Laporan Pertandingan Terbaru – Zimbabwe vs Sri Lanka 1 ODI 2021/22
Zimbabwe

Laporan Pertandingan Terbaru – Zimbabwe vs Sri Lanka 1 ODI 2021/22

Laporan

Tuan rumah mengejar jumlah total Zimbabwe dengan delapan bola tersisa berkat beberapa kontribusi dengan bat

Srilanka (Nissanka 75, Chandimal 75) 300 untuk 5 ketukan zimbabwe 296 untuk 9 (Ervine 100) dengan lima gawang

Pemukul Zimbabwe memberi tim mereka peluang bagus. Di trek datar Pallekele, pembuka memasukkan 80 dari 88 bola – debutan Takudzwanashe Kaitano memukul 42, dan Regis Chakabva membuat 72 dari 81. Kemudian Sean Williams mendominasi overs tengah dan akhir, memukul 100 dari 87.
Tapi meskipun mereka membuat 296 untuk 9 – umumnya skor babak pertama yang sangat baik di permukaan Sri Lanka – urutan teratas tim tuan rumah memiliki ukuran target. Mereka memiliki tiga kontributor utama. Pembuka Pathum Nissanka mencapai paruh pertama karir ODI-nya, membuat 75 dari 71 untuk mengatur pengejaran. Kemudian No. 4 Dinesh Chandimal dan No. 5 Charith Asalanka mengambil alih tongkat estafet, menempatkan 132 run stand yang menentukan pertandingan, masing-masing memukul 75 dari 91 dan 71 dari 68. Pada akhirnya, mereka sampai di sana dengan lima gawang dan delapan bola tersisa.

Di permukaan yang tidak terlalu kondusif untuk berbelok, seamer kedua tim memberikan kontribusi yang lebih besar. Untuk Sri Lanka, Chamika Karunaratne mengambil 3 untuk 69 dan Nuwan Pradeep mengklaim 2 untuk 54, keduanya menggunakan kuota penuh mereka. Pemain paling menonjol di Zimbabwe adalah Richard Ngarava, yang mengklaim 3 dari 56 dari sembilan over. Berkah Muzarabani dan Sikandar Raza masing-masing mengklaim satu gawang.

Dalam sembilan inning ODI sebelumnya, skor tertinggi Nissanka adalah 24, tetapi memukul di posisi pembukaan yang disukainya dalam pertandingan ini, ia efisien di Powerplay, menemukan batasan melalui midwicket dan melalui penutup, saat Sri Lanka melaju ke 59 untuk 1 di akhir dari 10 over. Dia memasang kemitraan 40-lari dengan Kusal Mendis, dan 41 dengan Kamindu Mendis, tetapi selama berdiri dengan Chandimal bahwa Sri Lanka benar-benar mendapatkan keuntungan, pasangan membuat 66 bersama-sama dari 66 bola.

Nissanka terus mencetak banyak kesalahan panjang, dan melakukan pukulan run-a-ball kurang lebih sepanjang innngnya, mencapai ODI pertamanya lima puluh dari pengiriman ke-49 yang dihadapinya. Dia keluar pada menit ke-25, mengungguli Sikandar Raza di belakang, meskipun butuh peninjauan untuk menyingkirkannya.

Sri Lanka adalah pemukul ringan dalam permainan ini, dengan Karunaratne masuk di No. 7, tetapi kemitraan mereka berikutnya membuat permainan aman. Chandimal memulai dengan lambat, seperti yang sering dia lakukan di ODI, hanya memukul 11 ​​dari 22 bola pertamanya, tetapi mengarahkan jalannya ke ritme yang nyaman, dan bahkan sebelum dia mencapai batas pertamanya, dari bola ke-43nya, tampak seperti dia akan memainkan babak substansi.

Di mana Nissanka tetap berada di dekat run-a-ball atau lebih baik selama babaknya, Chandimal puas dengan tidak terlalu ambisius. Dia mencapai setengah abad dari pengiriman ke-64nya. Berkat Asalanka mencetak gol lebih cepat di ujung yang lain, Sri Lanka melaju dalam pengejaran mereka.

Asalanka sendiri telah memulai dengan mengukur, tetapi memukul dua empat dan enam dalam ruang sembilan bola untuk mendapatkan tingkat serangannya sekitar 100, dan meskipun dia sedikit melambat di tengah – Raza, Tendai Chatara, dan Ngarava bowling dengan baik melalui over tengah , Sri Lanka sepertinya tidak pernah berada di bawah tekanan ujian khusus, berkat single kedua pemukul yang keluar. Asalanka mencapai lima puluh dari bola ke-57 yang dihadapinya.

Dia mempercepat sedikit setelah itu, sebagai tingkat yang dibutuhkan Sri Lanka kadang-kadang beringsut di atas run-a-ball. Dia memukul Ngarava selama enam di atas kaki persegi untuk menurunkan persamaan menjadi lima yang dibutuhkan dari 13 bola terakhir, kemudian dipukul pada bantalan dan terjebak lbw. Dasun Shanaka dan Karunaratne membawa pulang pengejaran di babak berikutnya.

Sebelumnya, Zimbabwe tampak seperti menuju ke total hampir 300 sejak awal babak mereka, ketika Kaitano dan Chakabva memasukkan 80 bersama-sama untuk gawang pertama. Kaitano adalah agresor melalui banyak dari itu, menemukan lima dari delapan batas di belakang alun-alun. Chakabva juga menggunakan kecepatan bola untuk mencetak persentase besar dari larinya, tetapi juga sering memilih single dan twos melalui cover dan midwicket, khususnya melawan spinner, saat ia melakukan kemitraan 50 run dengan Williams juga.

Babak Williams sendiri mungkin yang terbaik dari pertandingan, bahkan jika batas pertamanya adalah tepi atas keberuntungan untuk enam dari Nuwan Pradeep. Dia menjaga kecepatan larinya dengan baik melalui single dan twos yang sering, tetapi memastikan untuk menghukum kesalahan Sri Lanka secara khusus. Dia mencapai setengah abad dari 52 bola, dan menaikkan tempo di overs kematian, meskipun Zimbabwe mungkin akan mencerminkan mereka seharusnya memukul lebih dari 69 mereka berhasil dalam 10 overs terakhir, dengan enam wicket masih di tangan.

Williams sangat keras pada Karunaratne, yang ia pukul untuk dua empat dan enam di atas ke-48. Dia mencapai seratus karir kelimanya di babak berikutnya, tetapi Karunaratne akhirnya memecatnya, mengenai pukulannya saat Williams meluncur melewati garis. Itu adalah upaya heroik dari Zimbabwe, meskipun pada akhirnya, bukan satu-satunya pemenang pertandingan.

Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

Posted By : nomor hk hari ini