Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Kedua India vs Afrika Selatan 2021/22
South Africa

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Kedua India vs Afrika Selatan 2021/22

Laporan

Jam pertama tanpa gawang diikuti oleh skor 37 untuk 4 di jam kedua, saat Afrika Selatan membalas

Makan siang India 202 dan 188 untuk 6 (Rahane 58, Pujara 52, Rabada 3-54) memimpin Afrika Selatan 229 kali 161 run

Itu tidak cukup “menyelamatkan pemandu sorak, menyelamatkan dunia”, tetapi Cheteshwar Pujara dan Ajinkya Rahane mengambil bagian dari jalan untuk menyelamatkan karir langsung mereka – meskipun bukan Tes Johannesburg itu sendiri – dalam pertandingan yang terus berayun ke ekstrem. Jika satu jam pertama milik duo veteran India, Kagiso Rabada meraung berirama di jam kedua untuk menerobos benteng yang mulai dibangun India.

Pada Hari 3 di Wanderers, satu jam pertama India mencetak 66 run dalam 14 over tanpa kehilangan satu gawang. Yang kedua memiliki skor 37 untuk 4 dalam sepuluh over, tiga dari wicket itu diledakkan oleh Rabada. Pemimpin serangan Afrika Selatan mengabaikan awal yang buruk pada hari itu oleh para bowler untuk menemukan ritmenya, dan tidak hanya menyingkirkan kedua pemukul set setelah mereka masing-masing melewati lima puluh, tetapi juga mengirim kembali Celana Rishabh yang bergetar untuk tiga- bebek bola.

Saat makan siang, dengan India hanya memiliki 188 di papan dengan enam wicket ke bawah, Afrika Selatan masih unggul dalam permainan ini.

Namun gambarannya sangat berbeda pada jam pertama, saat Pujara dan Rahane memulai dari posisi yang mereka tinggalkan pada malam kedua. Mereka proaktif dan positif pada lipatan, dan waspada untuk menjalankan di mana mereka ditawarkan. Bowlers Afrika Selatan tidak membantu tujuan mereka dengan beberapa panjang biasa, sehingga memungkinkan drive, pemotongan dan menarik banyak sekali.

Pujara menunjukkan niatnya lebih awal dengan melakukan on drive ke batas long-on dari Lungi Ngidi pada over kedua hari itu; ini, setelah dia sudah melirik empat di awal. Itu adalah jenis bola yang biasanya didorong oleh Pujara untuk menutupinya, tetapi dia memiliki agresi dalam membuat tembakan. Tiga over kemudian, Rahane bangkit dengan bola saat Marco Jansen melakukan pukulan pendek di luar, dan memotongnya dengan indah menjadi enam.

Kedua pemain mencapai lima puluh cepat, Pujara mendapatkan di sana dalam 62 bola dan Rahane mengambil 67. Rahane memang memiliki sedikit keberuntungan pada 43 ketika bola dari Rabada menggebrak jauh dan mengambil sarung tangannya untuk loop up, tapi slip kedua dan selokan keduanya meninggalkannya satu sama lain dan lambat untuk bereaksi. Sementara bola itu menunjukkan apa yang bisa dilakukan Rabada ketika dia menemukan jaraknya, butuh sedikit waktu sebelum semuanya menyatu dengan cepat.

Lima over kemudian, Rabada menyerang lagi, melakukan pukulan keras di luar yang membuat bola bergerak ke belakang di lapangan ini, dan memindahkannya cukup jauh untuk menangkap tepi luar Rahane, dengan pemukul tidak mampu mencegah tangannya mengikuti bola. Dan di over berikutnya, Rabada mendapat satu untuk melesat kembali ke Pujara dengan kecepatan yang baik. Gerakan setengah maju Pujara membuatnya menjadi kandidat lbw, dan bahkan review pun tidak bisa menyelamatkannya.

Sedangkan untuk Pant, Rabada memberinya latihan hanya dalam dua bola, mengalahkannya di luar terlebih dahulu dan kemudian menembakkan rudal yang naik ke tenggorokan dan membuat pemukul benar-benar kusut saat dia menangkis dengan sarung tangan dan melihat bola mendarat pendek. dari slip. Bola berikutnya, Pant menari di trek dan mencoba memukul Rabada di atas penutup, tetapi hanya mendapat keunggulan untuk kiper. Dengan Rabada di atas ketujuh mantranya dan bowlingnya jelas merupakan pukulan di atas yang lain, pilihan tembakan Pant mungkin bukan yang terbaik.

Rabada akan melempar satu lagi setelah gawang, setelah itu dia pergi, tetapi Afrika Selatan memiliki satu lagi yang tersisa di sesi ini. R Ashwin bermain positif, seperti yang dilakukannya pada inning pertama, meskipun kali ini membawa risiko yang lebih besar karena para bowler melakukan zip setelah triple strike Rabada. Akhirnya, dia jatuh dalam semacam anti-klimaks, dicekik di sisi kaki oleh Ngidi.

Saurabh Somani adalah asisten editor di ESPNcricinfo

Posted By : result hk 2021