Pakistan vs Inggris, 2022-23 – Ollie Robinson ‘dianggap pensiun’ di tengah musim panas Inggris yang dilanda cedera

Dua Tes melawan Pakistan dengan satu lagi, dengan kemenangan seri diamankan dan sejarah dibuat, Ollie Robinson berada di tempat yang baik.

Dia mungkin “hanya” memiliki delapan gawang dalam empat babaknya hingga saat ini, tetapi mereka memiliki rata-rata 18,37, untuk mengurangi keseluruhan angka Tes menjadi 19,61 setelah 13 penampilan, dan telah menunjukkan ketangkasannya yang mengesankan. Dia telah mencoba-coba penjaga dan ayunan mundur, bersama dengan akurasinya yang biasa dengan bola baru, dan dalam Tes kedua di Multan, dia menjadi pelaut pertama yang melempar kapten Pakistan dan memukul fenomenal Babar Azam dua kali dalam sebuah pertandingan. Yang paling membesarkan hati dari semuanya, overs 62,1 miliknya adalah intensitas level dasar yang tidak membuat batter lolos.

Menggembirakan karena Robinson telah mengungkapkan bahwa dia mempertimbangkan untuk pensiun di musim panas, setelah mengalami benturan terus-menerus dalam perjalanan panjang untuk kembali beraksi.

Setelah pengondisiannya dipertanyakan pada akhir tur Australia yang sederhana musim dingin lalu, masalah punggung membuat Robinson tidak dapat memainkan peran apa pun dalam tur tiga Tes Karibia berikutnya. Komplikasi menyusul pada awal musim panas 2022: masalah punggung lebih lanjut dan masalah gigi membuatnya melewatkan pertandingan kriket dengan Sussex, serta empat Tes pertama di bawah duo kepemimpinan baru Ben Stokes dan Brendon McCullum.

Mengingat komentar tentang kurangnya kebugarannya, kemunduran Robinson selanjutnya memicu tumpukan dari mereka yang berasumsi bahwa kurangnya etos kerja adalah alasan ketidakhadirannya yang berkelanjutan. Pada kenyataannya, Robinson percaya bahwa penyakit itu tidak lebih dari waktu yang tidak menguntungkan bagi seorang pemain kriket yang baru berusia 28 tahun, dan berusaha untuk kembali lebih bugar dari sebelumnya. Berbicara pada hari Kamis di Karachi menjelang Tes ketiga yang dimulai pada hari Sabtu, Robinson membuka tentang masa kelam yang membuatnya bertanya-tanya tentang meninggalkan permainan sama sekali, dengan gagasan samar untuk pindah ke properti.

Ada poin ketika saya tidak berpikir saya akan bermain untuk Inggris lagi, atau bermain kriket lagi, kata Robinson kepada BBC Sport. “Saya terus kembali ke kebugaran penuh, kemudian mengalami cedera atau penyakit, lalu cedera lainnya. Ada suatu titik di bulan Juni ketika saya berpikir ‘Saya mungkin harus melihat apa lagi yang bisa saya lakukan di sini, saya tidak berpikir saya ‘akan bisa terus bermain kriket’. Ini sulit dan ada beberapa hari yang kelam, tetapi tur dan kemenangan seri seperti ini membuat semuanya berharga.”

“Ini adalah penguat kepercayaan diri yang sangat besar untuk diri saya sendiri,” katanya tentang seri Pakistan, di lapangan yang tampaknya tidak membantu pemain bowling cepat, namun Inggris telah merebut 23 dari 40 gawang yang tersedia sejauh ini. “Dua belas bulan yang lalu saya berjuang bahkan untuk masuk ke taman. Ini adalah tur yang sangat membanggakan bagi saya, faktanya tubuh saya telah melewatinya, saya bermain bowling dengan baik dan saya telah membuktikan kepada dunia, hampir, saya bisa.” melakukannya dalam kondisi apa pun. Bukan hanya untuk tim, tapi untuk diri saya sendiri. Ini merupakan tur yang sangat bagus sejauh ini dan mudah-mudahan kami bisa menang 3-0 minggu ini.”

