Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Pertama Pakistan vs Hindia Barat 2021
West Indies

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Pertama Pakistan vs Hindia Barat 2021

tunggul Hindia Barat 2 untuk 2 (Brathwaite 1*, Abbas 2-0) jejak pakistan 217 (Fawad 56, Holder 3-26, Seales 3-70) dengan 215 run

Sulit untuk mengambil masalah dengan hari kriket pertandingan Uji ketika Anda memenangkan lemparan, lapangan pertama dan mengalahkan lawan dalam hari untuk 217, tetapi Hindia Barat akan menyadari bahwa mereka mungkin dengan mudah memiliki pemahaman yang lebih kuat pada Tes ini pertandingan sekarang. Itu adalah kemitraan 85-lari antara Fawad Alam, yang mencetak skor tertinggi dengan 56, dan Faheem Ashraf – dua pria yang telah menghabiskan berbagai periode waktu keluar dari sisi Tes ini untuk alasan yang sama tidak memuaskan – yang tampaknya telah menarik Pakistan kembali ke paritas.
Tapi run-out yang merusak diri dengan satu jam untuk bermain memungkinkan Hindia Barat kembali, dan kuartet quicks mereka menjentikkan saklar kembali, bermain-main melalui urutan yang lebih rendah untuk bermain skittle Pakistan. Mereka mungkin, bagaimanapun, telah melakukan pekerjaan mereka sedikit terlalu baik pada akhirnya, karena itu memaksa tuan rumah melakukan pukulan untuk periode empat-over yang canggung. Selama waktu itu, Mohammad Abbas menghadiahkan Kieran Powell dan Nkrumah Bonner untuk bebek dengan jahitan bowling yang khas, membuat Hindia Barat bergoyang pada 2 untuk 2 semalam.

Dua sesi pertama menyiapkan hari untuk grand final, dan sebagian besar perpindahan terjadi dalam dua setengah jam terakhir itu. Alam dan Ashraf masih mendapatkan kaki mereka di bawah meja dalam kemitraan kecil pemula dari 23 saat mereka berjalan keluar setelah minum teh, tetapi serangan balik dari allrounder membuat Pakistan melesat melewati 150. Pada hari ketika laju lari hampir tidak melewati 2,25, 52 run datang dari sepuluh over pertama di sesi terakhir itu.

Ashraf mungkin bersusah payah untuk bersikeras bahwa dia adalah pemain bowling, tetapi dia rata-rata lebih dari 50 dengan kelelawar sejak kembali ke samping pada bulan Desember tahun lalu. Tarikan agresif di depan alun-alun dan drive elegan di depan penutup sama-sama mengalir deras, dan ketika Hindia Barat beralih ke pemintal mereka untuk memberi jeda, larinya mengalir lebih mantap. Tampaknya Ashraf telah membantu menyelamatkan Pakistan dari tempat yang sempit sekali lagi, tetapi ketika stan 100-lari mendekat, para pengunjung menawarkan hadiah kepada Hindia Barat yang semuanya dibungkus dengan busur di atasnya.

Alam dan Ashraf berangkat untuk single yang tidak perlu, mengejar lengan Roston Chase, yang malu-malu menangkap Ashraf dari lipatannya. Gawang memberikan Hindia Barat angin kedua, dan meskipun cameo singkat dari Hasan Ali, bowler cepat menemukan kualitas yang telah menaklukkan Pakistan untuk sebagian besar dari dua sesi pertama, dan meniup melalui Alam dan ekor. Tiga terakhir jatuh tanpa mencetak gol setelah Jayden Seales memiliki lubang Hasan di sisi, sementara Jason Holder menerobos pertahanan Alam dan memiliki keunggulan Abbas satu untuk bebek emas.
Begitu Pakistan bersiap di pagi hari ketika hujan diperkirakan akan turun, mereka mulai dengan tenang saat pasangan bola baru yang kuat dari Kemar Roach dan Seales berkeliaran. Abid Ali dan Imran Butt dipandang sebagai kelemahan dalam susunan pukulan tim tamu, dan keduanya jatuh dengan harga murah, meninggalkan pembangunan kembali ke dua pemukul terbaik Pakistan: Azhar Ali dan Babar Azam.

