Legenda Wallabies, Mark Ella, merasa terhormat dengan namanya di Piala baru untuk pertandingan rugby melawan Inggris
totosgp

Legenda Wallabies, Mark Ella, merasa terhormat dengan namanya di Piala baru untuk pertandingan rugby melawan Inggris

Sederhana seperti biasa, dan juga lucu, legenda Wallabies Mark Ella memperjelas kehormatan yang disebutkan di Piala Ella-Mobbs baru yang akan diperebutkan oleh Australia dan Inggris adalah yang simbolis, bukan ukuran sebenarnya dari karir bermainnya.

Ella, tentu saja, membintangi pada waktu yang berbeda, bermain hanya 25 Tes antara 1980 dan 1984, dan menjadi kapten Pribumi pertama dari tim olahraga Australia selama 10 tes tersebut.

Serikat pekerja Australia dan Inggris baru-baru ini memutuskan untuk membuang Piala Cook, yang telah menjadi trofi selama 25 tahun dan dinamai untuk penjelajah Inggris Kapten James Cook.

Keputusan untuk menghormati Ella, dan mantan pemain Inggris Edgar Mobbs, yang tewas dalam Perang Dunia pertama, diduga telah membuat marah beberapa orang – pembawa acara radio yang mengoceh mengobarkan kemarahan pada pemikiran bahwa Kapten Cook “dibatalkan”.

Yang lain mengakui bahwa mereka merasa nama lama bermasalah, karena dampak kedatangan Inggris terhadap penduduk asli Australia.

Ella, bagaimanapun, adalah netral.

“Saya mengerti konotasinya dan itu jelas tidak membuat saya kesal,” katanya pada hari Jumat, berdiri di tengah Coogee Oval dengan syal Wallabies dikalungkan di lehernya dan bola rugby di dekatnya.

“Agar adil, itu sudah ada sejak lama, saya pikir 25 tahun. Saya pikir sudah waktunya untuk mengenali persaingan antara RFU dan Rugby Australia dan apa artinya dan memiliki dua mantan pemain sebagai bagian dari Piala Ella-Mobbs yang baru.

“Ini adalah cara yang seharusnya. Itu sangat berarti bagi saya dan keluarga saya, jelas saya memiliki saudara kembar yang sangat tampan dan seorang adik laki-laki. Kami memainkan banyak rugby kami di sini dan itu sangat berarti bagi kami. Saya merasa terhormat Piala itu atas nama saya, nama kami.”

Legenda Wallabies, Mark Ella, merasa terhormat dengan namanya di Piala baru untuk pertandingan rugby melawan Inggris

Mark Ella berpose dalam kesempatan media untuk peluncuran Ella-Mobbs Cup di Coogee Oval pada 24 Juni 2022 di Sydney, Australia. (Foto oleh Matt King/Getty Images)

Dia mengatakan ketika pertama kali didekati oleh Rugby Australia, dia “tidak terlalu memberikan pendapat.

“Saya sudah lama keluar dari rugby. Saya menyadari Piala Masak; sudah beberapa saat dan saya butuh sedikit bujukan dari Rugby Australia untuk memperkenalkan saya. Seperti halnya rugby adalah bagian dari hidup saya seiring bertambahnya usia, Anda terus maju dan senang bisa kembali ke lingkaran rugby.

“Saya pensiun dini dan banyak orang berpikir itu terlalu dini. Saya selalu ingin melakukan hal lain. 10 tahun saya bermain rugby, itu adalah segalanya, tetapi begitu saya pindah, saya pindah. ”

Ditanya apakah ini adalah hadiah untuk karirnya atau tanda dari permainan yang terus merangkul budaya asli, Ella berkata: “Saya pikir itu harus keduanya. Tidak mungkin saya bisa mengatakan bahwa Mark Ella pantas mendapatkannya. Saya mewakili penduduk Pribumi.

“Kami memiliki banyak pemain Pribumi selama bertahun-tahun dengan yang terbaru jelas adalah Kurtley Beale. Kami bangga dengan apa yang telah kami capai dalam rugby dan masih banyak lagi yang akan datang.”

Dia mengatakan dia pikir Rugby Australia melakukan yang terbaik dalam mempromosikan budaya Pribumi, meskipun ada masalah yang lebih luas dalam permainan.

