Piala Dunia T20 2021 – Indonesia vs Nam
India

Piala Dunia T20 2021 – Indonesia vs Nam

Berita

Pelatih bowling juga berpikir istirahat kecil setelah IPL 2021 mungkin telah membantu menyegarkan tim yang telah berada di jalan selama enam bulan.

Meski mengakui India belum tampil maksimal, pelatih bowling Bharat Arun menilai lemparan itu terlalu berperan besar di Piala Dunia T20 2021.
“Saya tidak mencoba memberikan alasan apapun tapi tren Piala Dunia kali ini adalah tim yang memenangkan undian memiliki keuntungan besar, terutama ketika Anda bermain di Stadion Dubai,” katanya. “Jadi jenis gawangnya mudah keluar ketika Anda keluar untuk bowling untuk kedua kalinya. Tapi tidak ada alasan, kami seharusnya memukul lebih baik, dan juga pertandingan pertama, kami memiliki kesempatan untuk mempertahankan total kami tetapi kami terlihat sedikit di bawah par.
Dari 39 pertandingan yang dimainkan di turnamen hingga Sabtu, 24 telah dimenangkan oleh tim pengejar. Ada 28 contoh tim yang memilih bowling terlebih dahulu, dan dalam 19 kasus tersebut, mereka juga menang. India kehilangan undian di masing-masing dari tiga pertandingan pertama mereka, dan hanya berhasil memenangkan satu dari mereka, sebelum akhirnya memenangkan undian dan mengejar target melawan Skotlandia awal pekan ini.

“[…] Saya tidak mencoba memberikan alasan apa pun, “kata Arun. “Tapi saya pikir lemparan memainkan peran yang sangat vital, yang menurut saya tidak boleh – lemparan tidak boleh memiliki konsekuensi apa pun. Tapi di sini, lemparan memberikan keuntungan yang sangat tidak semestinya dan ada perubahan besar antara pukulan di babak pertama dan pukulan di babak kedua. Itu seharusnya tidak terjadi dalam format yang sangat singkat seperti ini.”

India tidak mencetak gol di pertandingan pertama melawan Pakistan, dan hanya berhasil mencetak dua gol di pertandingan kedua melawan Selandia Baru. Kekalahan berat di awal berarti bahwa India mengejar ketinggalan, dan bisa saja tersingkir sebelum pertandingan terakhir mereka melawan Namibia pada hari Senin, yang juga merupakan pertandingan terakhir fase Super 12. Dalam konteks tahun yang sebelumnya merupakan tahun yang sukses bagi tim, khususnya dalam Ujian, ini merupakan pukulan terutama bagi kelompok kepemimpinan yang akan keluar – termasuk Arun.
“Jelas kami adalah tim yang sangat bagus,” katanya. “Kami adalah favorit turnamen ketika kami memulai tetapi sangat disayangkan bahwa kami kehilangan dua pertandingan pertama. Itu menempatkan kami dalam situasi yang sangat genting. Jelas kami mengharapkan untuk lolos, kami mendukung Afghanistan untuk melakukannya dengan baik di turnamen ini. Tapi sekali lagi olahraga adalah tentang pasang surut. Dan kita harus menerima dan terus maju. Anda harus memberikan yang terbaik pada titik waktu tertentu. Itu adalah upaya seluruh tim untuk melakukannya dengan baik di seri ini, tapi itu tidak jadi.”

Arun telah menjadi pusat pendekatan baru India untuk mengelola beban kerja bowler selama beberapa tahun terakhir, sebuah perubahan yang telah membantu tim menjadi ancaman yang lebih besar terutama pada tur ke luar negeri. Namun, ada sedikit peluang untuk rotasi ketat tahun ini, setelah IPL terbelah dua berkat wabah Covid-19 ketika turnamen kembali ke India awal tahun ini. Fase kedua liga berakhir hanya sembilan hari sebelum pertandingan pertama India di Piala Dunia, dan pada dasarnya memastikan para pemain berada dalam kondisi terbaik selama enam bulan.

“Berada di jalan selama enam bulan adalah permintaan besar,” kata Arun. “Para pemain belum pulang sejak mereka istirahat sejenak setelah yang terakhir [2020] IPL, dan mereka telah berada dalam gelembung selama enam bulan. Dan saya pikir itu membutuhkan banyak korban. Sangat spesifik untuk pertanyaan Anda – mungkin jeda singkat antara IPL dan Piala Dunia akan sangat bermanfaat bagi anak-anak ini.”

Varun Shetty adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : no hk