Pak vs Aus – Tes ke-2 – Mohammad Yousuf
Pakistan

Pak vs Aus – Tes ke-2 – Mohammad Yousuf

Berita

Pelatih batting Pakistan memuji permainan bowling Starc dan Cummins, tetapi yakin tuan rumah dapat “bertarung dan mencoba dan melakukannya sampai akhir”

Mereka telah disimpan dalam panas selama 189 overs. Dua belas over memasuki babak kedua, mereka masih tertinggal lebih dari 530 run. Ada hampir 15 sesi tersisa di pertandingan Uji, dan bowler Pakistan lelah setelah dua hari menguras tenaga di lapangan. Ada, cukup untuk mengatakan, tidak terburu-buru.

Jadi ketika, dalam kriket Test pertama Mitchell Swepson, Imam-ul-Haq menghadapi Pat Cummins dengan memanggil Abdullah Shafique untuk single yang ketat, itu adalah momen yang sedikit membingungkan. Cummins memukul tunggul, karena Imam baru saja membuat tanahnya. Pakistan baru saja lolos dari cara yang paling memalukan untuk kehilangan gawang lebih awal.

Tiga bola kemudian, Imam mendorong satu poin di belakang, di mana Swepson berdiri dengan tenang. Babar Azam mengakui sebelum Ujian mereka tidak banyak melihat mangkuknya, jadi kecil kemungkinan mereka mengetahui seberapa bagus lengannya. Mereka mencoba berlari cepat sekali lagi, tetapi pemain 28 tahun itu mengangkat dan melemparkan lengan sampingnya dalam satu gerakan angin puyuh untuk menjatuhkan tunggulnya, mengirim Abdullah Shafique dalam perjalanannya. Tidak perlu lapangan yang kondusif untuk kehilangan gawang seperti itu.

Pemecatan Imam tak lama setelah itu, juga tidak ada hubungannya dengan permukaan. Menggunakan kakinya ke Nathan Lyon yang tidak efektif seperti biasanya, pemain kidal itu tidak pernah benar-benar masuk ke lapangan, hanya berhasil menyekopnya untuk waktu yang lama. Kutukan dari keberadaan Australia di Rawalpindi akan berakhir sore hari di Karachi.

Pelatih batting Pakistan Mohammad Yousuf menunjuk bagian permainan itu sebagai titik kunci. “Mereka mendapat momentum karena run-out,” kata Yousuf. “Mereka telah mengalami bowler, dan begitu mereka mendapatkan momentum, mereka bermain bowling di area yang tepat.

“Imam mencetak angka lari di pertandingan terakhir dengan menggunakan kakinya. Dia memukul angka enam dan empat di sini melakukan itu juga. Itu kekuatannya. Saya merasa skor pemukul berlari dengan kekuatan mereka tetapi juga bisa diabaikan. Orang-orang belajar dari kesalahan ini ; itu tidak berarti Anda meninggalkan kekuatan Anda.”

“Periode yang sulit adalah ketika bola berbalik antara 20 dan 40 over atau lebih; ​​mereka memanfaatkannya dengan indah. Penghargaan penuh untuk mereka karena bowling dan fielding dengan sangat baik.”

Yousuf di mana Pakistan kehilangan plot

Itu adalah nasihat yang segera diambil Mitchell Starc saat bola mulai menua. Sementara ayunan konvensional tidak tersedia, bola mulai berbalik arah sekitar 20, dan Starc, yang baru saja melakukan empat over dengan bola baru, segera dibawa kembali.

Dan mengapa hal itu terjadi menjadi sangat jelas bagi Pakistan di menit ke-26 yang menentukan pertandingan. Kecepatan Starc yang mengintimidasi dan sudut dari sekitar gawang ke Azhar Ali mengganggunya untuk memainkan pengiriman lebar yang membentuk jauh daripada masuk. Tapi potongan perlawanan dicadangkan untuk bola pertama Fawad Alam di seri ini, yang menabrak bantalannya bahkan sebelum dia muncul untuk mengambil posisi dari sikap menyamping yang luar biasa.

Australia telah melihat pembukaan mereka, dan mereka menerobos masuk. Antara 26 dan 33 berakhir, Pakistan kehilangan empat wicket di 41 bola sebagai Cummins brilian tanpa henti bermitra dengan Cameron Green untuk meninggalkan Pakistan terguncang. Itu adalah jendela sempit di mana bola tiba-tiba tampak hidup, dan sementara Australia pada hari pertama melihat dari periode yang sulit itu, Pakistan mendapati diri mereka terpesona.

“Ketika skor sebesar itu diposting, pihak lain berada di bawah tekanan,” kata Yousuf. “Para bowler tahu bahwa mereka telah berlari di papan dan dapat melakukan bowling dengan hampir tanpa tekanan. Cummins dan Starc melakukan bowling di area yang fantastis. Periode yang sulit adalah ketika bola berbalik antara 20 dan 40 over atau lebih; ​​mereka mengeksploitasi itu dengan indah. Dalam hal itu waktu, kami kehilangan lima-enam gawang.

“Kredit penuh kepada mereka untuk bowling dan fielding dengan sangat baik. Anda akan sering melihat bahwa ketika sebuah tim memposting total besar di lapangan di mana ada peluang untuk melakukan ayunan terbalik atau belokan, tim yang memukul kedua menghadapi masalah, tidak peduli seberapa bagusnya. mereka.

“Sangat mudah bagi saya untuk memberi tahu mereka cara bermain dari luar, tetapi ketika bowling sangat bagus dan ayunan terbalik dimainkan, kami diajari bermain hanya untuk inswing dan tidak mengambil langkah besar. Itu pesan saya. kepada mereka, tapi itu jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Ini sulit, karena Starc dan Cummins sangat luar biasa. Tapi Anda tidak pernah tahu, kadang-kadang satu tim bisa absen dua hari. Kami akan berjuang dan mencoba dan menyelesaikannya sampai akhir.”

Yousuf memahami frustrasi di sekitar kegagalan pemukul untuk belajar, baik dari Australia dan kesalahan masa lalu, menawarkan pertahanan yang tenang yang sesuai dengan permainannya dan juga kepribadiannya.

“Kamu selalu harus terus belajar,” dia tersenyum. “Saya mencoba dan belajar sesuatu dari pemain saya juga.”

Berdasarkan bukti pertunjukan hari ini, para pendukung Pakistan lebih suka pembelajaran berjalan ke arah lain, untuk waktu yang cukup lama.

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : keluar hk