Piala Dunia T20 – ‘Kami mampu menurunkan tim yang berbeda untuk format yang berbeda’
India

Piala Dunia T20 – ‘Kami mampu menurunkan tim yang berbeda untuk format yang berbeda’

Berita

Pelatih bowling India yang keluar melihat kembali tugasnya

Bharat Arun akan mengundurkan diri sebagai pelatih bowling India ketika kampanye Piala Dunia T20 tim berakhir pada hari Senin, dan dia menganggap keberhasilan India di Tes luar negeri selama dua tahun terakhir telah menjadi puncak pekerjaannya dengan tim. Berakhirnya masa jabatan Arun menandai berakhirnya salah satu proyek kriket India yang paling sukses – dimulai selama tugas kedua Ravi Shastri sebagai pelatih kepala India pada Agustus 2017 – yang membantu meningkatkan bakat bowling cepat India ke tingkat kelas dunia secara konsisten dalam Tes.
Melalui sistem manajemen beban kerja yang rajin dan melalui rencana bowling yang inovatif, di antaranya “perangkap kaki” yang digunakan saat melawan Australia awal tahun ini, pemain bowling cepat India menjadi landasan kemenangan terkenal di luar negeri selain memiliki dampak signifikan bahkan di dalam negeri.

“Ada pasang surut tapi saya pikir tim berada dalam posisi yang jauh lebih baik daripada ketika kami memulai. Cukup senang tentang itu,” kata Arun sebelum pertandingan terakhir India di Piala Dunia T20. “Titik tertinggi dalam karir adalah jenis bowling yang kami miliki – kami mulai memenangkan banyak Tes di luar negeri. Itulah yang kami upayakan dengan keras untuk dicapai sebagai sebuah tim dan kami berusaha mencapainya.

“Saya pikir poin tertinggi adalah dua kemenangan berturut-turut di Australia dan juga kami, kurang lebih, memenangkan seri di Inggris. Tentu saja, ada satu Tes lagi, tetapi saya pikir kinerja tim selama seri bahasa Inggris ini luar biasa.”

Karier bermain Arun berakhir ketika dia berusia 29 tahun, dan terjun ke dunia kepelatihan datang dengan tekad untuk memahami sains dan biomekanik bowling, dan untuk tidak menyebarkan “mitos yang diturunkan dari generasi ke generasi”. Peningkatan kebugaran para pelempar cepat India selama masanya, dan kehadiran string kedua yang solid dalam ketidakhadiran para pelempar utama menunjukkan hal itu.

“Kami semua berkumpul dan mengatakan kami memiliki cukup banyak pemain bowling cepat, tetapi kami perlu menciptakan lebih banyak disiplin dalam serangan mereka dan juga untuk memastikan mereka tetap segar sepanjang pertandingan,” jelasnya. “Itulah satu-satunya kesempatan kami untuk menang. Dan juga manajemen tim dan kapten mengambil langkah yang sangat berani dengan selalu memainkan lima bowler pada waktu tertentu.

“Kami mampu menurunkan tim yang berbeda untuk format yang berbeda. Dengan begitu, kami tidak hanya memahami bakat berbeda yang tersedia, tetapi juga membuat mental dan fisik bowler kami sangat segar”

Bharat Arun

“Sebelumnya kami hanya bermain dengan empat pemain bowler dan seseorang yang juga bisa bermain bowling. Tapi saat ini kami akan bermain dengan lima pemain bowling reguler di tim mana pun yang kami miliki. Jadi saya pikir itu adalah langkah pertama yang tak kenal takut. Karena kami mengatakan bahwa grup batting perlu melangkah, kami perlu mengambil tanggung jawab tambahan jika kami perlu memenangkan pertandingan di luar negeri, dan kami perlu mengambil 20 wicket sepanjang waktu. Jadi itu masuk ke kami memainkan kombinasi setidaknya lima bowler ini di setiap pertandingan. Penjaga gawang sedang adonan yang sangat bagus juga membantu penyebabnya.”

India telah mendorong sejumlah bowler ke tim senior, terutama selama sepuluh bulan terakhir atau lebih. Orang-orang seperti Mohammed Siraj, Shardul Thakur, Axar Patel dan Washington Sundar semuanya telah melangkah dengan berbagai tingkat keberhasilan sebagai cadangan untuk inti Jasprit Bumrah, Ishant Sharma, Mohammed Shami, Umesh Yadav dan dua pemintal garis depan, R Ashwin dan Ravindra Jadeja. Arun menyebut Prasidh Krishna sebagai salah satu yang memicu kepercayaan diri juga, dan mengatakan generasi berikutnya India dalam kondisi yang baik.

Dengan volume kriket yang semakin meningkat, bagaimanapun, dia mengisyaratkan bahwa sudah waktunya bagi India untuk menggunakan cadangan mereka untuk memastikan semua orang terus “segar”, bahkan jika itu berarti bermain bowler yang berbeda di berbagai format.

“Tidak hanya volume kriket yang dimainkan negara kita, tetapi juga tetap dalam gelembung dan bermain – saya dapat menjamin bahwa tidak mudah untuk berada di gelembung dan terus bermain sepanjang tahun,” katanya. “Mereka memang perlu istirahat karena saya pikir kesehatan mental akan menjadi sangat penting ke depan. Ini akan menjadi norma bagi kami, setidaknya untuk satu atau dua tahun ke depan. Jadi ini penting.

“Di negara kami, kami memiliki kumpulan pemain bowling cepat yang sangat bagus, ada cukup banyak talenta di negara kami. Jadi kami mampu menurunkan tim yang berbeda untuk format yang berbeda. Dengan begitu, kami tidak hanya memahami bakat berbeda yang tersedia, tetapi juga juga membuat bowler kami secara mental dan fisik sangat segar.”

Varun Shetty adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : no hk