Pratinjau Pertandingan – Selandia Baru vs India, India di Selandia Baru 2022/23, ODI ke-2

Pratinjau Pertandingan – Selandia Baru vs India, India di Selandia Baru 2022/23, ODI ke-2

Gambar besar

Dengan 16 pertandingan, Selandia Baru memainkan ODI paling sedikit kedua dari tim mana pun di Liga Super Piala Dunia yang sedang berlangsung. Tapi hanya satu kemenangan lagi, dan mereka bisa menumbangkan India dari puncak klasemen. Mengingat bahwa mereka telah memenangkan masing-masing dari 13 ODI terakhir mereka di kandang, kemungkinan besar mereka akan melakukannya.

Setelah tampaknya pindah dari Trent Boult dan Martin Guptill, tuan rumah tampaknya telah membangun fondasi yang kokoh menuju Piala Dunia 2023. Michael Bracewell bukanlah starter yang dijamin meskipun penampilannya yang luar biasa baru-baru ini, dan bahkan cedera James Neesham tidak dapat mencegah mereka mengalahkan India dengan nyaman di seri pembuka di Auckland.

Kuartet pelempar cepat mereka menawarkan kecepatan dan gerakan, sementara Neesham, Bracewell, dan Mitchell Santner melengkapi trio allrounder. Kedalaman batting mungkin menjadi salah satu perhatian utama Selandia Baru, mengingat bahwa mereka tidak dapat mengakomodasi semua pemain serba bisa mereka, dan kembalinya Tim Southee dengan kelelawar telah memudar akhir-akhir ini.

India, sementara itu, masih mencari opsi bowling keenam. Tak satu pun dari enam petarung teratas yang bermain di mangkuk Auckland, dan tanpa Hardik Pandya, Ravindra Jadeja atau Axar Patel dalam skuad mereka untuk seri ini, mereka juga memiliki pengalaman yang kurang di urutan menengah ke bawah.

Mereka dapat mencoba untuk mengatasi masalah pemain keenam dengan memasukkan Deepak Hooda ke dalam susunan pemain mereka, tetapi itu akan membuat mereka dilema tentang siapa yang harus ditinggalkan. Namun, mereka memiliki kemewahan untuk bereksperimen, karena mereka secara otomatis lolos sebagai tuan rumah Piala Dunia tahun depan. Tetapi mereka masih memiliki seri untuk dimenangkan, yang akan membutuhkan mereka, pertama dan terutama, untuk menang pada hari Minggu dan mengakhiri lima kekalahan beruntun melawan Selandia Baru.

Panduan formulir

Selandia Baru:WLLW ((Lima terakhir menyelesaikan T20I; terbaru pertama))
India: LWWLW

Dalam sorotan

Kane Williamson hanya memainkan tujuh ODI sejak Piala Dunia 2019, dengan lima di antaranya datang tahun ini. Siku yang merepotkan dan kombinasi pandemi Covid-19 membatasi partisipasinya dalam format tersebut, dan tujuh babaknya saat ini hanya menghasilkan satu skor lebih dari 50. Itu terjadi di Taman Eden pada hari Jumat, ketika dia tanpa pamrih terus menyerang Tom Latham yang berbahaya, dan akhirnya berakhir kurang dari enam abad. Dengan kurang dari satu tahun tersisa untuk Piala Dunia, Selandia Baru tidak hanya berharap kapten mereka mengesampingkan kekhawatiran kebugarannya dan tampil lebih teratur di ODI, tetapi juga bahwa dia membuat skor besar sesering dulu.

Yuzvendra Chahal telah menjadi pengambil gawang tertinggi ketiga di antara pemintal dari tim Anggota Penuh di ODI tahun ini, dengan 21 gawang dengan rata-rata 27,09. Tapi dia tidak bersenang-senang dalam beberapa minggu terakhir. Setelah menghabiskan seluruh Piala Dunia T20 di bangku cadangan, Chahal kembali beraksi dalam tur Selandia Baru ini, di mana dia mengambil sedikit tongkat: dia mencetak 35 dalam tiga overs di T20I ketiga yang diikat, dan memulai seri ODI ini dengan 10 overs tanpa gawang yang menghasilkan 66 run. Dengan persaingan yang ketat di departemen putaran menjelang Piala Dunia 2023, Chahal perlu segera kembali ke performa terbaiknya untuk tetap berada di antara opsi pilihan pertama India.

