Larangan vs NZ 2021 – T20I ke-2 – Dhaka
Bangladesh

Larangan vs NZ 2021 – T20I ke-2 – Dhaka

Berita

Dengan 19 run untuk bertahan di babak terakhir, kemenangan cepat dari tangan kiri menyegel kemenangan untuk Bangladesh

Lapangan yang berbeda di Dhaka akhirnya memungkinkan kontes yang bagus. Itu lebih kencang, yang berarti lebih banyak memantul dan berputar dan tergelincir, tetapi begitu bola bertambah tua, kehidupan pemukul menjadi lebih mudah. Bangladesh, yang berada di urutan kedua bowling, harus menghadapi embun juga, dan dalam situasi seperti itu, mereka melakukannya dengan sangat baik untuk mempertahankan total 141 dan memimpin 2-0 dalam seri T20I melawan Selandia Baru.
Dalam twist dari narasi yang mapan, itu adalah bowler cepat yang memenangkannya untuk tuan rumah. Mustafizur Rahman bertahan di babak terakhir, meskipun dia melawan Tom Latham yang terampil dan mengatur. Selandia Baru membutuhkan 37 dari 18, dan akhirnya enam dari satu, dan itu terbukti melampaui mereka.
Berbicara pada konferensi pers pasca-pertandingan, Mahmudullah mengatakan: “Itu tentu saja gawang yang lebih baik dari pertandingan sebelumnya. Ada sedikit putaran dan pantulan yang tidak rata ketika kami memukul. Itu menjadi lebih baik di bawah lampu sehingga para bowler melakukannya dengan sangat baik. bertahan 141 di gawang ini.”

Setelah dinobatkan sebagai Player of the Match, untuk 32-bola tak terkalahkannya 37, Mahmudullah menambahkan bahwa Bangladesh harus lebih mengenal situasi tekanan tinggi ini di akhir pertandingan T20, di mana mereka mungkin perlu mencetak gol dengan kecepatan sangat tinggi atau bertahan dengan harimau. keganasan.

“Anda harus menghadapi tantangan ini di kriket T20,” katanya. “Anda mungkin harus mendapatkan 20 atau 24 run dalam dua over terakhir. Di sisi lain, bowler harus mempertahankan total ketat dalam satu atau dua over terakhir. Saya pikir Mustafiz menyelesaikan inning dengan cemerlang, yang membantu kami memenangkan pertandingan. “

Kapten tuan rumah juga percaya bahwa titik balik permainan datang tepat di awal, ketika Mohammad Naim dan Liton Das melakukan 59 run di 9,3 over pertama. Meskipun kehilangan sekelompok wicket kemudian, stand pembuka itu adalah fondasi yang membantu mereka mencapai total T20I tertinggi di Dhaka tahun ini.

“Saya pikir memukul melawan bola baru sedikit lebih sulit di gawang ini. Jahitan keras menghasilkan lebih banyak pantulan. Jika Anda perhatikan selama seri Australia, pembuka mereka tidak memberikan awal yang baik. Kami memiliki stand pembuka yang bagus.

“Apa yang dilakukan Naim dan Liton hari ini, menyenangkan untuk dilihat. Sangat penting bagaimana mereka menemukan celah untuk mencetak gol. Mereka melakukan persis apa yang kami butuhkan dalam powerplay. Ada beberapa kemitraan lagi di overs selanjutnya. Saya pikir 141 adalah total yang bagus di gawang ini.”

Mohammad Isam adalah koresponden Bangladesh ESPNcricinfo. @isam84

Posted By : hk hari ini keluar