Pratinjau Pertandingan – Hindia Barat vs Inggris, Tur Inggris Hindia Barat 2021/22, Tes ke-2
England

Pratinjau Pertandingan – Hindia Barat vs Inggris, Tur Inggris Hindia Barat 2021/22, Tes ke-2

Gambar besar

Atur ulang, dan fokuskan kembali. Setelah lima hari kerja keras di dek Antigua yang tak kenal ampun, seri berayun ke tenggara ke Barbados, di mana permukaan – untuk menilai dengan menjalankan tujuh hasil berturut-turut sejak hasil imbang yang menegangkan melawan India pada 2011 – harus menawarkan lebih banyak untuk para bowler pada kedua tim untuk terjebak.

Jika pengalaman Inggris baru-baru ini di Bridgetown adalah sesuatu yang harus dilalui, itu mungkin bukan prospek yang paling menggembirakan. Itu di tanah ini tiga tahun lalu bahwa mereka terpesona untuk 77 di babak pertama mereka, penggelinciran bencana yang membuat mereka dalam perjalanan ke kampanye Karibia gagal lainnya.
Dan jika mereka menginginkan pengingat kualitas benteng Kensington Oval, rekap cepat seri T20I Januari sudah cukup – Hindia Barat muncul sebagai pemenang 3-2, dengan tanda akhir pahlawan kota asal Jason Holder menjadi masalah kecil empat gawang dalam empat bola.

Namun, untuk saat ini, peristiwa di Antigua setidaknya memicu dua susunan pemain yang sangat rapuh dengan beberapa optimisme yang jarang ditemui. Setelah gagal mencapai 300 di salah satu dari sepuluh babak Ashes mereka, Inggris melewati tanda itu di kedua babak Tes pertama – dan dengan melakukan itu mereka mencatat tiga perwira dalam pertandingan Uji untuk pertama kalinya sejak Rajkot dalam tur India pada 2016-17.

Yang terbaik adalah milik Jonny Bairstow – seorang pria dengan sedikit bola merah di antara giginya sekarang, mengikuti abad yang sama hebatnya dalam Tes sebelumnya di Sydney pada bulan Januari. Keabadian telah berlalu sejak Bairstow tahun yang indahpada tahun 2016, di mana saat itu ia telah menjadi pemukul ODI paling penting di Inggris, dan segala macam peringatan diperlukan ketika membahas formulir Tes sporadisnya di tahun-tahun berikutnya.
Tapi setelah tiba di lipatan pada 48 untuk 4 yang sudah biasa suram pada pagi pertama, Bairstow sangat mengesankan dalam membangun kembali babak pertama dalam kemitraan dengan Ben Stokes, kemudian menendang setelah makan siang dan seterusnya untuk meletakkan penanda besar pertama Inggris dari pos ini – Era abu. Zak Crawley di babak kedua mengikuti dengan penampilan penyangkalan diri yang serupa, sebelum Root memberikan haluan pada tampilan yang menggembirakan dengan abad Tes ke-24, dan yang pertama di tahun 2022.
Hindia Barat, bagaimanapun, menemukan tekad mereka sendiri untuk mengklaim bagian yang sama dari pujian pukulan. Kraigg Brathwaite dan John Campbell membukukan lima puluh stand di setiap babak, hasil tipis menurut standar sebagian besar tim tetapi penanda penting untuk pakaian ini, sebelum tur de force Nkrumah Bonner menyeret Hindia Barat ke keunggulan 64 babak pertama – sebuah non-isu dalam analisis terakhir, tetapi jenis keuntungan yang mungkin terbukti vital jika nadanya terancam memburuk.

Dalam taruhan bowling, itu adalah kasus dua pemain depan, dua pemain belakang dan satu pemain belakang yang luar biasa untuk Inggris. Sayangnya untuk Chris Woakes dan Craig Overton, aliansi mereka memenuhi sebagian besar harapan, terutama saat Hindia Barat bermain-main di empat putaran dengan bola baru. Dan ketika Mark Wood menjadi lumpuh dengan cedera siku yang sangat mengkhawatirkan, ancaman kurangnya 90mph itu semakin terbuka.

Namun, keluar dari kesulitan melonjak Ben Stokes tak terelakkan – seorang pria yang diharapkan untuk memudahkan jalan kembali ke kebugaran setelah ketegangan samping yang begitu menghambat tampilan Ashes nya. Dia membajak melalui 28 over di babak pertama, beban kerja inning terberatnya selama tujuh tahun, dan 41 over semua diceritakan untuk angka luar biasa 3 untuk 66. Dia belum kembali ke puncak 2019-20, tetapi ini adalah yang paling menggembirakan. tanda-tanda sejak istirahat karirnya musim panas lalu.
Dan kemudian ada pemintal Jack Leach, yang upaya terbaiknya dalam kaus Inggris menghasilkan angka pertandingan 5 untuk 136 dalam 73,4 over, termasuk tiga dari empat terobosan pada goyangan hari terakhir Hindia Barat. Pada akhirnya dia tidak bisa mengatasi baik lapangan atau perlawanan yang dipimpin oleh Bonner dan Holder selama sesi terakhir kontes. Tapi ketenangan dan kontrolnya terungkap oleh perjuangan bersamaan dari lawannya Veerasammy Permaul, yang tidak pernah diizinkan untuk menetap di kedua babak.
Namun, pada akhirnya, jika ini adalah tur Inggris ke Karibia, maka kualitas bowling cepat tuan rumah pasti menjadi faktor terakhir. Dalam kondisi kontes yang paling membantu, Holder, Kemar Roach dan Jayden Seales mengoyak beberapa luka baru dalam pukulan pengunjung mereka, sementara Alzarri Joseph mendapatkan hadiah terlambat di babak kedua untuk beberapa kerja keras bola lama. Pound untuk pound, dan dengan cedera Wood diperhitungkan, kuartet itu memiliki keunggulan atas rekan-rekan Inggris mereka. Dalam seri di mana kedua tim rentan terhadap saat-saat kerusakan batting kronis, perlombaan ke 20 wickets bisa jadi baik dan benar-benar pada minggu ini.

Panduan formulir

(Lima pertandingan terakhir; paling baru duluan)

Hindia Barat DLLW
Inggris DLLLL

Dalam sorotan

Bisa Nkrumah Bonner mendukung masterclass yang dia hasilkan di Antigua? Selama lebih dari 12 jam di dua babak Tes pertama, kesalahan besar terakhir Hindia Barat yang paling menarik mengumpulkan 161 lari dari 493 bola untuk sekali keluar – dan bahkan kedipan kelemahan itu, pada delapan turun di babak pertama, datang melalui kaki-sisi mencekik dari segala macam paruh waktu Dan Lawrence.

Babak-babaknya benar-benar satu langkah, dan disesuaikan dengan sempurna untuk memenuhi kebutuhan Hindia Barat, saat ia pertama-tama menempatkan timnya ke posisi dominan, kemudian menyelamatkan mereka tepat ketika kelemahan pukulan lama mereka tampaknya akan meledak. Rata-rata Bonner’s Test sekarang hanya sedikit di bawah 50, dan seperti Shivnarine Chanderpaul, pria yang paling mirip dengan unflappability, sementara dia bertahan, timnya memiliki soliditas yang bertentangan dengan reputasi mereka baru-baru ini.

Dengan semua akun Ollie Robinson siap untuk kembali ke medan pertempuran, dan betapa menakjubkannya kariernya. Di satu sisi, ketergantungan Inggris yang berlebihan pada penjahit kecepatan menengah lengan kanan telah menjadi kisah kegagalan Tes mereka baru-baru ini; di sisi lain, Robinson kembali ke tim dengan menorehkan 39 gawang pada 21,28 dalam sembilan Tes terberat yang bisa dibayangkan – pertemuan kandang dengan dua tim Tes terbaik tahun 2021, Selandia Baru dan India, dan Abu tandang di mana dia tidak pernah kurang dari segelintir dengan 11 wickets di 25,54.

Namun, kekhawatiran tentang pengkondisiannya semakin meningkat. Ada beberapa kata keras yang diucapkan ketika dia menjadi lumpuh di Hobart, dan di tengah kehebohan Stuart Broad dan kelalaian James Anderson, kemungkinan kembalinya dia disertai dengan tingkat harapan yang wajar.

Berita tim

West Indies telah menunjuk 13 orang skuad yang tidak berubah, dengan pemukul cadangan Kyle Mayers dan Anderson Phillip, pelempar cepat Trinidad yang belum bermain, sekali lagi menunggu di sayap. Setelah keberhasilan relatif mereka di Antigua, kemungkinannya adalah XI yang tidak berubah, meskipun mengingat bahwa pemintal Permaul tidak memiliki gawang di kedua babak, masih ada godaan untuk memperkuat pukulan dengan Mayers dan mengandalkan empat quick.

Hindia Barat (kemungkinan) 1 Kraigg Brathwaite (kapt), 2 John Campbell, 3 Nkrumah Bonner, 4 Kyle Mayers, 5 Jermaine Blackwood, 6 Jason Holder, 7 Joshua da Silva (minggu), 8 Alzarri Joseph, 9 Kemar Roach, 10 Veerasammy Permaul, 11 Jayden Seales

Robinson telah kembali ke kecepatan penuh di jaring dan tampaknya akan dipanggil kembali setelah melewatkan Tes pertama dengan kejang punggung, tetapi “nyeri akut” Wood di siku kanannya menjadi perhatian utama. Tidak adanya keunggulannya mungkin memerlukan panggilan perdana untuk Saqib Mahmood cepat Lancashire, sementara ada pertanyaan yang jelas untuk ditanyakan tentang kesesuaian Woakes dan Overton dalam kondisi ini setelah tampilan ompong di Antigua. Mengingat bahwa kedua pria itu memberikan kedalaman pada pukulan, satu atau lainnya mungkin terhindar – berpotensi Overton, pada kekuatan upaya bola lamanya.

Inggris (kemungkinan) 1 Alex Lees, 2 Zak Crawley, 3 Joe Root (kapt), 4 Dan Lawrence, 5 Ben Stokes, 6 Jonny Bairstow, 7 Ben Foakes (minggu), 8 Craig Overton, 9 Ollie Robinson, 10 Saqib Mahmood, 11 Jack Leach

Statistik dan hal-hal sepele

  • Inggris telah memenangkan tiga dari 16 Tes mereka sebelumnya di Bridgetown, yang terbaru pada tahun 2004 – ketika kemenangan delapan gawang mereka juga memastikan satu-satunya kemenangan seri mereka di Karibia sejak 1968.
  • Hindia Barat, bagaimanapun, telah memenangkan kontes back-to-back di tanah ini melawan Inggris – pada tahun 2015, ketika kemenangan lima gawang yang diraih dengan susah payah membuat seri menjadi 1-1, dan yang terkenal pada tahun 2019, ketika lima gawang Kemar Roach, Jason Holder’s double-ratus, dan Roston Chase’s 8 untuk 60 menempatkan segel pada salah satu kemenangan terbesar mereka dari semuanya.
  • Kemar Roach membutuhkan satu wicket untuk menjauh dari penghitungan Garry Sobers dari 235 Test wickets, ke tempat ketujuh dalam daftar bowler terkemuka di Hindia Barat.
  • Andrew Miller adalah editor ESPNcricinfo Inggris. @miller_cricket

    Posted By : togel hari ini hk