Pratinjau Pertandingan – Inggris vs Selandia Baru, Piala Dunia T20 Putra ICC 2021/22, Semi-Final Pertama
England

Pratinjau Pertandingan – Inggris vs Selandia Baru, Piala Dunia T20 Putra ICC 2021/22, Semi-Final Pertama

Gambar besar

Super Over, siapa saja?

Pada saat Inggris dan Selandia Baru mengambil lapangan untuk pertemuan Piala Dunia lainnya, 850 hari akan berlalu sejak kontes paling gila. Banyak yang telah terjadi sejak hari yang luar biasa di Lord’s pada Juli 2019 – sebuah pandemi global, sebagai permulaan, belum lagi perebutan trofi Selandia Baru di final Kejuaraan Tes Dunia – tetapi waktu tidak mengurangi gelombang demi gelombang drama yang kami alami. mendapat hak istimewa untuk bersaksi sore itu.

Kedua tim terikat untuk mengklaim bahwa peristiwa-peristiwa di Lord’s akan berdampak kecil pada pertandingan ulang ini, di benua yang berbeda, dalam format yang berbeda, pada tahap kompetisi yang berbeda, dan dengan tim yang sangat berbeda juga – mungkin ada sedikitnya. lima orang yang selamat masing-masing di XI yang mengambil lapangan kali ini. Namun, di sini kita sekali lagi. Generasi elit pemain dari kedua negara telah ditarik bersama di babak sistem gugur turnamen global lainnya. Akan menjadi prestasi yang luar biasa jika pikiran mereka berhasil tidak mengembara pada tahap tertentu dalam narasi.

Akankah Inggris, khususnya, memiliki alasan untuk menyesali banyak ketidakhadiran yang signifikan? Daftar cedera mereka untuk turnamen ini sudah menonjol, tetapi entah bagaimana – bahkan tanpa bantuan Ben Stokes dan Jofra Archer, dua bintang paling ikonik dari pertandingan 2019 itu – mereka telah menyatukan pakaian yang seimbang dan sangat kompetitif, cocok untuk dipadukan. pertunjukan terbaik selama dua minggu terakhir.

Namun, secara bertahap, kedalaman yang patut ditiru itu telah ditantang ketika ujung yang tajam mendekat. Pertama adalah Tymal Mills, menjadi timpang dengan ketegangan paha di tengah pergumulan yang mencekam dengan Sri Lanka di Sharjah. Tidak ada yang bisa mengklaim menjadi seperti-untuk-suka untuk Archer, tetapi melalui penambahan keahliannya sendiri yang disetel dengan baik, terutama pada saat kematian, Mills telah pergi jauh untuk mengurangi kerugian itu. Dengan segala hormat kepada Mark Wood yang kembali fit, kehalusannya – atau kekurangannya – tidak menawarkan Inggris fleksibilitas yang sama.
Tapi kemudian, mungkin lebih dahsyat lagi, muncul betis yang menyebabkan Jason Roy tertatih-tatih keluar dari kampanye, di tengah-tengah single sprint melawan Afrika Selatan. Roy mungkin adalah pemain hebat yang tidak dapat dikuantifikasi dalam kartu Inggris – bisa dibilang rekan setim favorit Eoin Morgan, mengingat komitmen sepenuh hati untuk gung-ho, agresi tanpa pamrih. Ambil contoh lari cepat dan pukulannya melawan Josh Hazlewood di babak penyisihan grup – tamparan keras melalui long-on yang melebar untuk memukul seamer Australia yang paling menyelidik dari jaraknya dari bola pertama yang dia hadapi. Roy hanya membuat 22 dari 20 bola pada kesempatan itu, tetapi agenda telah ditetapkan, dan Jos Buttler di ujung lain dalam mood yang sempurna untuk memanfaatkan.

Terlepas dari semua ini, Selandia Baru akan sangat senang sekali lagi untuk berperan sebagai underdog di Abu Dhabi. Terlepas dari semua bukti yang ditunjukkan India dalam kekalahan telak mereka dari Pakistan dan Selandia Baru di Dubai, mungkin ada perasaan sekali lagi bahwa Inggris akan bersyukur tidak harus menghadapi pasukan Virat Kohli dalam sistem gugur, seperti yang terjadi sebelumnya. kasus di final 2019 ketika Selandia Baru kembali menjadi pihak yang menggulingkan mereka di babak sebelumnya.

Narasi seperti itu tidak abadi, dan melelahkan, merugikan rekor bangga Selandia Baru dalam acara-acara ICC. Finalis di masing-masing acara 50-lebih terakhir, semi-finalis begitu sering sebelumnya sehingga Anda mengira mereka mungkin telah melepaskan tag “kuda hitam” sekitar tahun 1992. Tapi selalu cocok agenda mereka untuk diremehkan. Itu tidak mungkin berubah sekarang.

Selain itu, Selandia Baru memiliki berbagai senjata, terutama dalam stok bowling mereka, untuk menekan lawan. Di Trent Boult, mereka memiliki bintang T20 bonafide, operator ahli di bagian atas dan ekor dari sebuah babak; di Tim Southee mereka memiliki spesialis jahitan yang bangkit kembali – seperti lawannya Chris Woakes, terkadang pengalaman benar-benar mengalahkan segalanya. Sebaliknya, Ish Sodhi dan Mitch Santner telah membuktikan bahwa keunggulan dalam format ini tidak selalu harus dibiaskan melalui prisma liga waralaba agar spektrum penuh keterampilan menjadi jelas.

Tantangan utama Selandia Baru dalam beberapa hari terakhir adalah lebih sedikit lawan mereka, dan lebih banyak konteks dari tiga pertandingan yang melelahkan dalam lima hari di tengah panasnya sore gurun. Dalam gema jauh dari kemajuan Inggris sendiri ke sistem gugur pada tahun 2019, mereka menghadapi tiga pertandingan yang harus dimenangkan berturut-turut untuk menghindari eliminasi, dan sementara ada kelelahan fisik yang harus dihadapi, pikiran mereka tetap teguh dalam serangkaian kemenangan tanpa cacat melawan Skotlandia, Namibia, dan Afganistan. Tantangannya akan naik satu tingkat. Tapi anak buah Kane Williamson tahu lebih baik daripada banyak pakaian global tentang menjaga mata mereka pada hadiah.

Panduan formulir

Inggris LWWWW (lima T20Is terakhir yang diselesaikan, yang terbaru pertama)

Selandia Baru WWWWL

Dalam sorotan

Siapa yang bisa lebih terdorong untuk penebusan daripadaMartin Guptil, Mr “Barest of Margins” sendiri? Wajah kecewanya di Lord’s sekarang terukir dalam pengetahuan olahraga, tetapi terlepas dari kerapian narasi itu, inilah pemain yang penampilannya sejauh ini di turnamen – 176 run pada 35,20 dan tingkat serangan 131,34, tanpa skor di bawah 17 – menyiratkan bahwa dia bersiap untuk break-out. Pendekatannya yang panjang memungkinkan dia untuk mengumpulkan momentum semakin lama dia tinggal di situ.

Moeen Ali bisa dibilang memiliki poin yang sama untuk dibuktikan, mengingat performa yang buruk yang menyebabkan dia absen dari final 2019. Tetapi di Sharjah, dia adalah penerima manfaat yang signifikan dari kemalangan Roy, karena dia dipromosikan ke No.3 dengan lisensi untuk mengambil tempo yang mengalir bebas, dan dia mengirimkannya dengan pengaturan agenda 37 dari 27. Sebagai pemenang piala dengan Chennai Super Kings di lapangan yang sama sebulan yang lalu, dia memiliki kepercayaan diri dan pengetahuan untuk menjadi pemenang pertandingan yang dibutuhkan Inggris. Offspin powerplay-nya telah menjadi wahyu juga … ke Inggris jika bukan untuk rekan-rekan IPL-nya, yang Anda rasa mungkin telah mengetahui nilai sebenarnya dalam format ini jauh sebelum rekan senegaranya.

Berita tim

Jadi bagaimana Inggris menggantikan yang tak tergantikan? Jonny Bairstow adalah pesaing yang jelas untuk kembali ke puncak menggantikan Roy, tetapi Dawid Malan yang selalu diteliti – tipe pemukul yang sama sekali berbeda – mungkin akan mendapatkan promosi, dan kesempatan untuk membuat tanda di turnamen di mana dia belum benar-benar menonjol, untuk lebih baik atau lebih buruk. Sikap tahan lama Malan terhadap pukulan T20 mungkin belum membuktikan polis asuransi yang berguna jika Inggris kalah dalam undian dan harus menetapkan target, karena telah dicatat bagaimana ia dihalangi urutan untuk dua pengejaran yang sangat kontras melawan Hindia Barat (56) dan Afrika Selatan. (190) – sekali lagi Moeen, yang digaruk di No. 6 atau 7, dapat menaikkan urutan dalam keadaan seperti itu, terutama jika ada putaran yang akan diserang. Sam Billings adalah pengganti yang layak di urutan tengah, meskipun alternatif mungkin menggunakan ketidakhadiran Roy sebagai alasan untuk menambahkan opsi bowling ekstra di lengan kiri David Willey. Dia jarang mati bertanya-tanya dalam taruhan enam pukulan baik dan Morgan menyarankan bahwa panggilan terlambat akan dilakukan tergantung pada kondisi.