Berita tim

Selandia Baru terpaksa meninggalkan Neesham di Auckland karena masalah. Jika dia kembali, mereka mungkin memiliki pilihan yang sulit untuk dibuat. Sementara mereka akan menyambut kedalaman pukulan ekstra yang dia tawarkan jika dia mengganti salah satu dari empat spesialis cepat, mereka mungkin membutuhkan dia untuk melempar kuota sepuluh-over penuhnya, dengan Daryl Mitchell dan Glenn Phillips telah digunakan dengan sangat hemat akhir-akhir ini.

Selandia Baru (kemungkinan): 1 Finn Allen, 2 Devon Conway, 3 Kane Williamson (capt), 4 Tom Latham (wk), 5 Daryl Mitchell, 6 Glenn Phillips, 7 James Neesham, 8 Mitchell Santner, 9 Tim Southee, 10 Matt Henry, 11 Lockie Ferguson

Ada kemungkinan India akan membawa Hooda sebagai opsi bowling keenam, tetapi ini bisa memaksa mereka untuk meninggalkan Suryakumar Yadav, yang belum mereplikasi kesuksesan T20I-nya di ODI. Dia adalah satu-satunya anggota tujuh teratas India yang dikeluarkan karena skor satu digit di Auckland, dan tujuh inning ODI terakhirnya memberinya skor tertinggi hanya 27. Tiga fast bowler India semuanya mahal di Auckland, jadi ada kemungkinan Deepak Chahar bisa menggantikan salah satunya.

India (kemungkinan): 1 Shikhar Dhawan (capt), 2 Shubman Gill, 3 Shreyas Iyer, 4 Rishabh Pant (wk), 5 Suryakumar Yadav/Deepak Hooda, 6 Sanju Samson, 7 Washington Sundar, 8 Shardul Thakur/Deepak Chahar, 9 Umran Malik, 10 Arshdeep Singh, 11 Yuzvendra Chahal

Lapangan dan kondisi

Seddon Park di Hamilton hanya menjadi tuan rumah tiga ODI sejak 2020, dengan dua di antaranya menghasilkan skor babak pertama lebih dari 330. India mencetak 347 di salah satunya, hanya untuk Selandia Baru memburunya dengan nyaman berkat abad Ross Taylor. Harapkan pertandingan dengan skor tinggi lainnya datang hari Minggu. Namun, masih ada peluang bagus hujan mengganggu permainan, dengan perkiraan hujan sepanjang sore dan malam hari.

Statistik dan trivia

  • India membukukan total kontras 92 pada 2019 dan 347 pada 2020 saat memukul pertama dalam dua ODI terakhir mereka di Seddon Park, dan kalah di kedua pertandingan.
  • Tim Southee mencapai 200 gawang ODI sambil mengambil 3 dari 73 di ODI pertama, dan dua gawang lagi akan membawanya melewati Chris Harris dan ke posisi ketiga di antara pengambil gawang ODI tertinggi di Selandia Baru.
  • Sejak debut ODI Dhawan, hanya tiga pemukul yang mencetak setidaknya 6.000 lari dengan tingkat serangan 90 lebih. Tingkat serangan Dhawan berada di urutan kedua dalam daftar itu, terjepit di antara rekan satu timnya Virat Kohli dan Rohit Sharma.

Kutipan

“Anda bisa mengejar, dan memberi diri Anda lebih banyak waktu. Ini 50 overs… Anda punya waktu untuk membuat inning berjalan dan memainkan inning Anda.”
Pelatih batting Selandia Baru Lukas Ronchi tentang bagaimana Tom Latham dan rekannya melakukan pengejaran 307 di Auckland meskipun awal yang tenang.

Himanshu Agrawal adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar