Penghargaan Warne di tanah suci SCG, ekor Kiwi mengganggu Pakistan

Penghargaan Warne di tanah suci SCG, ekor Kiwi mengganggu Pakistan

Shane Warne akan diberikan satu penghormatan terakhir di SCG minggu ini, dengan para ofisial memilih untuk menggunakan lapangan tempat spin king memainkan Tes terakhirnya untuk pertandingan seri Australia yang lebih dekat melawan Afrika Selatan.

Warisan Warne telah menjadi fitur reguler di musim panas, setelah kematiannya yang mengejutkan karena serangan jantung pada usia 52 tahun di bulan Maret.

Tes MCG minggu lalu termasuk tepuk tangan untuk legpinner di kandangnya sendiri, sementara Cricket Australia mengumumkan penghargaan Pemain Tes Tahun Ini akan diganti namanya untuk menghormatinya.

Di Adelaide Oval bulan lalu, Nathan Lyon mengambil alih legenda pemintalan untuk menjadi pengambil gawang Tes terkemuka di tempat tersebut, sementara peringatan untuk Warne diadakan di Perth sebelumnya, dalam Tes pertama di Australia tanpa dia di kotak komentar.

KLIK DISINI untuk uji coba gratis selama tujuh hari untuk menonton kriket internasional di KAYO

Di Sydney, akan ada kejutan baru saat Australia menghadapi Afrika Selatan mulai Rabu.

Penghargaan Warne di tanah suci SCG, ekor Kiwi mengganggu Pakistan

Pat Cummins dari Australia berbicara kepada media selama sesi latihan regu Tes Australia di Sydney Cricket Ground. (Foto oleh Jeremy Ng/Getty Images)

Ofisial telah meluncurkan lapangan No.3 untuk pertandingan untuk pertama kalinya sejak perpisahan Warne sendiri pada Januari 2007 – jalur yang berada dua di sebelah kiri Test pitch No.5 yang biasa dan menuju Bill O’Reilly Stand.

“Saat kami melakukan penyelidikan, kami mengetahui bahwa Shane Warne, Glenn McGrath, dan Justin Langer menjalani Tes terakhir mereka di lapangan No.3,” kata kurator SCG Adam Lewis.

“Jadi dalam perencanaan kami, kami memiliki itu di belakang pikiran kami.

“Kami mencoba memasukkan rumput ke lapangan No.5 sebaik mungkin, tetapi dengan jumlah permainan yang kami lakukan sepanjang musim, itu tidak bisa sampai tepat waktu.

“Mengetahui bahwa Shane Warne dan kawan-kawan memainkan Tes terakhir mereka di No.3, rasanya pas jadi kami mencurahkan energi kami untuk itu.

“Shane sangat bagus bukan hanya untuk pemain, dia selalu bagus untuk kurator. Dia selalu membela kami dan tahu kami mengenakan hati kami di lengan baju kami.

Staf lapangan juga berharap lapangan akan memberikan giliran yang selalu diharapkan dan dinikmati Warne di SCG, di mana ia juga melakukan debut Tesnya pada tahun 1992.

Shane Warne terlihat jelang pertandingan Big Bash League antara Melbourne Renegades dan Melbourne Stars di Marvel Stadium pada 10 Januari 2020 di Melbourne, Australia.  (Foto oleh Daniel Pockett/Getty Images)

(Foto oleh Daniel Pockett/Getty Images)

Lapangan tersebut pada saat itu terkenal sebagai gawang pemintalan terbaik di Australia, tetapi cuaca basah dan gawang yang ramah adonan telah memaksa seri dalam lima dari delapan Tes terakhir di lapangan.

“Kami mengharapkan pitch SCG tradisional,” kata Lewis.

“Ini tidak seperti yang kita lihat dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa pemain mengatakan kepada saya bahwa itu terlihat seperti gawang dari sekitar 10 tahun yang lalu, yang memberi saya sedikit kepercayaan diri.

“Itu tipis di atas rumput, sedikit tambal sulam dan mungkin bukan lapangan terbaik yang pernah kami lihat, tapi kami menantikannya dan kami telah melakukan yang terbaik yang kami bisa.”

Gawang tersebut dapat mendorong Australia untuk memainkan Ashton Agar sebagai pemintal kedua, menandai pertama kalinya tuan rumah mengambil pendekatan itu di kandang sejak 2016-17.

