Pratinjau Pertandingan – India vs Pakistan, Piala Dunia T20 Putra ICC 2021/22, Pertandingan ke-16, Grup 2
Pakistan

Pratinjau Pertandingan – India vs Pakistan, Piala Dunia T20 Putra ICC 2021/22, Pertandingan ke-16, Grup 2

Pratinjau

Pakistan harus mengatasi oposisi dengan personel yang lebih baik, dan dengan persiapan mereka sendiri telah dipukul

Gambar besar

Anda bisa pergi dengan Albert Einstein mengingatkan Anda kegilaan adalah mencoba hal yang sama berulang-ulang dan mengharapkan hasil yang berbeda. Anda dapat mencoba varian kutipan terkenal Richard Feynman tentang teori kuantum dan menerapkannya pada kriket Pakistan: jika Anda pikir Anda memahaminya, Anda mungkin tidak. Tetapi tidak perlu orang jenius untuk mengetahui bahwa saat ini, rekor dominan India atas Pakistan tidak lagi berasal dari voodoo, takhayul, kutukan, atau bahkan persamaan mekanika kuantum yang menyeramkan. Ketika pasukan Virat Kohli keluar melawan Babar Azam pada hari Minggu, mereka sangat ingin mempertahankan rekor Piala Dunia mereka yang sempurna karena fakta yang agak membosankan dan jelas bahwa mereka memiliki pemain yang lebih baik.

Layak untuk mengakui gajah di dalam ruangan: kemenangan Pakistan besok akan bagus untuk kriket. Semakin lama rekor India berlanjut, semakin lemah klaim pertandingan ini sebagai kontes elit papan atas. Sebuah kontes India-Pakistan yang tidak lagi memiliki prestise yang sama tidak baik untuk olahraga yang sangat membutuhkan persaingan ini untuk memberikan setiap kesempatan yang didapatnya karena – untuk mengakui gajah kedua di ruangan yang agak penuh sesak ini – permainan ini tidak muncul sebagai sering seperti yang seharusnya. Alasan untuk itu bukan kriket, tetapi olahraga yang menanggung bebannya.

Mengkhawatirkan, permainan antara kedua belah pihak di tingkat turnamen ICC akhir-akhir ini belum menghasilkan kriket berkualitas tinggi yang menarik untuk bagian terbaik dari dekade terakhir. Kontes ini sebagian besar terancam oleh persaingan historis antara kubu India dan Pakistan – di dalam dan di luar lapangan – daripada karena pertandingan yang seimbang antara dua tim yang berimbang. Sejak semifinal Piala Dunia ODI 2011, lima pertandingan Piala Dunia antara kedua belah pihak telah menghasilkan kemenangan komprehensif India, masing-masing dengan delapan wicket, tujuh wicket, 76 run, enam wicket, dan 89 run. India unggul lebih dulu di semua pertandingan itu, dan bertahan di sana sampai Pakistan akhirnya tersingkir.

Untuk India, tampaknya tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Dua pertandingan pemanasan mereka melawan Inggris dan Australia menceritakan kisah sebuah tim yang memegang kendali penuh atas persiapan mereka, diselesaikan terlepas dari berbagai kombinasi dan personel yang dapat mereka pilih untuk ditempatkan pada hari tertentu. Paruh kedua IPL 2021 berakhir minggu lalu di UEA; India hampir tidak bisa menikmati awal yang lebih baik ke turnamen. Rekor T20 mereka melawan Pakistan adalah tujuh kemenangan dalam delapan pertandingan. Di atas kertas, tidak ada yang perlu dikhawatirkan, dan untuk semua drama dan teater dari pertandingan India-Pakistan, tidak ada pertandingan Piala Dunia yang dapat diprediksi seperti ini.

Jika semua itu tampak menantang bagi Pakistan, itu karena memang demikian. Bahwa Pakistan masuk ke pertandingan pembuka mereka sebagai underdog berat bukanlah kesalahan kapten Babar, tetapi adalah masalahnya untuk dicoba dan dipecahkan. Pakistan juga memiliki praktik baru-baru ini di UEA; paruh kedua Liga Super Pakistan berlangsung di sana pada bulan Juni. Tapi sementara skuad India mengambil bagian dalam IPL, Pakistan menyaksikan rencana persiapan mereka naik asap ketika Selandia Baru dan Inggris menarik diri dari tur pada menit-menit terakhir. Piala T20 Nasional didorong ke depan untuk memberikan skuad Piala Dunia beberapa latihan kompetitif akan membantu, bahkan jika itu bukan hal yang sama.
Satu-satunya masalah India, jika Anda bisa menyebutnya begitu, mungkin berkisar pada bagaimana memasukkan Ishan Kishan yang sangat berbakat ke dalam empat besar yang kemungkinan akan terdiri dari KL Rahul, Rohit Sharma, Virat Kohli dan Suryakumar Yadav. Pakistan, sementara itu, lebih kurang puas dengan line-up mereka, dengan cara seseorang yang tidak mampu membeli mobil mewah tidak perlu khawatir tentang mana yang terbaik untuk dibeli. Satu-satunya teka-teki bagi Pakistan tampaknya adalah bagaimana memasukkan Haider Ali ke dalam urutan tengah yang saat ini ditempati oleh Shoaib Malik dan Mohammad Hafeez, dua pemain yang telah terbukti sulit disingkirkan dari samping.

