Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Pertama Zimbabwe vs Pakistan 2021
Zimbabwe

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Pertama Zimbabwe vs Pakistan 2021

Laporan

Hasan Ali dan Shaheen Afridi mengambil empat untuk masing-masing mangkuk teh Zimbabwe di hari pertama

tunggul pakistan 103 untuk 0 (Abid 56*, Butt 43*) trail Zimbabwe 176 (Kaia 48, Afridi 4-43, Hasan 4-53) dengan 73 run

Zimbabwe mungkin telah mengontrol apakah akan memukul atau tidak setelah Brendan Taylor memanggil dengan benar pada lemparan, tetapi hanya sedikit yang berada dalam kendali mereka sepanjang hari. Runtuhnya urutan teratas membuat mereka berjuang melawan arus sejak awal, dan masing-masing empat wicket untuk Shaheen Afridi – yang mencapai 50 Test wicket hari ini – dan Hasan Ali membuat tuan rumah kehilangan 176. Untuk memukul pulang keunggulan Pakistan, pembuka mereka, Abid Ali dan Imran Butt – keduanya tidak dalam performa terbaik untuk beberapa waktu – tetap tak terkalahkan sepanjang sesi ketiga, membawa kemitraan abad, menyelesaikan hari pembukaan Tes pertama hanya 73 run di belakang Zimbabwe dengan sepuluh wicket masih utuh.

Tim tuan rumah telah menemukan diri mereka kalah, diganggu dan diserbu di sesi pertama. Absennya Craig Ervine dan Sikandar Raza, ditambah dengan absennya kapten Sean Williams kemarin malam, berarti pukulannya rentan. Ketakutan itu semakin diperparah saat Hasan melakukan pukulan over pertamanya untuk menyingkirkan Kevin Kasuza. Ada unsur tragikomedi pada pemecatan itu, dengan tembakan defensif yang solid mengalir kembali ke stump, tendangan bucked Kasuza tidak pernah benar-benar mengancam untuk mencegah bola terlepas dari jaminan off-stump.

Afridi di ujung yang lain konsisten seperti biasa, mencekik Zimbabwe dengan akurasi yang tepat, memberikan teknik-teknik pemukul yang teratur. Itu tak terelakkan yang akan menghasilkan gawang cepat atau lambat, dan ketika Pangeran Masvaure mendorong satu dengan tangan keras, itu terbang ke Butt pada slip kedua. Dia bisa saja diusir dari bola pertama pertandingan ketika banding kuat untuk tertangkap di belakang ditolak oleh wasit, tetapi tidak akan ada peluang lebih lanjut setelah Butt menangkap tangkapan yang cerdas.

Pakistan memberikan debutnya kepada offspinner Sajid Khan, tetapi rekan lengan kirinya Nauman Ali yang memberikan terobosan berikutnya dengan menembus pertahanan Tarisai Musakanda dengan bola yang langsung masuk. Kesengsaraan Zimbabwe diperparah ketika Taylor jatuh ke tembakan yang tidak seperti biasanya, meraih umpan Hasan yang melebar untuk memberi Faheem Ashraf hadiah pada slip ketiga. Veteran itu melemparkan kepalanya ke belakang dengan frustrasi, jelas merasakan peluang terbaik timnya untuk membuat total babak pertama yang terhormat berada di belakangnya.
Perlawanan setelah makan siang mungkin membuatnya mempertimbangkan kembali, dengan debutan Roy Kaia mengumpulkan stand 59-lari yang bersemangat dengan Milton Shumba untuk gawang kelima. Itu adalah satu-satunya fase berkelanjutan dari babak di mana para pemukul tampak tidak terganggu, dan Pakistan sedikit kehilangan ide. Kemitraan berlanjut setelah makan siang dengan nada yang sama seperti yang telah disimpulkan sebelumnya, dan perlahan-lahan tampak seperti menggali Zimbabwe keluar dari lubang yang ditinggalkan oleh urutan teratas.

Tapi ketika Pakistan tidak bisa memecat mereka, Zimbabwe tetap berbaik hati untuk mempersembahkan korban. Shumba berangkat untuk satu dalam lingkaran tidak ada kebutuhan atau kemungkinan untuk, dan meninggalkan dirinya terdampar di tengah lapangan, bahkan dengan menyelam gagal untuk menebusnya. Kaia bertempur sebentar dengan Regis Chakabva, tetapi mantra bola lama yang sangat efektif dari Hasan menjamin bahwa harapan apa pun yang dipendam Zimbabwe untuk kebangkitan yang lebih substansial akan segera padam. Dia menindaklanjuti dua gawangnya dengan bola baru dengan mengambil dua lagi di tengah, menyingkirkan pencetak gol terbanyak Kaia dua kali setengah abad dengan pinpoint yorker, dan memberi bayaran kepada Chakabva beberapa saat kemudian. Setelah itu, diserahkan kepada para bowler untuk mengumpulkan total hampir 200 sesuai kemampuan dan tipu muslihat mereka.

Ekor memang memberikan perlawanan singkat yang menghibur, tetapi pendekatan tanpa beban yang mereka ambil adalah, dengan desain, jangka pendek, dan Afridi bergabung dengan rombongan Hasan, masing-masing menyelesaikan dengan empat gawang. Gawang Tes ke-50 Afridi telah datang di Tes ke-16, satu lebih cepat dari Wasim Akram, dengan Hasan hanya kurang tiga gawang dengan nilai yang sama.

Itu mungkin memberi mereka garis hidup, tetapi itu membuat para bowler perlu menghasilkan sesuatu yang istimewa di lapangan yang lambat masih cukup kondusif untuk memukul. Tuan rumah, bagaimanapun, tidak memiliki penetrasi yang mereka butuhkan terhadap kemampuan atrisi Abid dan Butt, masing-masing ingin mendapatkan kesempatan untuk memperkuat tempat mereka di urutan teratas Pakistan. Muzarabani dan Richard Ngarava dinegosiasikan dengan aman sejak awal, dan dengan Zimbabwe yang kekurangan pemintal berkualitas, pukulan menjadi lebih mudah, dan lari mulai mengalir. Abid mengemukakan setengah abadnya sebelum hari itu selesai, dengan Butt hanya terpaut tujuh dari tanda itu.

Kecuali sesuatu yang sangat istimewa terjadi dalam semalam, ada sedikit indikasi bahwa gelombang pasang dapat dibendung sekarang, dengan Zimbabwe menghadapi prospek defisit babak pertama yang besar yang harus dihadapi.

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : nomor hk hari ini