Mengapa Tom De Koning harus menjadi target perdagangan nomor satu Geelong

Mengapa Tom De Koning harus menjadi target perdagangan nomor satu Geelong



Selama dekade terakhir, tumit Achilles Geelong telah menjadi pilihan mereka. Sejak pensiunnya pemain premiership tiga kali Brad Ottens pada tahun 2011, The Cats telah berjuang untuk menemukan ruckmen yang mampu mengumpankan bola ke sejumlah besar gelandang elit mereka.

Masalah ini dicontohkan dalam final penyisihan 2021 melawan Melbourne, ketika Max Gawn yang mengamuk menendang 5 gol dalam performa terbaik di lapangan, memimpin Setan untuk menghancurkan Kucing dengan 83 poin.

Pada tahun 2022, Cats menemukan keseimbangan ruck yang tepat dengan Rhys Stanley yang menua (33 tahun ini) dengan cakap didukung oleh Mark Blicavs yang serbaguna. Bukan kebetulan bahwa tahun terbaik Stanley dalam sweter biru dan putih bertepatan dengan gelar perdana Geelong sejak 2011.

Terlepas dari kemenangan premiership mereka, Stanley dan Blicavs masing-masing menempati peringkat 11 dan 13 untuk total hitout di AFL, menunjukkan kurangnya dominasi Cat di departemen ruck.

Dari 11 pemenang hitout teratas musim lalu, Stanley memiliki persentase kemenangan hitout terendah kedua sebesar 42,3% dan jumlah hitout terendah ketiga yang diuntungkan (125).

Selain Stanley, Geelong tidak memiliki alternatif rucking yang sah di musim 2023 untuk melayani brigade lini tengah elit Guthrie, Atkins, Dangerfield, dan Duncan. Sementara Blicavs dapat menyelesaikan tugas ruck secara ad-hoc, preferensi lanjutan Geelong adalah menggunakan Blicavs sebagai utilitas karena kapasitas aerobik elit dan kemampuan bertahannya.

Mengapa Tom De Koning harus menjadi target perdagangan nomor satu Geelong

Tom De Koning (Foto oleh Bradley Kanaris/Getty Images)

Apakah Kucing membutuhkan ruckman papan atas untuk musim 2023 dan seterusnya? Sementara kemenangan premiership mereka pada tahun 2022 mungkin menunjukkan sebaliknya, hierarki Geelong tampaknya berpikir bahwa diperlukan ruckman di masa depan.

The Cats telah banyak berinvestasi dalam draf baru-baru ini untuk menemukan solusi keributan, setelah menggunakan pilihan kedua mereka (Pilih 33) dan pilihan pertama (Pilih 24) pada draf 2020 dan 2021 untuk merekrut pemain muda Shannon Neale dan Toby Conway ke klub.

Pada tahun 2022, Geelong juga memperdagangkan veteran Jonathon Ceglar dari Hawthorn sebagai polis asuransi dan memastikan Esava Ratugolea yang berusia 24 tahun tetap di Geelong meskipun dia ingin bergabung dengan Port Adelaide untuk mendapatkan peluang yang lebih besar. Kucing juga menunjukkan minat yang signifikan untuk menandatangani Brodie Grundy yang sebelumnya tidak disukai dan sekarang dikontrak Fremantle Docker Sean Darcy.

Dengan Stanley dan Ceglar yang sudah tua bersaing untuk tugas ruck tahun 2023 bersama Neale dan Conway yang tidak berpengalaman, Andrew Mackie dan tim perekrutannya kemungkinan besar akan mencari alternatif opsi masa depan di ruck. Tom De Koning akan membuktikan pilihan yang jelas sebagai opsi ruck jangka panjang yang sangat baik untuk Kucing.

De Koning diambil dengan Pilih 30 dalam draf nasional 2017 oleh Carlton. Setelah 2 pertandingan di 2018 dan cedera melanda 2019, De Koning dinominasikan sebagai pemain muda terbaik Carlton di 2020.

De Koning terus mengumpulkan permainan selama dua musim sebelumnya (2021: 13 pertandingan, 2022: 19 pertandingan) dengan pelatih Carlton, Michael Voss, terkesan dengan atletis De Koning dan meningkatkan daya saing saat pertandingan dihentikan.

Jadi, mengapa Tom De Koning ke Geelong? Yah, dia belum berkomitmen untuk The Blues pasca musim 2023. The Blues telah mengajukan beberapa tawaran kontrak menarik kepada De Koning. Carlton tertarik dengan potensinya untuk membentuk kuartet lini tengah jangka panjang bersama Patrick Cripps, Sam Walsh dan Adam Cerra.

Semua perpanjangan yang ditawarkan The Blues telah ditolak dengan halus oleh kubu De Koning. Kedua, Cats telah membuktikan keahlian mereka untuk mengisi celah daftar dalam periode perdagangan baru-baru ini, dengan ini dicontohkan melalui akuisisi Jeremy Cameron, Isaac Smith, dan Jack Bowes.

The Cats memiliki konsistensi yang luar biasa, budaya yang kuat, dan keinginan besar untuk bermain di final setiap tahun. Manajer daftar Geelong Andrew Mackie akan menekankan keinginan De Koning’s the Cat untuk memainkannya sebagai ruckman awal sebagai bagian dari tim yang terus-menerus berada di dalam jendela premiership.

Terakhir, kesempatan bermain bersama sang kakak Sam De Koning mungkin juga terlalu besar untuk diabaikan. Akankah “TDK” menjadi biru Geelong untuk musim 2024? Kita lihat saja‚Ķ

Tabel knowledge sgp 2022 pastinya tidak hanya bisa kami menggunakan di dalam melihat togel shanghai china entertainment 1st. Namun kita juga bisa memanfaatkan tabel data sgp 2022 ini sebagai bahan dalam mengakibatkan prediksi angka akurat yang nantinya mampu kita beli terhadap pasaran togel singapore. Sehingga dengan begitulah kita bisa bersama gampang raih kemenangan terhadap pasaran toto sgp.