Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Pertama India vs Afrika Selatan 2021/22
South Africa

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Pertama India vs Afrika Selatan 2021/22

Laporan

Lima pukulan Mohammed Shami untuk meniadakan India runtuh ke Lungi Ngidi pada hari penuh kriket

tunggul India 327 (Rahul 123, Agarwal 60, Ngidi 6-71, Rabada 3-72) dan 16 untuk 1 (Rahul 5 *, Thakur 4 *) lead Afrika Selatan 197 (Bavuma 52, de Kock 34, Shami 5-44, Bumrah 2-16) dengan 146 run

Dengan seluruh hari kedua hilang karena hujan, Centurion praktis menebus waktu yang hilang dengan jumlah gawang terbanyak yang dihasilkan dalam satu hari Uji kriket, 18. India kehilangan tujuh gawang terakhir mereka dalam 69 bola, yang biasanya tidak dianggap ideal, tetapi itu hanya hasil yang mereka butuhkan karena itu menunjukkan bahwa lapangan memiliki lebih banyak kehidupan di dalamnya daripada pada hari pertama. Mohammed Shami kemudian memimpin boling India – kehilangan Jasprit Bumrah selama 49 over karena cedera pergelangan kaki – dengan lima pukulan di babak pertama kedua dalam kriket Uji untuk memberi India keunggulan 130.

India sekarang memegang semua kunci dominasi dalam Ujian, asalkan tidak ada gangguan cuaca lebih lanjut dalam dua hari tersisa. Hal-hal tampak serupa pada akhir hari pertama, tetapi hari kedua yang hilang membuat mereka membutuhkan kemenangan babak atau lemparan yang diubah jika mereka ingin memaksakan hasil. Lapangan Centurion, yang biasanya menjadi lebih cepat setelah hari pertama, merespons dengan kecepatan dan pantulan yang tidak merata untuk bola baru.

Apa yang dihasilkan adalah keruntuhan tercepat kedua dalam kriket Uji (di mana informasi jatuhnya gawang tersedia) dalam hal jumlah bola, ketika empat gawang pertama dari sebuah tim telah memukul 90 over atau lebih. Bola baru pertama India tampak sama mematikannya dengan empat wicket jatuh dalam 13 over pertama sebelum lapangan cukup tenang bagi Afrika Selatan untuk bangkit dari 32 untuk 4 menjadi 197.

Kagiso Rabada dan Lungi Ngidi menyebabkan pintu awal malapetaka, memukul lapangan keras dan menggambar pantulan yang tidak konsisten. Ngidi mengakhiri dengan tas enam gawang keduanya di Centurion. Setelah pemukul semalam, KL Rahul dan Ajinkya Rahane jatuh, keduanya memantul ekstra, pendekatan pemukul lainnya menunjukkan bahwa mereka merasa aman dengan apa yang mereka miliki di papan tulis dalam Uji coba empat hari yang praktis. Mereka mungkin lebih suka bermain bowling di luar sana daripada mengambil waktu dari Ujian hanya dengan bertahan hidup. Ada alasan bagus untuk itu: setelah hanya 60 respons salah dalam 90 over pertama Tes, 28 muncul di 15,3 over berikutnya. India melakukan 55 run dalam over tersebut, dan melepaskan serangan mereka.

Pada awal babak pertama, Bumrah menghasilkan umpan yang tidak dapat dimainkan untuk mengirim kembali kapten Dean Elgar: bola penuh yang dibentuk dan kemudian digigit cukup setelah melempar untuk mengambil keunggulan. Dalam setengah jam sebelum makan siang India, mereka tampak mengayunkan bola, tetapi tidak menemukan banyak. Mereka kembali dengan mesin yang kejam: berulang kali bowling dengan panjang penuh yang tidak bisa digerakkan, mencampurkan pengangkat aneh ke tulang rusuk.

Keegan Petersen merespon dengan kesalahan segera setelah India mengubah panjangnya. Masih mencari drive, dia jauh dari lapangan bola, yang kembali untuk mengambil tepi bagian dalam dan menjatuhkan tunggulnya. Ketika Aiden Markram memiliki tunggulnya yang dipatok kembali oleh salah satu yang menahan garisnya, itu bukan bola pertama yang tidak dapat dimainkan yang dia hadapi. Ini adalah interogasi tingkat tertinggi.

Setelah Bumrah terkilir pergelangan kakinya dan berjalan keluar pada menit ke-11, Mohammed Siraj dengan cerdik memeriksa Rassie van der Dussen di drive dengan dua bola pengisap. Satu sisi jatuh dari slip kedua, dan yang kedua langsung masuk ke gully, sebuah kartu merah yang seharusnya membuat pemukul kecewa.

Saat bola mulai tumbuh lebih lembut, perilakunya mulai berkurang, memungkinkan Temba Bavuma dan Quinton de Kock membangun kemitraan. Mereka menerapkan diri mereka dengan baik, dan mengambil korban setiap kali India melakukan overpitch. Mereka menambahkan 72 untuk wicket keempat, satu-satunya stand dari 50 atau lebih, tetapi di sinilah keputusan India untuk memainkan lima bowler berguna. Duo ini mengalahkan mantra pertama R Ashwin dan juga mantra Shami, tetapi Shardul Thakur kembali untuk membuat de Kock memainkan bola pertama dari mantra baru. Ini sebelum minum teh, Bumrah telah kembali ke lapangan, tapi masih ada waktu hampir dua jam sebelum dia bisa mangkok lagi.

Itu adalah kerja keras setelah minum teh juga dengan bola tidak melakukan banyak hal. Ini adalah saat Shami memasukkan mantra 4-0-19-2 untuk mengalahkan Bavuma dan Wiaan Mulder No. 7. Mereka berdua terlihat nyaman di gawang, Bavuma bahkan mencapai setengah abad, tetapi mereka berdua membuat kesalahan terhadap akurasi sempurna Shami. Mulder memainkan sepakan setengah voli yang longgar, dan Bavuma mempertahankan tendangan yang melebar di luar garis kepalanya.

Rabada dan debutan Marco Jansen sekarang menambahkan 37 untuk gawang kedelapan, berhasil membuatnya terlihat mudah, tetapi sekali lagi Thakur menghasilkan terobosan tepat sebelum Shami dan Bumrah kembali masuk. Dia menyuruh Jansen bermain di dalam garis yang tampak seperti bola lurus. Shami memiliki Rabada untuk lima-untuknya, gawangnya yang ke-200. Dia adalah satu-satunya India di antara 11 dengan 200 atau lebih dengan strike-rate di bawah 50. Bumrah menyelesaikan segalanya dengan gawang Keshav Maharaj, tertangkap di slip terbang.

Dalam waktu setengah jam sebelum stumps, Jansen berhasil mendapatkan gawang Mayank Agarwal, dengan India mengakhiri hari secara efektif di 146 untuk 1. Pada akhir hari ketiga di lapangan seperti itu, Anda mendukung diri sendiri untuk menang, tetapi ada beberapa ramalan hujan pada hari kelima, yang akan menjadi tontonan menarik pada deklarasi India jika mereka berada dalam posisi untuk melakukannya.

Sidharth Monga adalah asisten editor di ESPNcricinfo

Posted By : result hk 2021