Afrika Selatan juga mempertimbangkan memainkan pemintal kedua, dengan kemungkinan ditambahkan Simon Harmer bersama Keshav Maharaj.

Ekor kiwi membuat frustrasi Pakistan

Stand gawang terakhir selama lebih dari satu abad oleh Matt Henry dan Ajaz Patel telah membantu Selandia Baru mengendalikan Tes kedua melawan tuan rumah Pakistan yang gelisah.

Henry, memukul di No.10, membuat 68 tak terkalahkan terbaik dalam karirnya dari 81 bola sementara No.11 Patel juga membukukan Tes terbaiknya dengan 35 saat mereka menambahkan 104 untuk mendorong Selandia Baru menjadi 449 pada hari kedua.

Kembali ke peran utama mereka sebagai pemain bowling, keduanya kemudian melakukan pukulan awal saat Pakistan memukul. Dengan Babar Azam juga tersingkir dalam campuran dengan Imam-ul-Haq Pakistan berjuang menjadi 3-154 di tunggul pada hari Selasa. Mereka tertinggal dengan 295 run.

Imam tidak terkalahkan pada menit ke-74 dan Saud Shakeel, yang membutuhkan waktu hampir satu jam sebelum melakukan lari pertamanya dari bola ke-42 dan juga selamat dari tangkapan yang dijatuhkan, tidak keluar pada menit ke-13.

Fast bowler Henry, memainkan Tes pertamanya sejak Juni lalu, menginduksi tembakan pull shot Abdullah Shafique (19) yang salah waktu dan Patel membuat Shan Masood yang agresif (20 dari 11 bola) tertangkap pada poin.

Babar, yang menduduki puncak daftar skor pada tahun 2022 dengan 1.184 run dalam pertandingan uji coba, tampil baik dengan 24 dari 41 bola, tetapi Imam menolak lari ketiga setelah awalnya mengambil beberapa langkah dari lipatannya dan kedua pemukul berakhir di non -akhir penyerang.

Shakeel bisa saja keluar sebelum dia mencetak gol, tapi penjaga gawang Blundell tidak bisa mempertahankan keunggulan dari Bracewell.

“Sangat senang dengan cara kami mengerjakan pekerjaan kami,” kata Henry. “Pertama dan terpenting adalah mencetak skor lari dan mencoba menekan ke depan. Kemudian kami menampilkan performa yang cukup kuat dengan bola.”

Sebelumnya, Abrar Ahmed (4-149) mencetak dua gol dan Naseem Shah (3-71) mengalahkan Ish Sodhi dengan skor semalam 11 untuk meninggalkan Selandia Baru 9-345 setelah mereka melanjutkan pada 6-309.

Blundell, 30 dalam semalam, dilempar menjadi 51 oleh Abrar dari umpan yang berputar menjauh dari tangan kanan dan juga tetap rendah.

Tim Southee (10) dibuat bingung oleh Abrar sebelum Patel bergabung dengan Henry, yang menggantikan Neil Wagner dalam satu-satunya perubahan yang dilakukan Selandia Baru dari tim yang menarik Tes pertama.

Henry mengangkat Hasan – yang tidak memiliki gawang saat kembali ke Tes kriket – dan Naseem untuk enam besar di atas gawang tengah dan menghancurkan delapan batas.

Patel sama bagusnya melawan para pemintal, mencapai empat batas karena keduanya menunjukkan banyak tekad sebelum Abrar mengakhiri rasa frustrasi Pakistan ketika dia membuat Patel melakukan sapuan yang salah waktu segera setelah makan siang.

“Itu seharusnya tidak terjadi tetapi terkadang gawang terakhir menjadi sulit, itu menggoda dan kemanapun Anda melempar, mereka berlari. Bukannya mereka memukul, tapi mereka memukul dengan baik,” kata pelatih batting Pakistan Mohammad Yousuf.

Tabel information sgp 2022 tentu saja tidak hanya bisa kami menggunakan di dalam melihat indo togel hongkong 1st. Namun kita terhitung sanggup gunakan tabel knowledge sgp 2022 ini sebagai bahan di dalam membawa dampak prediksi angka akurat yang nantinya sanggup kita membeli terhadap pasaran togel singapore. Sehingga dengan begitulah kita sanggup bersama enteng menggapai kemenangan pada pasaran toto sgp.