Pratinjau Pertandingan – Selandia Baru vs Namibia, Piala Dunia T20 Pria ICC 2021/22, Pertandingan ke-36, Grup 2
New Zealand

Pratinjau Pertandingan – Selandia Baru vs Namibia, Piala Dunia T20 Pria ICC 2021/22, Pertandingan ke-36, Grup 2

Gambar besar

Panas sedang dalam permutasi Grup 2, dan Selandia Baru – untuk semua bahwa takdir mereka tetap berada di tangan mereka sendiri – tahu bahwa rute yang tampaknya nyaman ke semi-final belum bisa mendapatkan sentuhan tidak pasti jika mereka kehilangan kewaspadaan terhadap dua lawan yang memiliki prasangka buruk untuk membuktikan diri mereka yang terbaik dari yang lain.

Di atas kertas, trio terakhir pertandingan grup yang terdiri dari Skotlandia, Namibia, dan Afghanistan sangat mudah di level ini. Namun pada kenyataannya, intensitas rencana perjalanan (tiga hari pertandingan untuk Selandia Baru dalam lima hari, di tiga kota berbeda) dan terik matahari gurun sore menimbulkan tantangan yang sangat canggung – terutama mengingat gejolak di tempat lain dalam perlombaan. untuk tempat kedua, dengan kemenangan India atas Afghanistan pada hari Rabu membangkitkan kembali tantangan yang tampaknya akan mati pada saat kedatangan.
Jadi, bagaimana Selandia Baru mengatur diri mereka sendiri saat mereka memasuki pertandingan yang, dengan segala hormat untuk pakaian Namibia yang sangat agresif, mereka benar-benar tidak diharapkan untuk kalah? Mereka ditakuti oleh Skotlandia di Dubai pada hari Rabu, paling tidak oleh jepitan jari Mark Watt, dan sementara pukulan setan-mungkin-peduli Michael Leask datang terlambat untuk benar-benar menantang kemarahan, itu membatasi margin kekalahan menjadi 16 tipis. lari – bukan peningkatan laju lari bersih yang mungkin direncanakan pasukan Kane Williamson untuk menghindari kecelakaan dalam analisis akhir.

Selain itu, berbicara setelah memenangkan Player-of-the-Match-nya 93, Martin Guptill mengakui bahwa dia cukup “matang” dengan kondisi tersebut, karena dia melewatkan beberapa tugas lapangan Selandia Baru dengan kram. Dia harus mengisi kembali cairannya dengan cepat, karena lebih banyak panas yang sama menunggu di Sharjah pada hari Jumat, dan lagi melawan Afghanistan pada hari Minggu di Abu Dhabi, di mana tahap India akan – kemungkinan besar – telah mengalahkan Skotlandia untuk membuat diri mereka siap. mogok jika terjadi slip-up. Sebaliknya, Afghanistan – yang selalu berbahaya meskipun mengalami kerugian besar – akan beristirahat selama tiga hari di pangkalan mereka di Abu Dhabi sebelum bentrokan kritis itu.

Itu bisa, tentu saja, sepenuhnya akademis. Selandia Baru dapat dengan mudah meregangkan kaki mereka dari sini, seperti yang mereka lakukan dalam kemenangan telak minggu lalu atas favorit pra-turnamen India, di mana kredensial pemukulan dunia yang mapan dari Trent Boult dan Williamson sangat cocok dengan pemenang pertandingan mereka yang kurang digembar-gemborkan, Ish Sodhi, Mitchell Santner dan Daryl Mitchell, untuk memberikan kemenangan delapan gawang dengan 33 bola tersisa.
Namun Namibia, jangan sampai kita lupa, sempat menjadi pemimpin Grup 2 setelah kemenangan bagus atas Skotlandia di Abu Dhabi. Mereka juga mengalahkan Irlandia dan Belanda di babak pertama, dan mendapat respek dari tim papan atas Pakistan dalam kekalahan 45 kali awal pekan ini. Dengan pengetahuan serba berpengalaman dari David Wiese yang menahan tantangan mereka dengan kelelawar dan bola, mereka telah menemukan suksesi pergantian bintang dalam berbagai peran kunci, paling tidak kecepatan agresif lengan kiri Ruben Trumpelmann, yang konsisten mengancam melawan semua lawan telah mendorongnya dengan kuat ke panggung dunia.

Mengantisipasi kekecewaan mungkin akan meregangkan poin. Tetapi mengingat bahwa Grup 1 telah ditetapkan sebagai “kelompok kematian” yang seharusnya, karena kehadiran Sri Lanka dan Bangladesh di dalamnya, dibandingkan dengan bobot yang terlihat di sisi lain undian, ketenangan, keuletan, dan bakat tak terkekang Namibia telah sebuah kegembiraan untuk ditonton. Mereka akan berada di dalamnya untuk memenangkannya pada hari Jumat. Mengapa tidak? Mereka telah menunggu bagian terbaik dari dua dekade untuk kedua kalinya mereka tampil di panggung global, dan inilah saat-saat dalam hidup mereka.

