Pengunduran diri kepala petugas medis BCCI menempatkan verifikasi usia untuk Vijay Merchant Trophy
India

Pengunduran diri kepala petugas medis BCCI menempatkan verifikasi usia untuk Vijay Merchant Trophy

Berita

Dr Abhijit Salvi bertugas memverifikasi usia pemain untuk turnamen U-16 yang dimulai pada 9 Januari

Penipuan usia berpotensi memunculkan kembali kepalanya yang buruk selama Vijay Merchant Trophy yang akan datang dengan ahli medis BCCI, yang memverifikasi kelayakan usia pemain, mengundurkan diri hampir sebulan sebelum turnamen.

ESPNcricinfo telah mengetahui bahwa Dr. Abhijit Salvi, kepala petugas medis BCCI, telah mengundurkan diri. Salvi pindah setelah seri Tes Selandia Baru yang selesai pada 7 Desember di Mumbai. Dia diyakini telah mengundurkan diri karena alasan pribadi. BCCI belum mengumumkan keluarnya Salvi. Dewan juga belum memberikan indikasi apa pun jika berniat mengiklankan penggantinya.

Waktu keberangkatan Salvi sangat penting, mengingat BCCI dijadwalkan menggelar kejuaraan nasional U-16, atau dikenal dengan Vijay Merchant Trophy, mulai 9 Januari 2022. Ada 36 tim dengan pertandingan yang tersebar di seluruh tanah air. Apa hubungannya ini dengan Salvi? Dia bertanggung jawab atas proses verifikasi usia, yang dilakukan oleh BCCI untuk mencabut penipuan usia, sebuah malaise yang mantan kapten India dan pelatih kepala pria saat ini Rahul Dravid mengatakan “beracun” dan setara dengan “memperbaiki”.

Biasanya, Salvi akan sibuk sekarang melakukan tes kepadatan tulang, atau dikenal sebagai metode Tanner Whitehouse 3, yang digunakan untuk menentukan usia pemain berdasarkan pertumbuhan tulang di pergelangan tangan. Metode TW3 hanya digunakan di level U-16 oleh BCCI. Tanggung jawab utama tim verifikasi usia dewan adalah menghitung peringkat TW3 bersama dengan tanggal dokumen bukti lahir sebelum menyerahkan laporan kelayakan akhir untuk setiap pemain. Sebagai CMO, Salvi adalah kepala otorisasi untuk laporan kelayakan.

Salah satu potensi bahaya utama karena tidak ada ahli medis yang menafsirkan dan memvalidasi proses kelayakan adalah pemain asli dapat didiskualifikasi untuk turnamen U-16, yang selanjutnya dapat membahayakan partisipasi mereka dalam turnamen U-19 BCCI di masa depan.

Salvi, yang bergabung dengan BCCI pada 2012, adalah satu-satunya cabang medis dewan – memimpin sayap medis dan anti-doping. Baru-baru ini, Salvi juga menjadi CMO di Piala Dunia T20 putra di UEA dan Oman.

Namun, perkembangan itu tidak akan berdampak pada tur India ke Afrika Selatan. Saat ia melakukan perjalanan sebagai dokter tim dalam perjalanan India ke Australia pada 2020-21 dan kemudian ke Sri Lanka, Salvi tidak pernah dimaksudkan untuk melakukan perjalanan ke Afrika Selatan. Diketahui bahwa BCCI telah menunjuk Charles Minz sebagai tim dokter untuk perjalanan Afrika Selatan.

Selama pandemi, tanggung jawab Salvi menumpuk secara besar-besaran karena ia harus menyiapkan norma keamanan hayati untuk semua kriket yang dimainkan di India, termasuk dua edisi terakhir IPL. Tantangan terbesarnya datang pada paruh pertama IPL 2021, yang harus dihentikan di tengah jalan setelah kasus Covid-19 dalam gelembung turnamen tumbuh dengan cepat.

Dalam hal anti-doping, BCCI memiliki saluran bantuan 24×7, yang pada dasarnya adalah Salvi. BCCI mengadopsi kode WADA hanya pada tahun 2009 dan pengujian di kriket domestik dimulai pada tahun 2012 ketika Salvi bekerja sama dengan Vece Paes, ayah dari mantan pemain tenis India Leander. Vece Paes saat itu adalah kepala medis dan manajer anti-doping BCCI. Pasangan ini bekerja keras untuk membuat program pendidikan anti-doping dan mengadakan lokakarya di luar musim, mengunjungi negara bagian yang berbeda. Salvi-lah yang melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk mendidik para pemain, dan menekankan pentingnya anti-doping.

Nagraj Gollapudi adalah editor berita di ESPNcricinfo

Posted By : no hk