“Seperti olahraga lainnya, itu tidak mudah. Tapi selama mereka tidak putus asa dan (berhenti) percaya bahwa ada bakat di sana dan ada peluang yang akan terus mereka coba, ”kata Ella.

“Keadaan menjadi semakin baik. Lebih besar dan lebih baik. Saya mendengarkan beberapa Tes terakhir dan kami telah diakui dan itu adalah langkah besar dari Rugby Australia dan saya berharap ini berlanjut, ”kata Ella, mengacu pada kaus Pribumi yang terkadang dimainkan Wallabi dan sambutan di pidato negara sebelum Tes .

Adapun talenta yang muncul: “Ini tidak mudah, Anda harus berinvestasi pada generasi berikutnya. Ada sejumlah pemain Pribumi di sekolah swasta. Kami hanya perlu percaya bahwa itu bisa dilakukan dan terus berusaha.”

Ella akan hadir untuk melihat trofi yang diresmikan di Perth akhir pekan depan, dan menampilkan beberapa karya seni oleh keponakannya, terkait dengan tema nama panggilan lamanya, “belanak”.

“Sekarang mungkin terdengar lucu bagi banyak orang, tetapi ayah saya adalah seorang nelayan jaring dan kami menangkap ikan belanak tepat sepanjang musim panas kami dan saudara laki-laki saya Glen dan Gary kembali memainkan peran besar dalam hal itu,” kata Ella.

“Ketika Anda berasal dari keluarga 12 orang, Anda tidak perlu banyak berdebat ketika makanan disajikan di depan Anda, jadi kami memiliki belanak, belanak panggang, belanak kulit, sup belanak, bagaimanapun Anda bisa makan belanak. dulu. Bahkan sampai hari ini hanya ada dua orang yang memanggil saya “belanak” dan itu adalah David Campese karena dia … orang yang baik dan Wally Lewis.”

Ella menantikan untuk mengejar ketinggalan dengan pelatih Inggris Eddie Jones di Perth.

“Kami sudah saling kenal sejak kami berusia tiga tahun. Kami melakukan TK, SD, dan SMA (bersama). Aku tahu saudara kembarku Glen dan Eddie sangat tebal seperti pencuri. Kami akan tertawa dan cekikikan ketika saya menangkapnya, ”katanya.

“[Jones] selalu memiliki lidah yang tajam dan dia tidak ragu-ragu untuk memberi tahu wasit atau lawannya apa yang dia pikirkan tentang dia dan kami dulu bersenang-senang melakukan pukulan pot satu sama lain. Sebaiknya aku tidak terlalu banyak bicara, dia mungkin akan mempermasalahkanku.”

Ella bermain hanya tiga kali melawan Inggris, dan salah satunya adalah untuk Australian Schoolboys di Twickenham.

“Ada kabut London dan Anda hampir tidak bisa melihat garis samping dan saya harus mengakui bahwa saya mendapatkan bola untuk pertama kalinya dan saya menendang sinar matahari keluar dari situ dan saudara-saudara saya berkata, ‘apa yang kamu lakukan? Anda tidak pernah melakukan itu?’

“Saya berkata, ‘well, saya selalu ingin menendang bola agar tidak terlihat dan saya baru saja melakukannya hari ini.’ Selain itu, saya bermain melawan Inggris di Twickenham sejak lama dan pada tahun 1984. Bermain di Twickenham adalah salah satu hal terpenting dalam karir saya.”

Dan dengan itu, Ella memandangi Coogee Oval lama-lama, tempat dia pernah meluncur seolah-olah di atas karpet ajaib.

“Akan terasa lebih baik jika saya bisa mendapatkan sepak bola itu dan saya bisa melihat apakah saya masih bisa menendang bola ke gawang. Tidak, tidak, saya akan menarik palu,” dia tertawa.

Tabel data sgp 2022 tentunya tidak cuma bisa kami manfaatkan dalam melihat keluaran hk 1st. Namun kita terhitung bisa menggunakan tabel information sgp 2022 ini sebagai bahan didalam membawa dampak prediksi angka akurat yang nantinya bisa kami membeli terhadap pasaran togel singapore. Sehingga bersama dengan begitulah kami bisa bersama mudah meraih kemenangan pada pasaran toto sgp.