Pratinjau Pertandingan – Afrika Selatan vs India, India di Afrika Selatan 2021/22, ODI Pertama
India

Pratinjau Pertandingan – Afrika Selatan vs India, India di Afrika Selatan 2021/22, ODI Pertama

Pratinjau

Mungkin ada lari besar di lapangan dengan batas kecil, tetapi lapangan di Paarl mungkin juga menawarkan sesuatu untuk pemintal

Gambar besar

Tidak seperti kebanyakan kriket ODI yang dimainkan saat ini, rangkaian tiga pertandingan antara Afrika Selatan dan India tidak menjadi bagian dari Liga Super Piala Dunia, dengan pertandingan tersebut dikatakan ditempatkan di kemudian hari. Format 50-over membutuhkan sedikit kursi belakang untuk banyak tahun 2022, tetapi seri ini akan memberi kedua tim kesempatan untuk mencoba kombinasi.

Dengan Piala Dunia T20 10 bulan lagi, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa pertandingan ini telah ditempelkan ke Tes, bukannya T20Is misalnya, padahal sebenarnya tidak terlalu berarti? Nah, ingat bahwa seri ini awalnya juga seharusnya menyertakan empat T20Is, tetapi kekhawatiran atas varian Omicron, yang menunda kedatangan India di negara itu, membatalkannya dari jadwal. ODI tetap bertahan, paling tidak karena mereka membawa jutaan rands Cricket Afrika Selatan melalui hak siar – lebih dari yang akan mereka dapatkan untuk format yang lebih pendek.

Tetapi mungkin ada beberapa metode untuk kegilaan ini karena kedua belah pihak memiliki banyak hal untuk dikerjakan dalam format ini.

Afrika Selatan tetap keluar dari zona kualifikasi otomatis untuk Piala Dunia 2023 setelah kehilangan poin di Irlandia dan Sri Lanka. Mengingat volume kriket dan pembatasan bio-gelembung, ini adalah kesempatan langka ketika mereka memiliki sesuatu yang dekat dengan pasukan kekuatan penuh yang mereka miliki. Anrich Nortje absen karena cedera pinggul, tetapi kapten Temba Bavuma kembali, setelah ibu jarinya patah di Sri Lanka, serta beberapa pemain senior yang diistirahatkan untuk seri Belanda. Headlining grup itu adalah Quinton de Kock, yang mengumumkan pengunduran dirinya dari Tes setelah pertandingan Boxing Day, tetapi telah kembali dari cuti ayah.
India juga sedekat mungkin dengan kelompok pemain pilihan pertama mereka. Mereka tanpa kapten permanen baru mereka Rohit Sharma, yang absen karena cedera hamstring, tetapi memiliki pelatih permanen baru mereka, Rahul Dravid, yang memimpin untuk pertama kalinya dalam seri ODI sejak diberi pekerjaan secara penuh. dasar waktu. Dravid mengambil sisi string kedua ke Sri Lanka pada bulan Juli, dan menang, dan akan ingin mulai membangun pakaian yang akan bersaing di Piala Dunia 2023.

Panduan formulir

Afrika Selatan LWLWL (lima pertandingan terakhir yang diselesaikan, yang terakhir lebih dulu)
India LWWWL

Dalam sorotan

Setelah berjuang untuk berlari di Tes,Aiden Markram akan melihat ke ODI untuk menebus dirinya sendiri dan juga meningkatkan nomornya dalam format ini. Dalam 34 pertandingan, Markram rata-rata 28,10 dan belum memunculkan tiga angka, tetapi mendekati 96 di Sri Lanka. Kembalinya spesialis pembuka ke skuad ODI dan kesuksesan Markam baru-baru ini di T20 di No. 4 menunjukkan bahwa ia harus berada di urutan tengah dalam seri ini, yang mungkin memberinya kesempatan untuk kembali ke performa terbaiknya menjelang perjalanan. ke Selandia Baru dan seri kandang melawan Bangaldesh.

Orang itu lagi Virat Kohli. Meskipun terlihat seolah-olah pemirsa serial ini tidak boleh mengalihkan pandangan darinya, dia telah memberi kita banyak hal untuk dilihat. Dari mengungkapkan versi peristiwa yang berbeda kepada BCCI tentang kepergiannya dari kapten bola putih hingga menyerahkan kepemimpinan Tes, dan meneriaki mikrofon tunggul di antaranya, Kohli telah berada di bawah mikroskop karena alasan selain penampilannya. Tapi mari kita bicara tentang itu. Dia tidak mampu memecahkan kekeringan abadnya di Tes tetapi berharap dia bisa melakukannya di ODI. Dia terakhir mencetak seratus ODI di Hindia Barat pada Agustus 2019, tetapi telah membuat delapan lima puluh dalam 15 babak sejak itu.

Berita tim

Afrika Selatan memiliki hambatan di bagian atas line-up, yang bisa membuat Rassie van der Dussen datang lebih rendah dari biasanya. Mereka memiliki ruang untuk dua allrounder dan mungkin harus memilih antara jahitan dan putaran dalam peran itu, dua quick out-and-out dan pemintal spesialis.

Afrika Selatan: (mungkin) 1 Quinton de Kock (minggu), 2 Janneman Malan, 3 Temba Bavuma, 4 Aiden Markram, 5 Rassie van der Dussen 6 David Miller, 7 Dwaine Pretorius / George Linde, 8 Andile Phehlulwayo, 9 Kagiso Rabada, 10 Lungi Ngidi , 11 Tabraiz Shamsi

Kapten KL Rahul mengkonfirmasi pada malam pertandingan bahwa dia akan membuka pertandingan tanpa kehadiran Rohit Sharma. Dia juga mengisyaratkan bahwa India bisa memainkan dua spinner.

India: (mungkin) 1 KL Rahul (kapt), 2 Shikhar Dhawan, 3 Virat Kohli, 4 Suryakumar Yadav, 5 Rishabh Pant (minggu), 6 Venkatesh Iyer, 7 Deepak Chahar, 8 Shardul Thakur/Bhuvneshwar Kumar, 9 R Ashwin, 10 Jasprit Bumrah, 11 Yuzvendra Chahal

Pitch dan kondisi

Dikenal lambat dan datar, Boland Park telah melontarkan beberapa kejutan selama bertahun-tahun, terutama Sri Lanka yang dicoret selama 43 tahun satu dekade lalu. Tapi skor babak pertama cenderung tinggi di sini dan Afrika Selatan telah mencapai 350 sekali dalam lima tahun terakhir dan mendekati pada kesempatan lain. Harapkan lari besar di tanah dengan batas kecil, jika tim berhasil tidak layu dalam cuaca. Western Cape mengalami gelombang panas dan suhu di Paarl mencapai 45 derajat Celcius minggu ini.

Statistik dan hal-hal sepele

  • Afrika Selatan belum pernah memenangkan seri ODI sejak menyapu Australia 3-nol pada Februari 2020. Sejak itu mereka bermain imbang dengan Irlandia dan kalah dari Sri Lanka.
  • Yuzvendra Chahal membutuhkan tiga wicket untuk menjadi pemain India ke-23 yang mengambil 100 wicket di ODI.

Kutipan

“Saya pikir dia baik-baik saja. Dia berlatih bersama kami. Jadi saya tidak melihat ada ketidaknyamanan. Semoga semuanya tetap seperti itu. Tidak ada yang saya sadari saat ini tetapi semua orang tampaknya baik-baik saja. Dan semoga tetap seperti itu.”
Jasprit Bumrah berharap Mohammed Siraj akan fit untuk bermain setelah melewatkan Tes Newlands.

“Persiapan pukulan dari sudut pandang bowling yang lambat telah terjadi selama setahun terakhir dan Anda akan melihat hasil positif yang ditunjukkan para pemain ketika kami bermain di Sri Lanka. Di Piala Dunia juga, kami membuat langkah positif dalam hal tentang bagaimana kami memainkan slow bowling. Melawan India, spin bowling adalah kekuatan mereka. Itu adalah sesuatu yang kami sadari. Kami akan bersiap sebaik mungkin untuk mengatasi hal itu.”
Temba Bavuma yakin tentang kemampuan timnya untuk mengatasi spin bowling.

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : no hk