Sifat masalah punggung Robinson sangat parah, dan untuk sementara waktu tidak menunjukkan tanda-tanda mereda bahkan saat dia fokus pada rehabilitasi dan penguatan tubuhnya. Akar masalahnya terbukti sulit untuk ditentukan, sebagian karena kejang akan datang dan pergi, pada akhirnya secara acak tetapi membuat frustrasi ketika tampaknya dia hampir kembali ke aksi kompetitif.

“Saya memiliki berbagai jenis pemindaian. MRI, sinar-X. Hanya sedikit kerusakan,” katanya. “Karena ada begitu banyak peradangan, setiap kali saya kembali fit, peradangan itu ada di sana. Itu menggelegar lagi dan membuat punggung saya kejang lagi. Saya akhirnya mendapat lima suntikan, yang menghilangkan peradangan dan memungkinkan saya untuk berlatih. sedikit lebih keras. Kemudian tenang. Itu aneh, karena saya merasa itu mengakhiri karier, seperti yang saya rasakan.

“Hal-hal dapat berubah begitu cepat. Ketika Anda berada di ruang gelap itu, sulit untuk melihatnya. Ketika Anda sampai pada saat ini, dan jika itu terjadi lagi di masa depan, saya tahu saya bisa keluar dari sisi lain. , masih bertarung, masih bermain bowling dengan baik.”

Dia merasa dia beruntung bisa keluar dari ujung sana. Begitu juga Inggris. Robinson kembali ke tim Tes untuk pertandingan kedua seri melawan Afrika Selatan di Emirates Old Trafford dan, tim tidak hanya memenangkan keempat pertandingan sejak itu, tetapi Robinson telah menyumbang 20 pemecatan pada pukul 16.35. Dia melewati 50 gawang Tes dalam Tes ke-11 – gabungan tercepat oleh pemain bowling Inggris sejak Ian Botham pada tahun 1978 – dan, pada usia 29 tahun, ada perasaan yang sangat nyata bahwa dia berada di dalamnya untuk jangka panjang sebagai pemain baru. -ball bowler untuk negaranya.

Dengan absennya Stuart Broad, yang tidak mengikuti perjalanan setelah kelahiran anak pertamanya, cara Robinson cocok dengan Anderson sangat penting untuk pendekatan Inggris. Keterampilannya belum tumpul dengan bola yang lebih tua di tangan, dan dia telah mampu bekerja dengan rencana yang tidak konvensional, termasuk memukul lapangan dengan jarak yang sedikit lebih pendek, dan memanfaatkan selip yang tersedia dari permukaan untuk memukul bagian atas tunggul.

Harus dikatakan, tidak satu pun dari penerapan keterampilan yang disetel dengan baik itu adalah kebetulan. itu hanyalah hadiah untuk perubahan gaya hidup berdasarkan orang-orang di sekitarnya.

“Saya telah mengubah sesi gym saya, saya telah mengubah latihan saya. Saya telah meningkatkan intensitas latihan saya,” katanya. “Anda hanya perlu melihat Stokesy, ketika dia berlatih, untuk melihat seberapa intens beberapa orang berlatih. Saya sudah berusaha sedekat mungkin. Jimmy telah bermain selama 20 tahun sekarang. Dia panutan yang hebat bagi saya dan seseorang yang saya hormati.”

Tes kriket telah memberikan banyak sekali tantangan bagi Robinson, meskipun eksploitasi di lapangannya sangat mengesankan. Debutnya melawan Selandia Baru kacau ketika tweet ofensif bersejarah muncul beberapa jam setelah dia diberikan topi perdananya di Lord’s pada awal musim 2021.

Sekarang, fokusnya adalah menutup tahun 2022 dengan kemenangan lain untuk memastikan sapuan bersih kedua Inggris di Asia, setelah mengalahkan Sri Lanka 3-0 pada 2018.

“Ini waktu yang menyenangkan untuk kriket Inggris. Kami telah melakukan 2-0 dan jika kami bisa melakukan 3-0 itu akan menjadi usaha yang luar biasa. Anak laki-laki bersiap untuk satu, dorongan besar terakhir untuk mendapatkan kapur 3-0.”

Vithushan Ehantharajah adalah editor rekanan di ESPNcricinfo

Posted By : keluar hk