Legenda Afrika Selatan, Dale Steyn, mengakhiri kariernya yang gemilang
South Africa

Legenda Afrika Selatan, Dale Steyn, mengakhiri kariernya yang gemilang

Berita

Dia mungkin beralih ke pelatihan tetapi, untuk saat ini, pemain cepat Afrika Selatan yang ikonik itu hanya ingin menjadi “ayah anjing”

Akan ada “tidak ada lagi jari kaki yang sakit” untuk Dale Steyn, yang mengumumkan pengunduran dirinya dari semua kriket dengan lagu Counting Crows di akun Twitter-nya pada hari Selasa. Dia mengatakan kepada ESPNcricinfo bahwa keputusannya sebagian didorong oleh pandemi Covid-19, dan sebagian karena, pada usia 38, dia menantikan “hidup dimulai lagi” setelah 18 tahun bermain kriket profesional.

“Saya kira Covid-19 membuat saya melihat sesuatu secara berbeda, itu tidak menyenangkan lagi. Dan jika itu tidak menyenangkan maka itu tidak layak dilakukan,” kata Steyn. Dalam posting media sosialnya, ia menyimpulkan keadaan pikirannya sebagai “pahit manis tapi bersyukur”.

Steyn, pengambil gawang Tes tertinggi di Afrika Selatan dengan 439 pemogokan dalam 93 pertandingan, melakukan debut profesionalnya pada tahun 2003 dalam permainan kelas satu untuk tim Utara. Dia menjauh dari format terpanjang dua tahun lalu, untuk berkonsentrasi pada kriket bola putih. Sejak itu, dia tidak bermain di ODI manapun dan hanya bermain di tiga T20I, meskipun dia memiliki rencana untuk bermain di satu Piala Dunia T20 lagi.
Steyn awalnya berencana untuk menilai kembali pilihan karirnya setelah Piala Dunia T20 2020. Kemudian, pandemi melanda dan Piala Dunia dipindahkan ke akhir 2021, dan Steyn keluar dari rencana Afrika Selatan. Dia terakhir memainkan T20I pada Maret 2020, ketika Afrika Selatan menjamu Australia, tetapi tidak ditawari kontrak nasional pada April itu dan tidak tersedia untuk seri kandang mereka melawan Inggris akhir tahun lalu. Dia kemudian melewatkan T20I melawan Pakistan, di kandang dan tandang, Hindia Barat, Irlandia dan sekarang, Sri Lanka.
Pada saat yang sama, partisipasinya di liga T20 semakin berkurang. Pada bulan Januari, Steyn membuat dirinya tidak tersedia untuk kampanye Royal Challengers Bangalore di IPL edisi 2021 tetapi menekankan bahwa dia tidak pensiun. Pada saat itu, dia mengatakan dia akan memainkan liga T20 lain “dengan jarak yang baik” untuk memungkinkannya mengejar hal-hal lain. Dia kemudian bermain di Liga Premier Lanka pada bulan Desember tahun lalu dan PSL pada bulan Februari, dan menjadi ahli sebagai bagian dari liputan ESPNcricinfo tentang IPL 2021.
Setelah memulai karir kriket perwakilannya untuk Northerns, Steyn mendapatkan topi Afrika Selatannya pada tahun berikutnya, dalam Tes melawan Inggris di Port Elizabeth. Dia melakukan debut ODI untuk Africa XI melawan Asia XI, pada tahun 2005, sebelum dia memainkan pertandingan 50-over untuk Afrika Selatan, dan bermain sebanyak 125 kali (196 wicket dengan rata-rata 22,95) dalam format tersebut. Steyn juga memainkan 47 T20Is (64 wicket dengan rata-rata 18,35 dan economy 6,94) dan menyelesaikan dengan 699 wicket internasional.

Steyn adalah bagian dari 28 dari 42 kemenangan seri ODI untuk Afrika Selatan, dan tujuh dari 20 kemenangan seri T20I. Dia bermain di dua Piala Dunia 50-lebih, pada 2011 dan 2015, yang kedua di mana dia mengalahkan yang terakhir di semi-final melawan Selandia Baru yang kalah dari Afrika Selatan, dan di lima Piala Dunia T20 – dari 2009 hingga 2016. Reputasinya sebagai pelempar bola merah sering kali mengalahkan keterampilan bola putihnya, dalam performa terbaiknya, Steyn menduduki peringkat No. 2 di ODI dan No.5 di T20Is.

Steyn dikenal karena analisisnya yang tajam dan kemampuannya untuk menjelaskan teknis bowling, terutama kepada pemain muda, dan telah memainkan peran mentoring di turnamen seperti PSL. Meskipun dia telah mengisyaratkan bahwa dia mungkin mempertimbangkan peran dalam pembinaan setelah “meningkatkan” dirinya sendiri, untuk saat ini, dia berkomitmen untuk mengejar minat lain. Ditanya apakah dia termasuk olahraga seperti selancar atau skateboard, Steyn tertawa, mengatakan bahwa dia pertama-tama akan berkonsentrasi pada perannya sebagai “ayah anjing” – Steyn adalah pemilik bangga dari empat anjing, Sadie, seekor Labrador, dan Chobe, Mowgli, dan Reece, semua Border Collies.

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : result hk 2021