Piala Dunia T20 Putra 2021
Sri Lanka

Piala Dunia T20 Putra 2021

Berita

Mengatakan pihaknya memiliki variasi dan kedalaman untuk disampaikan; berpikir Pathum Nissanka muda dapat “membuat turnamen ini miliknya sendiri”

Sri Lanka mungkin mengalami tahun yang mengerikan dalam hal pembentukan dan persiapan skuad, dan ujian terbesar tidak diragukan lagi ada di depan, tetapi itu gagal menumpulkan optimisme kapten Dasun Shanaka menjelang Piala Dunia T20 Putra. Menggambar paralel dengan tim lama yang memenangkan turnamen 2014, kapten Sri Lanka merasa bahwa timnya saat ini memiliki kedalaman dan variasi yang sama, sesuatu yang dia yakini dapat melihat mereka berpotensi melangkah jauh di turnamen ini – bahkan jika mereka kurang dalam istilah pengalaman.

“Jika Anda ingat, skuad itu memiliki banyak variasi dan kedalaman. Dan dengan para pemain muda yang kami hadapi sekarang, saya merasa memiliki potensi yang sama, tetapi satu-satunya hal yang kurang adalah pengalaman,” kata Shanaka, berbicara di Zoom kapten. panggilan. “Jika para pemain kami tampil dengan kekuatan mereka, saya merasa mereka bisa melangkah jauh di turnamen ini. Para penggemar kami di Sri Lanka telah lama menunggu kami untuk sukses, dan saya harap kami bisa membuat mereka bangga.”

Sebagian besar optimisme Shanaka berasal dari keseimbangan yang tampaknya dicapai tim dalam beberapa minggu terakhir. Untuk sebagian besar tahun, cetak biru batting bola putih Sri Lanka telah berpusat di sekitar orang-orang seperti Danushka Gunathilaka, Niroshan Dickwella dan Kusal Mendis, tetapi setelah larangan ketiganya karena melanggar protokol jam malam dan bio-gelembung, beberapa bulan terakhir telah melihat Sri Lanka think-tank mencampur dan mencocokkan beberapa opsi di urutan teratas dan menengah dengan sedikit keberhasilan.

Namun, setelah kamp pelatihan bulan lalu, yang terdiri dari beberapa pertandingan intra-skuad yang diarahkan untuk menentukan peran setiap pemain, Sri Lanka tampaknya telah menemukan sesuatu yang menyerupai keseimbangan.

Avishka Fernando telah menjadi wahyu di No. 4, Chamika Karunaratne dan Shanaka telah menunjukkan janji dalam peran mereka sebagai finisher di urutan bawah, dan di departemen bowling ada dua quicks yang secara teratur dapat mengeluarkan kecepatan menyentuh 140kph, dan pemintal dengan sebagai banyak variasi karena Anda mungkin melihat semua turnamen.
“Kami tidak dapat tampil maksimal dalam beberapa tahun terakhir, tetapi kekuatan skuat kami masih sangat bagus. Kami memiliki dua orang yang datang dari IPL. [Dushmantha Chameera and Wanindu Hasaranga], Kusal Janith [Perera] di urutan teratas dan Avishka Fernando, yang berjalan dengan baik, masuk di No. 4.

“Kami sudah puas dengan line-up batting kami. Kami baru-baru ini sedikit mengubah line-up kami – saya pikir kami telah mencapai keseimbangan yang baik.”

“Jika para pemain kami tampil dengan kekuatan mereka, saya merasa mereka bisa melaju jauh di turnamen ini. Para penggemar kami di Sri Lanka telah lama menunggu kami untuk sukses, dan saya harap kami bisa membuat mereka bangga.”