Panduan formulir

India: LLWWW (lima pertandingan terakhir yang diselesaikan, yang terbaru pertama)
Pakistan: WLLWW

Dalam sorotan

KL Rahul telah menguasai seni berlari di kriket T20, tetapi selama beberapa tahun terakhir, pertanyaan yang menghantuinya adalah apakah dia telah melakukannya dengan kecepatan optimal. Rahul mengatakan pada akhir IPL 2021 bahwa dia tidak selalu memukul “seperti yang dia inginkan” dengan Punjab Kings karena dinamika tim mendikte sesuatu yang lain. Dia mengakhiri IPL 2021 dengan pukulan 98* off 42, dan dalam pemanasan, dia memukul 51 off 24 dan 39 off 31. Akankah pemain India yang lebih dalam akan membebaskan Rahul menjadi pemukul T20 tanpa hambatan? Ini akan menarik untuk dilihat.

4:08

Talking Tactics - Di mana posisi Fakhar di XI?  Apakah urutan pukulan terlalu cair?

Talking Tactics – Di mana posisi Fakhar di XI? Apakah urutan pukulan terlalu cair?

Pakistan tidak memiliki template untuk kemenangan, melainkan harapan bahwa Fakhar Zaman bisa mencapai ketinggian yang dia lakukan empat tahun lalu dalam pertandingan berisiko tinggi melawan India. Dan sementara India bijaksana setelah final Piala Champions dengan cara mereka terpesona kepadanya, pemain kidal mulai menunjukkan performa pada waktu yang tepat. Dia adalah pemain terbaik Pakistan dalam pemanasan melawan Hindia Barat dan Afrika Selatan, menghancurkan 98 dalam 52 bola tanpa sekali pun dipecat. Memukul satu tetes daripada pembuka mungkin membebaskannya dari tekanan untuk membawa timnya ke pamflet. Dengan Babar dan Mohammad Rizwan menguasai pengaturan babak, Fakhar memiliki lisensi untuk membebaskan lengannya.

Berita tim

Tidak banyak antara R Ashwin dan Varun Chakravarthy untuk peran pemintal utama. Pria KKR mungkin sedikit favorit untuk mendapatkan anggukan berdasarkan formulir terakhir. Bhuvneshwar Kumar atau Mohammed Shami untuk tempat boling cepat juga mungkin merupakan undian. Tidak ada yang brilian dalam pemanasan, meskipun Shami tidak melakukan bowling di babak kedua, jadi Bhuvneshwar bisa saja unggul.

India (mungkin):1 KL Rahul 2 Rohit Sharma 3 Virat Kohli (kapt) 4 Suryakumar Yadav 5 Rishabh Pant (minggu) 6 Hardik Pandya 7 Ravindra Jadeja 8 Shardul Thakur 9 Varun Chakravarthy/R Ashwin 10 Bhuvneshwar Kumar/Mohammed Shami 11 Jasprit Bumrah

Pakistan telah menunjuk skuad 12-orang sudah. Salah satu dari Haider Ali atau Mohammad Hafeez kemungkinan besar akan absen.

Pakistan (mungkin): 1 Babar Azam (capt) 2 Mohammad Rizwan (wk) 3 Fakhar Zaman 4 Mohammad Hafeez/Haider Ali 5 Shoaib Malik 6 Asif Ali 7 Shadab Khan 8 Imad Wasim 9 Hasan Ali 10 Haris Rauf 11 Shaheen Shah Afridi

Pitch dan kondisi

Putaran pertama Piala Dunia T20 melihat pertandingan UEA berlangsung di Abu Dhabi, tetapi lapangan di Dubai diharapkan untuk mendukung bowler yang lebih lambat. Bahkan quicks kemungkinan paling baik dilayani dengan memvariasikan kecepatan mereka dan bowling lebih banyak pemotong daripada kecepatan ekspres, dengan skor yang lebih rendah cenderung menjadi kompetitif.

Statistik dan trivia

  • Rekor India saat ini dari lima kemenangan Piala Dunia T20 berturut-turut atas Pakistan adalah yang terpanjang bersama dalam kompetisi, bersama dengan Hindia Barat atas Inggris dan Pakistan atas Bangladesh.
  • Dalam tiga tahun terakhir, tidak ada yang mencetak lebih banyak T20I daripada Babar 1173. Kohli berada di urutan kedua dalam daftar, dengan 993.
  • Sejak 2018, India telah kehilangan semua delapan T20I di mana mereka membukukan total inning pertama lebih rendah dari 160, tetapi hanya kalah 2 dari 11 ketika mereka menetapkan target antara 161 dan 180.
  • Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

    Posted By : keluar hk