Panduan formulir

Selandia Baru WWLWL (lima pertandingan terakhir yang diselesaikan, yang terakhir lebih dulu)
Namibia LLWWW

Dalam sorotan

Dengan bingkai yang mengesankan dan kecenderungan untuk kekuatan mentah, Martin Guptil adalah roda penggerak penting dalam jajaran T20I Selandia Baru, dan salah satu yang datang dengan baik pada saat penting untuk menjaga dari kecelakaan melawan Skotlandia. 93 dari 56 bolanya adalah setengah abad pertamanya dalam format sejak Maret, tetapi jika dia ingin membangun di babak itu, dia mungkin perlu mengatasi satu kelemahan utama dalam rekornya. Rekornya melawan bowler kecepatan lengan kiri tidak ada artinya dibandingkan dengan semua bentuk bowling lainnya – dengan rata-rata 13,8 dalam 16 babak, dan tingkat pemogokan 78. Trumpelmann, JJ Smit dan Jan Frylinck mungkin mengantri untuk menjaga tekanan.
Pukulan dalam powerplay terbukti sulit bagi Namibia di turnamen ini, dengan hanya satu stand pembuka yang melebihi 30 run atau run-a-ball dalam enam upaya, termasuk empat pairing berbeda di urutan teratas. Craig Williams berhasil dalam tiga pertandingan itu, tanpa kesuksesan besar, tetapi dia kembali ke No. 3 melawan Pakistan minggu ini, di mana 40 dari 37 bolanya menawarkan sedikit pemberat sebelum serangan akhir Wiese membantu Namibia untuk menyelesaikan dengan tinggi. . Pada usia 37, dan setelah keluar dari masa pensiun khusus untuk kampanye ini, dia akan mencari untuk menghasilkan lebih banyak hal yang sama di gawang yang mungkin tidak jauh dari jenis permukaan rendah dan lambat yang dia temui di rumah. di Windhoek.

Berita tim

Terlepas dari tantangan rencana perjalanan, ada sedikit kebutuhan bagi Selandia Baru untuk mengutak-atik susunan pemain mereka yang sukses. Kyle Jamieson terus menunggu di sayap jika perlu memutar quicks.

Selandia Baru (kemungkinan): 1 Daryl Mitchell, 2 Martin Guptill, 3 Kane Williamson (capt), 4 Devon Conway (minggu), 5 Glenn Phillips, 6 Jimmy Neesham, 7 Mitchell Santner, 8 Adam Milne, 9 Tim Southee, 10 Trent Boult/ Kyle Jamieson, 11 Ish Sodhi.

Kapten Namibia Gerhard Erasmus telah mengatasi jarinya yang patah, yang dideritanya dalam pemanasan turnamen, tetapi dia tidak mungkin mundur sekarang. Satu perubahan bisa datang di taruhan bowling, di mana Ben Shikongo bisa memberi jalan sekali lagi untuk Bernard Scholtz.

Namibia (kemungkinan): 1 Stephen Baard, 2 Michael van Lingen, 3 Craig Williams, 4 Gerhard Erasmus (kapt), 5 David Wiese, 6 JJ Smit, 7 Jan Frylinck, 8 Zane Green (minggu), 9 Jan Nicol Loftie-Eaton, 10 Ruben Trumpelmann, 11 Bernard Scholtz / Ben Shikongo.

Statistik yang penting

  • Ini akan menjadi pertemuan pertama antara Selandia Baru dan Namibia dalam format internasional apa pun.
  • Dengan 63 wicket dalam 48 penampilan sejak World T20 2016, Ish Sodhi adalah pemain bowler tersukses kedua di T20Is dalam lima tahun terakhir. Hanya Rashid Khan dari Afghanistan (83 dari 41) yang memiliki lebih banyak.
    Rata-rata skor babak pertama di 22 T20Is di Sharjah adalah 146 untuk 7. Namun, dalam refleksi dari kesulitan mempertahankan total, rata-rata skor babak pertama yang menang di venue naik menjadi 163 untuk 6.

  • Kedua tim telah memainkan T20I soliter di Sharjah. Masing-masing kontes datang di turnamen saat ini, dengan Namibia mengalahkan Irlandia di babak pertama, sebelum kemenangan Pakistan atas Selandia Baru di Super 12s.

Kutipan

“Mereka [dangerous] tentunya. Khususnya di kriket T20, ada kejutan di tikungan. Kita harus siap. Kami harus memperlakukannya sebagai pertandingan lain, tidak melihat terlalu jauh ke depan, tentu saja.”
Mitchell Santner mengakui ancaman yang akan ditimbulkan Namibia dalam pertandingan terakhir mereka di turnamen

“Dalam kriket T20, satu orang bisa mengambil alih permainan dari lawan. Dan jika ini hari Anda, Anda bisa berdiri dan menjadi Man-of-the-Match, dan Anda tidak pernah tahu apa yang bisa terjadi.”
David Wiese memiliki mata pada kinerja besar untuk timnya

Andrew Miller adalah editor ESPNcricinfo Inggris. @miller_cricket

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar