Mantan manajer Afrika Selatan Mohammed Moosajee ingin tim mengadopsi ‘pendekatan terpadu’ pada gerakan BLM
South Africa

Mantan manajer Afrika Selatan Mohammed Moosajee ingin tim mengadopsi ‘pendekatan terpadu’ pada gerakan BLM

Mantan manajer tim Afrika Selatan Dr Mohammed Moosajee telah meminta tim nasional untuk mengambil pendekatan terpadu ketika mengekspresikan sikap di lapangan pada gerakan Black Lives Matter (BLM).

Moosajee berbicara pada audiensi Keadilan Sosial dan Pembangunan Bangsa (SJN) di mana ia mengungkapkan kekecewaannya atas sikap yang terpecah-pecah di dalam tim untuk berlutut.

Tim nasional putra telah memberikan anggotanya pilihan untuk berlutut, mengangkat kepalan tangan atau berdiri untuk memperhatikan sebelum pertandingan, Khususnya, semua pemain kulit berwarna, bersama dengan beberapa pemain kulit putih, telah memilih untuk berlutut, sementara yang lain memilih pilihan alternatif. Setelah satu dekade kamp budaya yang bertujuan untuk menumbuhkan inklusi, Moosajee mengungkapkan kekecewaannya bahwa tim tidak dapat menyetujui satu gerakan pun.

“Sayangnya, beberapa pemain saat ini tampaknya salah informasi dan percaya bahwa berlutut mendukung gagasan bahwa nyawa orang kulit hitam lebih penting,” katanya. “Mereka perlu dididik sehingga mereka menghargai bahwa bertekuk lutut adalah tentang sikap menentang rasisme dan diskriminasi dan mendukung gagasan bahwa kehidupan orang kulit hitam sama pentingnya.

“Sangat disayangkan bahwa Tim Proteas belum mengadopsi pendekatan terpadu untuk masalah ini dan menyoroti bahwa meskipun kami telah melakukan diskusi selama beberapa tahun, diskusi ini perlu dilanjutkan, karena kami masih memiliki beberapa cara untuk mencapainya. membuat semua orang kita untuk sepenuhnya menghargai ketidakadilan masa lalu. Saya ingin melihat rekomendasi dari Ombudsman [Dumisa Ntsebeza] mendesak Proteas untuk mengadopsi pendekatan terpadu.”

Moosajee terlibat dengan tim nasional dalam berbagai peran selama 16 tahun hingga 2019, pertama sebagai dokter dan kemudian menggabungkannya dengan peran manajer tim.

Dia mengatakan dia percaya tingkat pemahaman yang lebih besar telah dicapai sejak kamp diadakan pada 2010, yang dia dan kapten Graeme Smith konsepkan. Beberapa tuduhan rasisme selama era kapten Smith telah dibuat di SJN.

“Pada 2010, Graeme Smith dan saya percaya bahwa perlu untuk membangun budaya tim yang inklusif dan bagi anggota tim untuk memiliki apresiasi yang lebih besar terhadap orang-orang dari latar belakang, ras, dan agama yang berbeda,” kata Moosajee.

“Menurut saya, target atau kuota itu memberi peluang kepada orang kulit berwarna dan banyak dari mereka membuktikan bahwa mereka bisa menjadi pemain kelas dunia di panggung internasional”

Dr Mohammed Moosajee

“Tujuan membangun budaya tim adalah untuk membangun rasa identitas yang otentik, beragam, dan inklusif, dengan memperhatikan masa lalu dan sejarah kita yang retak. Saya percaya bahwa penting bagi tim untuk berbicara tentang ras, kelas, dan budaya, tetapi Saya juga menyadari fakta bahwa membangun budaya tim tidak akan terjadi dalam semalam. Ini membutuhkan komitmen yang teguh, kepemimpinan yang kuat, dan penguatan yang berkelanjutan.”

Kamp tiga hari dibentuk dengan informasi yang dikumpulkan dari Sporting Edge dan Hoko – perusahaan budaya tim yang membantu tim rugby Selandia Baru – dan termasuk saran ahli dari Ahmed Kathrada, sezaman dengan Nelson Mandela. Spesialis ini menjalankan dua survei, termasuk satu dengan anggota masyarakat yang mengatakan mereka percaya tim rugby nasional, Springboks, adalah duta besar yang lebih baik untuk negara daripada sisi kriket.

Moosajee mengaku terkejut dengan hasil survei, “karena pada saat itu, meskipun Proteas belum memenangkan Piala Dunia, mereka adalah negara dengan peringkat teratas untuk Test-playing dan memiliki lebih banyak pemain kulit hitam (berdasarkan persentase) daripada Springboks. .”

Hasil dari kamp tersebut adalah video berdurasi empat menit, yang diputar di SJN tetapi tidak pernah dirilis ke publik. Ini menampilkan Smith di Pengembara, diselingi dengan pidato Mandela, wawancara dengan kapten pemenang piala dunia rugby John Smit, dan penggemar dari semua ras yang mengingatkan tim: “Anda mewakili saya.”

Menurut Moosajee, kamp tersebut berhasil memulai “perjalanan untuk membuat tim lebih bersatu dan menurut saya memiliki hasil yang positif.” Diantaranya adalah bahwa lebih banyak pemain kulit berwarna mulai dipilih untuk tim nasional, meskipun Moosajee mengakui, “kamp bukanlah satu-satunya alasan untuk ini.” Dia memuji “tim waralaba dan provinsi yang lebih beragam, keragaman di antara pelatih dan administrator di anggota afiliasi CSA” dan “target/kuota,” juga berperan.

Tapi dia mengkritik sistem kuota karena memiliki “konsekuensi yang tidak diinginkan,” mengandalkan sekolah elit untuk menghasilkan pemain dan meninggalkan daerah kurang mampu dalam keadaan diabaikan sementara juga menciptakan zona nyaman bagi pemain. “Pemain tertentu, yang menjadi “tidak dapat dijatuhkan”, karena masuknya mereka ke dalam tim diperlukan untuk memenuhi kuota / target. Beberapa dari pemain ini membiarkan tingkat kebugaran mereka berkurang dan bersalah karena pelanggaran disiplin, tetapi pelanggaran ini tidak dihukum, karena dikhawatirkan kuota/target tidak akan terpenuhi.”

Dia memberikan contoh spesifik di Lonwabo Tsotsobe, yang juga bersaksi di SJN, dan yang dikatakan Moosajee tidak pernah lulus salah satu dari 15 tes lipatan kulit yang dia lakukan bersama tim nasional dan gagal dalam banyak tes kebugaran yo-yo. “Daripada didiskriminasi karena berkulit hitam, Tuan Tsotsobe diuntungkan dengan berkulit hitam. Contohnya adalah ketika dia awalnya dikeluarkan dari Pasukan Proteas untuk tur 2013 ke Sri Lanka. Saat itu, Russell Domingo dikutip dalam media mengatakan dia memiliki kekhawatiran besar tentang bentuk, kebugaran dan mungkin etos kerjanya.Keputusan untuk meninggalkan Mr Tsotsobe keluar dari regu tur dibatalkan oleh Dewan CSA, karena tidak ada pemain kriket Afrika Hitam lainnya dalam regu tur. “
Meskipun Moosajee menekankan bahwa dia tidak memiliki peran dalam pemilihan, dia menjawab pertanyaan tentang apakah dia pikir pengecualian Khaya Zondo dari tim ODI di India pada tahun 2015 adalah akibat dari rasisme, khususnya oleh kapten AB de Villiers saat itu. Moosajee mengatakan dia tidak mengetahui pengaruh de Villiers dalam pemilihan itu: “Dari pemahaman saya, keputusan akhir berada di tangan panitia pemilihan, dan jika kami mengatakan bahwa mereka rasis, saya merasa sulit karena ada lebih banyak orang kulit berwarna. panitia seleksi itu daripada tidak.”
Ketika merujuk pada kesaksian pemilih Hussein Manack tentang tekanan de Villiers pada pemilihan dan ditanya tentang pengaruh pemain kulit putih pada pemilihan, Moosajee mengatakan: “Dalam budaya dan lingkungan tim mana pun, lingkungan didorong oleh pemain senior dan pada saat itu, pemain senior kebetulan berkulit putih. Sekarang berbeda – Anda punya Kagiso, Temba [Bavuma] sebagai pemain senior. Apakah mereka mempengaruhi seleksi yang sebenarnya adalah perdebatan yang terpisah. Pemahaman saya adalah bahwa kapten tidak boleh memiliki suara pada seleksi. Tentang kapten, dalam 15 tahun saya bekerja dengan AB de Villiers, saya tidak pernah menemukan dia rasis. Apakah itu bias yang tidak disadari, kita bisa berdebat. Dan jika pemain senior di tim mana pun memengaruhi pemilihan, maka ada masalah besar dalam hal itu.”

Moosajee menyatakan bahwa bias bawah sadar dan prasangka yang mendarah daging terus berkontribusi pada perpecahan di kriket Afrika Selatan di semua sektor. “Beberapa pemain dan administrator kulit putih masih perlu menghargai nilai keragaman, kebutuhan untuk menyamakan kedudukan dan mendobrak penghalang dan beberapa pemain dan administrator kulit hitam juga perlu mengakui bahwa mereka telah berkontribusi pada perpecahan lebih lanjut dalam masyarakat kita dan perlu untuk menjadi lebih inklusif dan menyadari bahwa orang-orang baik dari semua komunitas kami siap menjadi pemimpin yang berkorban dan berkontribusi pada agenda transformasi yang sangat dibutuhkan. Tim yang sepenuhnya berubah dan sukses akan menarik sponsor, berkontribusi pada lebih banyak negara yang ingin bermain seri melawan kami dan meningkatkan pendapatan melalui pendapatan siaran.”

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : result hk 2021