Roach dan Seales – yang sekarang masing-masing memiliki dua gawang – menemukan gerakan luar biasa dengan bola baru, yang mereka berhati-hati untuk tidak menyia-nyiakannya. Kapten Brathwaite kemarin mengatakan pihaknya memiliki rencana melawan setiap pemain Pakistan, dan cara mereka membongkar teknik pembuka menunjukkan bahwa dia ada benarnya. Keduanya tidak nyaman dengan pengiriman yang terus berjalan dengan baik, dan ketika pergantian dari Roach menargetkan pukulan Butt secara penuh, dia tidak pernah dalam posisi untuk memainkan drive ekspansif yang dia coba. Dia menemukan tunggulnya tercabut, dan itu telah datang.

Abid datang dari belakang dua ratus tak terkalahkan melawan Zimbabwe, tetapi melawan oposisi keras sebelumnya, rekornya tetap sangat biasa-biasa saja. Dia memulai dengan awal yang bergaris-garis dengan tepi luar yang tebal yang menghindari slip membawanya menjalankan pertamanya, tetapi sejak itu, peluang mencetak gol lebih jarang daripada hari yang kering di seri ini. Seales mengaturnya dengan pengiriman pendek melalui over sebelum melempar satu up, dan pembuka Pakistan wajib dengan nicking melalui Joshua da Silva.

Pakistan mungkin puas dengan hanya kehilangan dua pertandingan pembuka di sesi pertama yang dipersingkat, tetapi dalam sesi kedua yang diperpanjang dalam kondisi panas dan lembab, Hindia Barat berhasil keluar dari urutan tengah. Kuartet bowler cepat mereka naik ke kesempatan itu, bowling dengan ahli dalam kemitraan – jauh lebih banyak daripada yang dilakukan Pakistan di dalamnya.

Azhar dan Azam dipindahkan dalam waktu lima pengiriman satu sama lain. Azhar khususnya berjuang dengan suram selama persinggahan yang tidak nyaman di tengah, bertahan tidak kurang dari empat ulasan sebelum akhirnya mencetak gol ke Holder. Pengiriman berikutnya yang dihadapi Azam, dia menemukan Roach telah mengalahkannya di sisi dalam, dan ketika Hindia Barat meninjau kemungkinan serangan ke kiper, Hawkeye mendukung klaim mereka. Tiba-tiba, apa yang menjadi sesi “hampir” bagi tim Brathwaite berubah menjadi sesi yang dominan.

Itu juga tidak pantas. Untuk 45 over pertama, tuan rumah terjebak dengan empat kecepatan bowler, memungkinkan mereka untuk istirahat terbatas dalam kondisi lembab yang menekan. Namun, tidak untuk waktu yang lama, ada penurunan intensitas yang terlihat, penurunan bahu atau bahasa tubuh yang buruk. Bola terus mendarat di area yang tepat, kecepatannya tidak berkurang dan Pakistan terus ditanyai.

Mohammad Rizwan akan menjadi orang yang menjawabnya, karena Rizwan, tampaknya, melakukan setiap pekerjaan yang dibutuhkan Pakistan saat ini. Bola pertamanya dijepit ke tengah gawang untuk dijadikan batas, dan segera menjadi jelas bahwa begitulah cara pemukul penjaga gawang akan bermain. Seales ditarik pergi untuk empat bola pertama yang dia lempar, dan dua batasan lebih lanjut dari pelempar yang sama melihat tren laju lari ke atas.

Rizwan jatuh tak lama setelah itu, tapi itu selama kemitraan Alam-Ashraf, dan jam terakhir manik yang melihat tujuh gawang jatuh yang mengayunkan permainan ke sana kemari sebelum meninggalkannya dengan baik dalam semalam.

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : keluaran hk malam ini