Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Ketiga Inggris vs Hindia Barat 2021/22
West Indies

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Ketiga Inggris vs Hindia Barat 2021/22

Makan siang Hindia Barat 297 (da Silva 100) memimpin Inggris 204 kali 93 run

Joshua Da Silva mengonversi 54 golnya dalam semalam menjadi 100 yang luar biasa, mampu mengubah pertandingan, abad pertama dalam karier Tesnya, saat ketidakberdayaan para pebulu tangkis Inggris ditampilkan dalam gaya dramatis, dan berpotensi merebut seri, pada pagi ketiga di Grenada.

Saat makan siang, keunggulan Hindia Barat telah diperpanjang dari tipis menjadi 28 menjadi 93 yang signifikan, dengan Da Silva dan Jayden Seales menambahkan 52 untuk gawang kesepuluh dalam tampilan yang sangat mantap yang hanya berakhir pada interval yang tertunda, ketika Joe Root mengambil umpan balik dari Seales untuk 13, skor tertinggi dalam karirnya sendiri juga.

Dan melihat Inggris berhasil kehilangan delapan wicket sebelum menjatuhkan angka itu di babak pertama mereka, prospek sore yang berbulu menunggu ketika giliran mereka sendiri datang untuk memukul.

Bagi Da Silva, bagaimanapun, itu adalah pagi yang paling membanggakan dalam karir Test-nya, dan momen penting muncul dengan gaya yang mendebarkan juga, dengan batas-batas back-to-back dari Craig Overton, yang terakhir tamparan keras dari kaki belakang melalui panjang- pada saat dia memberi dirinya ruang untuk kaki dan segera meraung dalam kemenangan saat dia mengangkat kedua tinjunya ke langit.

Satu bola kemudian, babaknya tampaknya telah diakhiri oleh balasan bagus dari Overton, saat bola melompat dari geladak dan melewati kiper melalui tepi dalam yang jelas. Namun dalam adegan-adegan lucu yang menyimpulkan frustrasi Inggris, Da Silva sudah meninggalkan lapangan untuk berjabat tangan, hanya untuk dipanggil kembali setelah penggunaan spekulatifnya dari tinjauan menunjukkan bahwa dia tidak menyentuh bola dan satu-satunya defleksi telah terjadi. pahanya.

Setelah melanjutkan pada 232 selama 8 malam, Hindia Barat telah menambahkan 13 run yang sebagian besar tidak terganggu dalam 20 menit pertama sebelum Saqib Mahmood membuat sayatan pertama hari itu – sekali lagi dari pengiriman back-of-a-length sebagai Kemar Roach, belum menambahkan ke 25 semalam, dipagari pengangkat ke tulang rusuk dan menemukan menggelitik tipis di sisi kaki untuk Ben Foakes.

Itu mungkin isyarat untuk pendekatan memukul-dek yang sama untuk sisa babak. Namun, setiap ekspektasi dari kesimpulan yang cepat dihalau oleh Da Silva yang teguh, yang telah membuat trio 30 detik dalam dua Tes pertama di Antigua dan Barbados, dan sekarang menemukan tempo yang stabil sejak awal untuk mempertahankan Hindia Barat. ‘ total seterusnya.

Dia memang memiliki beberapa saat-saat awal ketidaknyamanan. Pada 65, ia diberikan lbw saat Chris Woakes menargetkan panjang yang lebih lurus dan lebih penuh, tetapi keputusannya dianulir karena tepi dalam, dan Da Silva belum menambah totalnya ketika, satu di kemudian, Woakes menyematkan dia di sisi bawah dengan pengangkat, pukulan yang memerlukan beberapa kunjungan dari fisio.

Bukan untuk pertama kalinya, bagaimanapun, bowler Inggris bersalah karena menawarkan terlalu banyak lebar dengan bola yang masih baru – hanya enam over saat permainan dimulai. Dan ketika mereka membidik lebih penuh, biasanya lebih jauh, seperti yang ditunjukkan ketika Woakes dengan baik didorong ke tanah oleh Da Silva untuk batas pertama hari itu.

