Pratinjau Pertandingan – Pakistan vs Zimbabwe, Tur Pakistan ke Zimbabwe 2021, T20I ke-3
Zimbabwe

Pratinjau Pertandingan – Pakistan vs Zimbabwe, Tur Pakistan ke Zimbabwe 2021, T20I ke-3

Pratinjau

Setelah kemenangan T20I pertama mereka melawan Pakistan, tuan rumah sekarang mengejar kemenangan seri bilateral pertama mereka dalam format

Gambar besar

Sudah waktunya ayam-ayam itu pulang untuk bertengger di urutan tengah Pakistan, tetapi cara perhitungan itu begitu serius bahkan mereka yang memperkirakannya terkejut. Kekalahan T20I pertama kalinya dari Zimbabwe, dan total terendah keempat yang dipertahankan melawan Anggota Penuh membuat Pakistan tersingkir untuk 99 dalam pengejaran 119, kehilangan tujuh wicket terakhir mereka hanya dengan 21 run. Tembakan kepercayaan diri yang diberikannya kepada Zimbabwe tidak dapat dilebih-lebihkan karena, melawan segala rintangan, mereka masuk ke T20I ketiga dan terakhir dengan peluang nyata untuk memberikan kekalahan seri kepada Pakistan.
Tentu saja ada ruang untuk perbaikan bagi kedua belah pihak, terutama dengan kelelawar. Zimbabwe membatasi Pakistan berkat kombinasi penampilan yang nyaris sempurna dengan bola, di lapangan dan penyerahan total tim tamu. Sementara stand-in kapten Brendan Taylor akan menginginkan kinerja yang berulang dalam hal itu dari sisinya, Pakistan tidak mungkin menjadi lesu dua pertandingan berturut-turut. Untuk mengatasi itu, Zimbabwe bisa bekerja dengan cara mereka mondar-mandir di babak mereka sendiri dengan kelelawar, memberikan sedikit tekanan pada Pakistan, hampir puas dengan total sub-120.

Dengan Craig Ervine dikesampingkan dari seri dan Sean Williams menangani masalah tangan untuk game terakhir, Zimbabwe kehilangan banyak pengalaman, sehingga kembalinya yang terakhir mungkin tidak mengejutkan. Taylor memang menyebutkan setelah pertandingan bahwa timnya mungkin harus mendekati powerplay dengan sentuhan yang lebih positif, mengatur tempo untuk sisa babak. Lapangan di sini di Harare tampaknya memiliki banyak hal untuk bowler, dengan kedua kapten setuju bahwa total sekitar 140-150 adalah tantangan. Dengan Zimbabwe merasa mereka tertinggal di luar sana, mereka masuk ke penentuan dengan syarat yang sama.

Pakistan, sementara itu, tampaknya berada di jurang yang darinya mereka bisa meluncur menuju kecemerlangan atau kekacauan, tanpa ada cara untuk memprediksi yang mana yang akan terjadi. Mereka diberi dorongan ke arah yang terakhir setelah T20I kedua dengan Shoaib Malik turun ke Twitter untuk mengecam “pengambil keputusan yang tidak mengenal”. Apa yang seharusnya menjadi seri untuk mencoba pemain baru dan menyempurnakan aspek-aspek tertentu dari permainan mereka untuk Piala Dunia T20 malah menimbulkan tekanan ekstrem yang menentukan, memberikan seri ini profil yang lebih tinggi daripada yang diberikan kebanyakan orang selama beberapa hari. yang lalu.

Panduan formulir

Zimbabwe WLLLL(lima T20Is terakhir yang diselesaikan, yang terbaru pertama)
pakistan LWWWL

Dalam sorotan

Wesley Madhevere sejauh ini merupakan percikan paling cemerlang dari tur Zimbabwe di Pakistan beberapa bulan yang lalu, tetapi dia belum cukup menyalakan seri ini, terutama dengan kelelawar. Ada sekilas kemampuannya dalam dua pertandingan ini, tetapi keadilan untuk bakatnya belum dilakukan. Pengusirannya di game sebelumnya sangat mengecewakan ketika dia mencoba melakukan sapuan terbalik persentase rendah dan melepaskan gawangnya sementara Zimbabwe sangat membutuhkannya untuk memukul lebih dalam. Kontribusinya dengan bola, bagaimanapun, sangat berdampak, kebobolan hanya 27 kali dalam lima over dan mengambil dua wicket di dua pertandingan.
Mohammad Hafeez diyakini sebagai semacam obat mujarab bagi tatanan menengah; tidak seperti yang lain, dia dalam kondisi yang sangat baik menjelang tur Pakistan ke Afrika Selatan dan Zimbabwe. Dia melewatkan seri T20I Afrika Selatan di Pakistan karena dia bermain di Liga T10 di UEA, di mana dia unggul, dan kemudian membedakan dirinya dengan penampilannya di PSL. Namun, bentuk itu belum berubah menjadi output di tingkat internasional dalam tatanan menengah yang terkepung, yang semakin memperkuat kesengsaraan Pakistan. Dia memiliki tahun 2020 yang sangat sukses, menerobos masuk kembali ke dalam rencana Piala Dunia T20 Pakistan, tetapi jika langkah mandul ini berlanjut, dia bisa mendapati dirinya membeku dalam waktu dua kali lebih cepat.

Berita tim

Jika Williams kembali, dia akan menambah pengalaman pada susunan pemain, tetapi kecil kemungkinannya Zimbabwe ingin membuat terlalu banyak perubahan pada tim yang membantu mereka memenangkan T20I kedua.

Zimbabwe (kemungkinan): 1 Tinashe Kamunhukamwe, 2 Brendan Taylor (capt & minggu), 3 Tadiwanashe Marumani, 4 Wesley Madhevere, 5 Regis Chakabva, 6 Ryan Burl, 7 Tarisai Musakanda, 8 Luke Jongwe, 9 Wellington Masakadza, 10 Blessing Muzarabani, 11 Richard Ngarava

Pakistan mengistirahatkan Shaheen Shah Afridi dan Hasan Ali untuk dua pertandingan terakhir, tetapi dengan seri yang dipertaruhkan, tidak mengherankan melihat mereka tampil.

Pakistan (mungkin): 1 Babar Azam (capt), 2 Mohammad Rizwan (wk), 3 Fakhar Zaman 4 Sharjeel Khan/Asif Ali 5 Danish Aziz 6 Mohammad Hafeez 7 Faheem Ashraf 8 Hasan Ali 9 Mohammad Hasnain/Haris Rauf 10 Shaheen Shah Afridi 11 Usman Qadir

Pitch dan kondisi

Cuaca cerah lagi, dan dengan batas sebesar itu, target sekitar 150 harus menempatkan pukulan samping terlebih dahulu pada posisi yang layak. Kedua belah pihak telah menerjunkan pertama setelah memenangkan undian, tetapi akhirnya gagal mengejar target.

Statistik dan trivia

  • Zimbabwe tidak pernah memenangkan seri T20I bilateral (mereka memenangkan T20I satu kali melawan Hindia Barat pada tahun 2010).
  • Williams berjarak 64 dari 1000 run di T20Is. Taylor adalah 86 pendek dari tonggak yang sama. Untuk Zimbabwe, hanya Hamilton Masakadza (1662) yang memiliki lebih banyak putaran T20I.
  • Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

    Posted By : nomor hk hari ini