Inggris (kemungkinan): 1 Jos Buttler (minggu), 2 Jonny Bairstow, 3 Dawid Malan, 4 Eoin Morgan (kapt), 5 Liam Livingstone, 6 Moeen Ali, 7 Sam Billings/David Willey, 8 Chris Woakes, 9 Chris Jordan, 10 Adil Rashid, 11 Mark Wood

Keluhan siku jangka panjang Kane Williamson tetap menjadi “sedikit tantangan” bagi kapten Selandia Baru, tetapi itu tidak akan menggagalkannya dari tugas yang ada. Selandia Baru membanggakan XI mapan yang telah berkembang menjadi kampanye sejak kekalahan awal dari Pakistan. Adam Milne masuk menggantikan Tim Seifert untuk kemenangan mereka selanjutnya atas India, dan sejak itu mereka membuatnya empat kali berturut-turut tanpa perubahan.

Selandia Baru (kemungkinan): 1 Martin Guptill, 2 Daryl Mitchell, 3 Kane Williamson (kapt), 4 Devon Conway (minggu), 5 Glenn Phillips, 6 James Neesham, 7 Mitchell Santner, 8 Adam Milne, 9 Tim Southee, 10 Ish Sodhi, 11 Trent Boul.

Pitch dan kondisi

Perkembangan kontes ini secara tragis dibayangi oleh berita kematian Mohan Singh, kepala kurator Stadion Sheikh Zayed. Permukaannya adalah salah satu pukulan terbaik turnamen sejauh ini, terutama dalam kontes baru-baru ini, dengan total tiga babak pertama 189 atau lebih dalam lima pertandingan terakhir – termasuk 210 India untuk 2 melawan Afghanistan, tertinggi di salah satu dari tiga lapangan. dalam acara inti. Lebih banyak hal yang sama mungkin dalam prospek di lapangan yang telah diprediksi Santner akan “sulit” untuk bowler. Lapangan No. 7 akan digunakan untuk pertandingan tenda besar ini, sebelumnya digunakan untuk Afrika Selatan vs Bangladesh dan Namibia vs Pakistan di Super 12s. Strip berada di tengah, artinya tidak ada batas pendek yang mencolok di kedua sisi untuk dijadikan target dalam pertandingan.

Statistik dan trivia

  • Selandia Baru telah menang tujuh kali dan kalah 12 kali dari 21 T20I sebelumnya melawan Inggris, meskipun penghitungan itu tidak termasuk pertandingan terakhir mereka di Auckland, tepatnya dua tahun lalu hingga hari ini. Itu adalah pertandingan penentuan dengan seri lima pertandingan terkunci 2-2… dan dengan kenangan Piala Dunia yang masih segar, tentu saja itu berlanjut ke Super Over lainnya. Dan tentu saja Inggris muncul sebagai pemenang lagi, dalam situasi yang tidak terlalu kontroversial.
  • Jos Buttler telah mengumpulkan angka luar biasa dari 240 run pada 120,00 dalam lima pertandingan hingga saat ini, dengan strike-rate yang merajalela di 155,84. Dia bukan, bagaimanapun, pencetak gol terbanyak di turnamen dulu. Babar Azam dari Pakistan memiliki 264 pada 66,00, dan ia juga memiliki kapasitas untuk menambah penghitungan itu di semifinal kedua melawan Australia.
  • Dengan 11 gawang di 10,45 dan tingkat ekonomi 5,84, Trent Boult adalah pengambil gawang terkemuka di antara seamers dalam kompetisi, di belakang 16 kulit kepala Wanindu Hasaranga – meskipun penghitungan itu termasuk tiga pertandingan Sri Lanka di babak kualifikasi.
  • Kutipan

    “Itu adalah permainan yang luar biasa untuk menjadi bagian darinya. Ketika itu muncul dalam percakapan, semua orang melihat ke belakang dengan penuh kasih dan menghargai pengalaman itu. Meskipun, pada saat itu, akibatnya sangat sulit untuk dipahami dan mungkin tidak sangat masuk akal.”
    Kane Williamson mengakui bahwa waktu adalah penyembuh bagi Selandia Baru setelah kekalahan mereka di final Piala Dunia.

    “Saya memiliki peran yang sangat penting dan saya sangat senang dengan permainan saya dan cara kami bermain sebagai sebuah tim. Diberi tanggung jawab itu dengan bola baru atau di luar powerplay, dan kemudian naik ke urutan teratas. ketika Morgs [Eoin Morgan] memberi saya dorongan, itu selalu bagus.”
    Moeen Ali mengakui dia naik tinggi setelah membintangi dengan kelelawar dan bola di kampanye Inggris .

    Andrew Miller adalah editor ESPNcricinfo Inggris. @miller_cricket

    Posted By : togel hari ini hk