Larangan vs NZ – T20I ke-3 – Dhaka
New Zealand

Larangan vs NZ – T20I ke-3 – Dhaka

Berita

“Anda harus mengambil sedikit tanggung jawab dalam kondisi ini dan pastikan Anda melakukan sesuatu untuk tim Anda”

Ajaz Patel mungkin adalah spinner T20I pilihan keempat Selandia Baru, di belakang Mitchell Santner, Ish Sodhi, dan Todd Astle. Tapi, sebagai satu-satunya spesialis spinner yang sedang tur di Bangladesh, dia menikmati tanggung jawab dalam pertandingan persahabatan. Dengan seri yang dipertaruhkan di Dhaka, Patel melewati Bangladesh dalam mengejar 129, mengembalikan 4 untuk 16 – angka T20 terbaiknya – saat Selandia Baru melakukan kemenangan 52-lari yang mengesankan.
“Saya kira, sebagai seorang pelari, Anda berkembang dalam kondisi seperti ini dan Anda harus mengambil sedikit tanggung jawab dalam kondisi ini untuk mencoba dan memastikan Anda dapat melakukan sesuatu untuk tim Anda,” kata Patel kepada penyiar pada presentasi pasca-pertandingan. . “Senang mendapatkan beberapa [wickets] di bagian atas dan saya pikir semua pemain bowling kami bermain dengan cemerlang. Saya pikir kami terpesona dengan sangat baik sebagai kolektif dan pemintal kami [Cole McConchie (3-15) and Rachin Ravindra (1-13) were the others] melakukan pekerjaan yang hebat.”

Patel pergi terlalu pendek dan melebar dengan bola pertamanya, yang dicampur melalui sampul oleh Liton Das, tetapi segera menyesuaikan ritmenya dan mengecoh para pemukul dengan variasinya, termasuk seorang yorker yang dimeriahkan ke off stump Afif Hossain.

“Anda tahu, bagi saya, itu mencoba untuk mendapatkan pembacaan untuk pemain. Saya tahu Mahedi (Hasan) akan mencoba dan mengambil saya, jadi saya mencoba untuk mengencangkannya, bowling sedikit lebih cepat dan lebih datar dan mencoba untuk menekan satu melalui dia,” kata Patel setelah pertandingan. “Jelas, Shakib (Al Hasan) – kami tahu betapa berbahayanya dia sebagai pemain, jadi ini tentang mencoba memastikan saya mengambil langkah menjauh darinya.

“Saya beruntung di sana; dia agak salah mengatur waktunya, dan Afif, saya memukulinya beberapa yang lebih lambat, jadi ini benar-benar tentang yang berikutnya, mencoba memastikan saya bisa menembakkan yang lebih cepat dan lebih datar.”

Patel menjelaskan bahwa menggiring bola ke lapangan Dhaka pada jarak di antara keduanya merupakan ancaman terbesar bagi para pemukul. “Jelas, di sini, kami menyadari itu sangat berbeda dari hari ke hari. Ini tentang mencari tahu apa kecepatan untuk permukaan dan apa bola yang paling berbahaya,” kata Patel. “Jadi, bagi saya, ini benar-benar tentang mencoba menguasai bola hari ini, memastikan saya memasukkan bola ke gawang dan memastikan saya memutar bola dengan keras.

“Jadi, itulah fokus utama saya hari ini, dan mulai dari itu tentang perubahan kecepatan, garis dan variasi, menggunakan lipatan. Sebagai fingerpinner, Anda tahu bahwa Anda terbatas dalam hal berapa banyak cara Anda bisa memutar bola, tapi Anda pasti bisa menggunakan lipatan dan perubahan kecepatan dan variasi seperti itu untuk membuat perbedaan.”

McConchie juga mencetak angka T20 terbaiknya untuk memberi Patel dukungan yang baik dari ujung yang lain. Das telah memilih offspinner untuk back-to-back leg-side fours dan ketika dia melakukan sapuan dua bola kemudian, McConchie menemukan giliran yang cukup dari jarak yang baik untuk menjebaknya untuk 15 dari 11 bola. Adapun Ravindra, ia mendapatkan gawang Mohammad Naim, pembuka lainnya, dan tidak kebobolan satu pun batas dalam empat over-nya.

Patel memuji McConchie dan Ravindra karena meningkatkan tekanan terhadap Bangladesh. Bahkan Mushfiqur Rahim tidak bisa menahan mereka saat ia bekerja untuk 20 tak terkalahkan dari 37 bola. “Selalu menyenangkan memiliki pemintal lain di samping Anda dan mereka berdua terpesona malam ini,” kata Patel. “Dan mereka bisa dengan mudah mencetak tiga atau lima gawang. Oh, Cole memang mendapatkan tiga gawang, tapi Rachin bisa dengan mudah mendapatkan tiga atau empat juga.

“Jadi, sangat bagus dalam arti bahwa kita dapat berkomunikasi dan mengobrol tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak berhasil. Saya kira, bagi saya, saya telah bermain kriket sedikit lebih banyak; ini adalah tanggung jawab kecil yang saya ambil untuk diri saya sendiri. semacam memastikan bahwa saya dapat memberi mereka umpan balik tentang apa yang dilakukan permukaan dan apa yang dapat kita lakukan.”

“Saya pikir mereka berdua memukul dengan brilian. Jelas, tidak mudah di permukaan itu untuk pergi ke sana dan memukul dan merasa nyaman,” kata Patel. “Tetapi mereka melakukan pukulan keras dan memainkan beberapa pukulan kriket yang bagus dan memberikan tekanan pada para bowler Bangladesh. Kami beruntung mereka membuat kami mendekati 130 [128 for 5] dan kami pikir itu adalah skor yang masuk akal tetapi kami memiliki peluang jika kami melakukannya dengan baik. Saya kira kami memulai dengan cukup baik, yang memungkinkan kami untuk memberi sedikit lebih banyak tekanan pada batsmen Bangladesh. Memukul, jelas, adalah bagian yang sulit di sini dan saya pikir pemukul kami melakukan pekerjaan dengan baik hari ini.”

Patel percaya bahwa Selandia Baru belum bisa merebut seri jika mereka terus menggali lebih dalam. “Sangat bagus bahwa serial ini masih hidup,” katanya. “Kami benar-benar merasa jika kami bertarung dan gagal dengan baik, kami memiliki peluang bagus. Jadi, itu hanya memastikan kami muncul di pertandingan berikutnya dan menampilkan yang terbaik lagi dan memastikan kami siap untuk bertarung.”

Deivarayan Muthu adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar