Pengusaha yang berbasis di Delhi Deepak Agarwal adalah Tuan X yang memberikan bitcoin kepada Heath Streak
Uncategorized

Pengusaha yang berbasis di Delhi Deepak Agarwal adalah Tuan X yang memberikan bitcoin kepada Heath Streak

Berita

Agarwal juga koruptor yang menghubungi Shakib Al Hasan

Pada hari Rabu, ICC melarang Streak selama delapan tahun setelah dinyatakan bersalah atas lima tuduhan, termasuk gagal mengungkapkan pendekatan, memfasilitasi kontak dengan berbagai pemain, dan menerima hadiah dari seorang koruptor. ICC menggambarkan koruptor itu berasal dari India dan mengidentifikasinya hanya sebagai “Tuan X”.
Agarwal, yang diketahui berbasis di Delhi dan berusia pertengahan 30-an, juga merupakan koruptor yang telah mendekati mantan kapten Bangladesh Shakib al Hasan, yang dilarang oleh ICC setelah dinyatakan bersalah atas tiga tuduhan, termasuk tidak melapor. pendekatan dari pengusaha India.

Pada Desember 2019, Agarwal sendiri didakwa oleh unit antikorupsi ICC karena menjadi “peserta” dalam kegiatan korupsi setelah diperiksa secara ekstensif oleh ACU selama lebih dari setahun. Saat berbicara dengan Agarwal pada hari-hari menjelang Natal tahun 2018, tim ACU ICC menemukan Agarwal “terlibat” dalam percakapan WhatsApp dengan orang yang tidak disebutkan namanya yang oleh ICC disebut sebagai “Tuan X” pada saat itu.

“Tuan X” ini menghadapi beberapa tuduhan yang sedang diselidiki ACU. Dia adalah orang yang Agarwal harus perkenalkan kepada orang-orang, termasuk pemain, dengan tujuan melibatkan mereka dalam korupsi dan mendapatkan informasi dari mereka. ESPNcricinfo memahami bahwa “Tuan X” dalam konteks itu adalah Streak.

Saat melarangnya, ICC mengatakan Agarwal dinyatakan bersalah karena “menghalangi atau menunda” penyelidikan termasuk “menyembunyikan, merusak atau menghancurkan dokumentasi atau informasi lain yang mungkin relevan dengan penyelidikan itu dan/atau yang mungkin menjadi bukti atau dapat mengarah sampai ditemukannya bukti perbuatan korupsi” menurut kode ACU.

Selama penyelidikan, Agarwal telah menyerahkan salah satu teleponnya dari mana tim ACU ICC menemukan bukti yang memberatkan, melalui percakapan WhatsApp, dari koruptor yang berusaha mempengaruhi Streak.

Hari ini, ICC mengungkapkan bahwa sebelum bertemu dengan tim ACU pada Januari 2019, Streak terlibat dalam serangkaian pesan WhatsApp dengan Mr X. [Agarwal]”, sangat menyadari bahwa “Tuan X sendiri baru-baru ini” telah diperiksa. “Sebelum wawancara dengan ACU, Tuan Streak terlibat dalam serangkaian pesan WhatsApp dengan Tuan X, mengetahui bahwa Tuan X sendiri baru-baru ini diwawancarai oleh ACU. Percakapan WhatsApp antara Tuan X dan Tuan Streak ini terkait dengan apa yang Tuan X katakan kepada ACU dalam wawancaranya.

“Dalam percakapan ini, Tuan Streak telah mengakui bahwa dia dan Tuan X secara efektif mendiskusikan apa yang harus dikatakan Tuan Streak dalam wawancara untuk memastikan bahwa mereka berdua menceritakan kisah yang sama (sebuah cerita yang terkadang tidak benar) dan akibatnya dia mengakui bahwa tindakan tersebut dapat ditafsirkan sebagai menyesatkan atau menghalangi penyelidikan ACU. Tuan Streak juga meminta klarifikasi dari Tuan X atas proses wawancara dan apa yang Tuan X katakan kepada ACU tentang hal-hal tertentu.”

Posted By : nomor hk hari ini