Dengan No 11 Seales di pandangannya, Mahmood membungkuk di atas yang seharusnya oleh hak telah membungkus babak. Pertama dia menembakkan seorang penjaga yang mengayunkan bola ke arah pemukul saat dia mengambil tindakan mengelak, dan kemudian pada saat yang sama, Seales terjepit di depan tunggul dan akan dinilai lebih rendah saat ditinjau. Namun, Inggris telah membakar semua garis hidup mereka dalam frustrasi malam kedua mereka, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, bola dibelokkan melewati Foakes yang sedang menyelam untuk empat leg-bye.

Tapi seperti halnya dengan gawang kesepuluh Inggris sendiri berdiri pada hari pertama, daya tahan unfussy hanya memperburuk frustrasi tim bowling. Dengan minuman mendekat, Inggris dipaksa untuk berbalik sekali lagi ke Ben Stokes yang bekerja keras, lututnya berderit setelah beban kerja penuhnya yang tak terduga dalam seri ini, tetapi bahkan upaya terbaiknya tidak dapat diimbangi, saat Seales menusukkan pengangkat dari putaran gawang melalui celah di barisan dan jauh untuk empat.

Tugas Inggris di lapangan telah membentang melewati 100 over ketika Da Silva memutuskan sudah waktunya untuk mengambil putaran Jack Leach, dengan tamparan ambisius di atas kepala bowler untuk satu-pantulan empat, tepat di dalam tali. Untuk sebagian besar, bagaimanapun, dia puas untuk menunggu waktunya, dan mengatur serangan, cukup aman dalam pengetahuan bahwa hanya kesalahan dalam penilaian yang kemungkinan akan mengusir salah satu dari serangan yang sangat tidak bersemangat.

Dengan 20 menit tersisa di sesi ini, Stokes hampir melakukan kesalahan itu, bagaimanapun, ketika Seales mencondongkan tubuh ke sisi kaki dari sekeliling gawang, dan menggelembungkan peluang ke arah Leach di mid-on yang melebar – tetapi dia tidak bisa bereaksi cukup cepat saat dia tergeletak ke depan dengan bola beberapa inci di luar jangkauannya.

Craig Overton, yang terakhir dari quicks Inggris untuk mendapatkan outing, dipanggil dengan sepuluh menit sampai istirahat makan siang nominal, dan mulai membom Seales dengan bola pendek dari sekitar gawang – sebuah taktik yang Inggris mungkin harus pergi ke beberapa overs sebelumnya, tetapi yang dalam acara tersebut hanya berlangsung dua over sebelum Root memutuskan untuk membawa offspinnya sendiri ke dalam serangan.

Sebagai tanggapan, Da Silva memutuskan sudah waktunya untuk melakukan serangan ke Leach – dan dia hampir membayar harga dengan retasan pertamanya di seberang garis, tetapi Foakes di belakang tunggul tidak dapat berkumpul karena jari kakinya terseret keluar dari lipatan untuk sesaat. Tembakan susulannya hampir meleset ke kaki persegi juga, tetapi Da Silva telah menemukan jangkauannya pada akhir over, dengan dua pukulan manis empat – melalui penutup dan melewati kaki persegi – untuk berbaris ke tahun 90-an untuk yang kedua waktu dalam karirnya.

Dan seolah-olah didorong oleh kenaikan taruhan mitra seniornya, Seales keluar dari keengganannya untuk mengebor Leach tinggi dan tampan selama enam tahun pertama karirnya, dan untuk pindah ke angka ganda untuk pertama kalinya juga. Pada saat itu, frustrasi Inggris telah diperburuk oleh tambahan setengah jam di lapangan – penyesuaian otomatis ketika sisi batting sembilan-bawah, tetapi biasanya tidak terjadi setelah kemitraan hampir dua jam. Pada akhirnya, mereka hanya menggunakan 18 dari mereka sebelum babak akhirnya berakhir. Tapi seluruh sesi terasa seperti tugas di api penyucian bagi anak buah Root.

Andrew Miller adalah editor ESPNcricinfo Inggris. @miller_cricket

Posted By : keluaran hk malam ini