I, tingkat strike keseluruhan Shanaka adalah 106,26. Dia telah memukul hanya dua lima puluhan.
  • Shamsi, bowler T20I peringkat teratas di dunia, telah mengambil 29 wicket dan mempertahankan tingkat ekonomi 5,81 tahun ini. Wanindu Hasaranga, peringkat 2 dunia, bisa dibilang lebih baik, bagaimanapun, mengambil satu gawang lebih sedikit dalam dua pertandingan lebih sedikit, dengan ekonomi 5,52.
  • Kutipan

    “Saya tidak berpikir ada kelemahan melawan spin. Hanya ada masalah dengan opsi yang kami ambil dalam situasi tertentu. Pada pertandingan sebelumnya kami kehilangan empat wicket dalam waktu singkat dan itu membuatnya sulit. Jika kami mengontrol spin a sedikit lebih banyak dan mencari tahu kapan kita mengambil opsi batas, itu akan lebih baik.”
    Kapten Sri Lanka Dasun Shanaka

    Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

    Posted By : result hk 2021