Ollie Robinson yang tangguh dalam pertempuran berharap untuk ‘mengganggu’ Australia setelah build-up stop-start
England

Ollie Robinson yang tangguh dalam pertempuran berharap untuk ‘mengganggu’ Australia setelah build-up stop-start

Berita

Seamer berharap pelajaran dari tur Lions 2019-20 akan membantunya dengan baik di seri perdana Ashes

Saat berusia 13 tahun pada 2006-07, Ollie Robinson berhenti sekolah selama seminggu untuk menghabiskan Natal di Australia dan menyaksikan tim Andrew Flintoff dihancurkan dalam tiga dari lima Tes dari abu musim dingin itu. Dia kembali 15 tahun kemudian dengan kenangan kehidupan Down Under yang lebih menggembirakan, setelah peran utamanya dalam kemenangan England Lions atas Australia Dua musim dingin yang lalu, penampilan yang dia harap dapat membantunya melanjutkan awal yang mengesankan untuk karir Tesnya.

Kenangan adalah semua yang harus diingat oleh setiap pemain Inggris menjelang Tes Brisbane pada hari Rabu, setelah peningkatan yang luar biasa – didominasi di satu sisi oleh masa karantina mereka di Gold Coast, dan oleh hujan lebat di sisi lain , karena tujuh hari latihan intra-skuad yang dimaksudkan mereka dikurangi menjadi dua dan sedikit jaring yang dimuliakan.

Namun, Robinson yakin 12 overs tanpa gawangnya pada hari kedua terakhir dari periode pemanasan itu akan membuatnya cukup baik untuk Gabba, dan bahkan lebih baik daripada lawan Australia mereka, yang belum memiliki kriket bola merah yang berarti sejak itu. pemain bola putih mereka kembali dari kemenangan di Piala Dunia T20 bulan lalu.

“Ini jelas bukan persiapan yang ideal tetapi, sebagai sebuah grup, kami merasa kami telah puas dengan apa yang telah diberikan kepada kami,” kata Robinson. “Kami merasa di tempat yang bagus, dan kami merasa di depan Aussies yang merupakan hal utama. Mereka berada di Piala Dunia dan di karantina sehingga mereka mungkin beberapa minggu di belakang kami. Kami merasa kami memiliki beberapa pekerjaan bagus di dalam diri kami. sejak berada di sini dan mudah-mudahan itu akan memberi kami keunggulan di Tes pertama.”

Meskipun dia masih pemula dalam hal internasional – dan tentu saja dibandingkan dengan mitra jahitan seniornya, James Anderson dan Stuart Broad – Robinson tetap berusia 28 tahun di awal bulan, dan yakin dia cukup lama untuk mengetahui permainannya sendiri di meskipun waktu persiapan terbatas.

“Itu berubah seiring bertambahnya usia saya,” katanya. “Saya telah belajar tentang tubuh saya dan saya bisa mempersiapkan bowling dengan cara yang berbeda. Saya telah melakukan lebih banyak lari di sini daripada bowling di luar ruangan hanya karena cuaca, dan saya merasa telah belajar lebih banyak tentang bagaimana untuk bersiap-siap, sungguh. Saya telah memperhatikan Jimmy dan Broady, mereka telah melakukan banyak seri Tes dan situasi seperti ini. Saya telah melakukannya secara berbeda kali ini tetapi saya merasa siap untuk menerimanya.”

Meskipun rencana bowling asli Inggris untuk Ashes harus dibatalkan karena tidak adanya calon ujung tombak kecepatan seperti Jofra Archer dan Olly Stone, Robinson telah lama tampak yakin akan tempat awal di Gabba – keduanya karena keunggulan gadisnya. musim panas dalam warna Inggris, di mana ia mengklaim 28 wicket di 19,60 dalam lima Tes melawan Selandia Baru dan India, dan karena tujuh wicket yang ditampilkan dalam kemenangan Tes tidak resmi atas Australia A di Melbourne pada Maret 2020.

Posted By : togel hari ini hk