Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Kedua Pakistan vs Hindia Barat 2021
West Indies

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Kedua Pakistan vs Hindia Barat 2021

pakistan 212 untuk 4 (Azam 75, Alam 76*, Roach 3-49) v Hindia Barat

Empat over pertama membuat Pakistan mundur secara signifikan, tetapi hari itu ditentukan oleh raksasa kemitraan antara Babar Azam dan Fawad Alam. Di bawah kondisi yang sangat tidak bersahabat untuk setidaknya dua sesi pertama yang melihat tidak kurang dari tiga pemain dipaksa keluar lapangan, duo ini mengumpulkan 158 posisi untuk menyeret Pakistan dari kedalaman ke posisi dominasi yang jelas.
Mereka dipaksa bersama-sama setelah Kemar Roach dan Jayden Seales menembus urutan teratas Pakistan untuk membuat mereka tertinggal tiga gawang untuk dua putaran, tetapi pembangunan kembali atrisi berarti ini adalah hari Pakistan. Alam masih belum terkalahkan, tetapi kram memaksanya untuk mengakhiri posisinya dengan Azam dan sementara kapten Pakistan jatuh segera setelahnya, itu adalah satu-satunya empat gawang yang berhasil dibobol Hindia Barat saat Pakistan mencetak 212 pada hari itu.

Memenangkan undian, Kraigg Brathwaite tidak ragu-ragu memasukkan Pakistan ke dalam pukulan, dan dalam sepuluh menit, menjadi jelas mengapa. Abid Ali hanya melakukan tiga pukulan, mendorong – tanpa gerak kaki yang nyata dan dengan keakraban yang mengecewakan – pada satu pukulan dari Roach di sekitar garis tunggul keempat, melewati Jermaine Blackwood di slip. Azhar Ali menjadi korban berikutnya Roach, jatuh untuk bebek dengan gaya yang sama, dengan bola mencium tepi luar dan meninggalkan Joshua Da Silva yang aman untuk melakukan sisanya.

Seales menumpuk di atas kesengsaraan Pakistan, mendorong Imran Butt yang malang menjadi prod defensif maju yang, saat ditinjau, terbukti menggelitik tepi luar. Selain hat-trick pertama Irfan Pathan yang terkenal di Karachi, ini akan menjadi pertandingan uji coba terburuk bersama Pakistan dalam sejarah.

Jika itu mewakili dasar batu, Azam dan Alam menggunakannya sebagai fondasi yang cukup kuat untuk memulai pembangunan kembali. Keduanya tampak rentan terhadap tampilan bowling jahitan yang tak tertahankan dari Seales dan Roach sejak awal, tetapi kapten Pakistan tampak menerobosnya melalui agresi. Tebasan yang tidak tepat waktu membuatnya mendapatkan pukulan pertamanya, dan dari sana, pukulan tampaknya menjadi lebih mudah bagi pemukul utama Pakistan.

Awalnya kurang mudah bagi Alam. Dia tampak sangat rentan di sekitar tunggulnya, Jason Holder dan Roach khususnya memukul tepi luarnya beberapa kali, sementara tiga dari empat batasnya terlepas dari tepian yang tebal ke slip. Namun, bertahan hidup adalah tujuan utama, dan dalam hal itu, misi tercapai.

Azam tampak sama nyamannya di sesi tengah tetapi jauh lebih tenang, terutama ketika dia membuka setengah abadnya dengan pukulan telat yang agung di belakang poin mundur dari Roach, seorang bowler yang dia targetkan secara khusus di awal sesi. Dia sangat kuat di gawang, seperti yang Anda duga, dan pelanggaran sekecil apa pun ketika datang ke garis adalah kandidat untuk batas yang disingkirkan.

Alam meningkat secara signifikan sepanjang sesi, jauh lebih yakin dengan pemilihan tembakannya dan lebih progresif dalam pendekatannya. Alzarri Joseph yang berjuang, yang keluar karena teh, datang untuk hukuman tertentu, dengan Alam membawa setengah abadnya sendiri dengan batas dari pemain berusia 24 tahun itu. Tepi luar yang gelisah yang membuat slip tetap tertarik dijaga seminimal mungkin, tetapi Alam juga akan menemukan dirinya menderita melalui unsur-unsur saat matahari terbenam. Cuaca tampaknya tidak pandang bulu dalam jumlah korban, dan Da Silva dipaksa keluar lapangan untuk mendapatkan tempat rehidrasi sebelum sesi berakhir.

Sifat satu dimensi serangan Hindia Barat – mereka tidak memiliki pacer lengan kiri atau pemintal penuh waktu – bisa dibilang melihat kesengsaraan mereka diperburuk saat pasangan Pakistan memukul diri mereka sendiri ke dalam ritme yang bagus. Brathwaite menoleh ke Roston Chase untuk waktu yang singkat, hanya untuk melihat Pakistan mengincarnya, dan pada hari yang panas, tim tuan rumah harus kembali ke quicks mereka sekali lagi.

Pada titik ini, sulit untuk melihat siapa yang akan membawa terobosan ke Hindia Barat, tetapi Alam mulai mengalami kram hampir di setiap pengiriman. Momentum permainan mengambil pukulan juga, dan ada sentuhan kriket lucu tampaknya menghasilkan lebih sering daripada olahraga lain di stroke teh. Da Silva harus dikeluarkan dengan satu bola tersisa di sesi tersebut, tetapi peraturan menetapkan bahwa over harus diselesaikan sebelum para pemain istirahat minum teh. Itu berarti ada jeda yang panjang sementara penggantinya bersiap-siap, semua untuk mengirim pengiriman sebelum istirahat 20 menit lagi.

Kesengsaraan Alam berlanjut setelah minum teh, dan segera menjadi jelas bahwa melanjutkan tidak mungkin. Matahari Jamaika telah melakukan apa yang anak buah Brathwaite tampaknya tidak capai selama hampir lima jam, dan dengan kehidupan yang disuntikkan ke tim tuan rumah, Azam, lambang soliditas, tiba-tiba mulai terlihat rentan.

Itu tidak akan terjadi seperti itu. Ashraf adalah batsman orde menengah asli sejak kembali ke sisi Test pada bulan Desember; dia rata-rata lebih dari 40 dengan kelelawar, sementara keserbagunaan Rizwan telah membuatnya menikmati kenaikan meteoriknya sendiri. Tingkat kelebihannya buruk, dan penghentian karena satu dan lain alasan menjadi hal biasa; pada satu titik, munculnya segerombolan lalat di tanah mengakibatkan jeda panjang ketika Rizwan mencoba melepaskan satu dari mata Joseph. Intensitas mulai mereda dari kontes, dan saat cahaya mulai memburuk, Hindia Barat dipaksa melakukan putaran bowling dari kedua ujungnya.

Nkrumah Bonner, yang menjadi sasaran Brathwaite, bukanlah Sonny Ramadhin; sebenarnya, dia juga bukan Roston Chase. Mengirim tiga no-ball di satu-satunya over yang dia lempar, tampaknya semua orang sudah cukup, dan hari yang dimulai dengan eksplosif berakhir – setelah hanya 74 over – dengan sedikit rengekan.

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : keluaran hk malam ini