Dasun Shanaka

Satu-satunya titik perdebatan, dari segi kombinasi, mungkin berada di urutan teratas, dengan kombinasi pembukaan yang masih belum terselesaikan. Sri Lanka telah mencoba tiga pasangan berbeda dalam empat pertandingan terakhir mereka, dengan salah satu pasangan Dinesh Chandimal, Perera dan Dhananjaya de Silva berpasangan dengan Pathum Nissanka. Memang, meskipun menjadi tambahan menit terakhir ke skuad, Nissanka tampaknya menjadi satu-satunya kepastian dalam hal kombo pembukaan Sri Lanka, dan Shanaka mendukung anak muda berperingkat tinggi – yang belum membuat tanda dalam kriket bola putih – untuk menunjukkan kelasnya di panggung terbesar.

“Dia adalah seorang pria yang datang melalui sistem, jadi kami tahu seberapa mampu dia. Namun, ketika Anda datang ke tahap terbesar Anda harus membuat tanda Anda dengan mencetak gol yang bagus. Saya merasa dia akan menjadikan turnamen ini miliknya dan membuatnya menjadi milik Anda. menghitung.”

Shanaka memiliki kekhawatiran yang jauh lebih sedikit di departemen bowling. Bahkan dengan Nuwan Pradeep harus absen dari turnamen karena cedera hamstring pada jam kesebelas, Sri Lanka memiliki dua bowler di Chameera dan Lahiru Kumara yang mampu mencatat kecepatan tinggi.

Rekor Chameera 2021 T20 khususnya patut dicatat, dengan 15 gawangnya dalam 12 T20Is dan tingkat ekonomi 6,51. Tak perlu dikatakan bahwa Chameera yang cocok merupakan bagian integral dari rencana Sri Lanka.

“Pergi dengan dua fast bowler utama, mereka memberikan banyak kualitas kepada skuad. Dan negara Associate, mereka tidak menghadapi banyak 140+ fast bowler.

“Jelas kehilangan Pradeep adalah kekhawatiran. Dia telah bermain bowling dengan cemerlang selama enam bulan terakhir, dan kami mengandalkannya selama turnamen ini, tapi tetap saja apa yang bisa kami dapatkan dari Lahiru Kumara dan Dushmantha sangat besar.”

Di departemen spin, sementara itu, Sri Lanka membanggakan pemintal peringkat No.2 di dunia di Hasaranga – tahun 2021 yang membawa 20 gawang dalam 12 pertandingan dengan tingkat ekonomi 5,59, menceritakan kisahnya sendiri – sementara di Maheesh Theekshana Sri Lanka memiliki yang terbaru dari lini produksi pemintal misteri mereka. Akila Dananjaya juga memberikan pengalaman dan tipu muslihat, bahkan jika dia belum mencapai ketinggian yang sering dia kunjungi sebelum perubahan dalam aksi bowling.

“Dia [Hasaranga] luar biasa selama dua tahun terakhir, dan sekarang dia duduk di posisi No. 2 [in the rankings]. Dia sangat sulit untuk memilih di kali, karena dia mangkuk dari sudut yang lebih rendah. Sementara itu, bersama dengan Wanindu, kami juga memiliki Maheesh Theekshana – itu adalah dua talenta muda yang menarik. Ke depan, saya merasa mereka akan melakukan pekerjaan yang sangat bagus untuk tim.”

Sri Lanka juga memiliki satu ace terakhir di sudut mereka di Mahela Jayawardene, yang baru-baru ini mengambil peran sebagai pelatih konsultan. Selama tugasnya bersama Mumbai Indians di IPL, Jayawardene telah membuktikan dirinya sebagai salah satu pemikir yang paling cerdik secara taktik di dunia kriket, dan Shanaka merasa memiliki dia di sudutnya terbukti sangat berharga.

“Dia luar biasa selama bertahun-tahun, dan secara taktik dia brilian. Sebagai kapten, dia memberi saya banyak dukungan di lapangan. Bagi saya, secara taktik dia yang terbaik dalam bisnis ini. Dia benar-benar membantu kami semua. “

Sri Lanka memulai kampanye Piala Dunia T20 mereka melawan Namibia pada 18 Oktober.

Posted By : nomor hongkong