Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Kedua Australia vs Inggris 2021/22
Australia

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes Kedua Australia vs Inggris 2021/22

Inggris17 untuk 2 (Root 5*, Malan 1*, Neser 1-4, Starc 1-11) jejak Australia 473 untuk 9 Desember (Labuschagne 103, Warner 95, Smith 93, Carey 51) dengan 456 run

Pesan di papan skor Adelaide tegas: “Cuaca buruk mendekat. Ikuti arahan dari staf acara dan cari perlindungan”. Dan benar saja, para pemain kriket Inggris yang terkepung hanya terlalu bersedia untuk berjongkok dan berharap orang-orang jahat itu pergi, setelah pemeriksaan lampu sorot yang ganas telah berakhir dengan harapan Ashes mereka jatuh ke jalan seperti gerobak sampah dalam badai.

Setelah lima sesi perdebatan tenang di Adelaide Oval, di mana top-order Australia bermain dalam diri mereka sendiri untuk menyeret serangan jahitan lengan kanan Inggris yang sebagian besar ompong ke mantra kesekian mereka, kontes menyala di sesi terakhir seperti sambaran petir di belakang lengan bowler yang memaksa pengabaian tergesa-gesa, di pertengahan kesembilan serangan bola baru Australia.

Pada saat itu, kedua pembuka Inggris telah dihargai dari lipatan – Rory Burns korban sekali lagi dari tipu muslihat lengan kiri Mitchell Starc, meskipun terlindung dari pengiriman pertamanya, sebelum Haseeb Hameed menjentikkan bola kedua dari karir Tes Michael Neser langsung ke pertengahan untuk menandai adegan perayaan yang paling menggembirakan dalam seri hingga saat ini.
Joe Root, satu-satunya sumber harapan Inggris, kemudian mendapatkan bola keduanya dengan sedikit kesalahan tetapi bertahan hingga penutupan awal bersama Dawid Malan, sidekick yang sama yang secara singkat mengilhami pemikiran keselamatan di tribun gawang ketiga di Gabba minggu lalu. Tapi dengan tiga hari penuh yang akan datang, dan kepercayaan diri di kamp Inggris di titik terendah, itu akan mengambil sesuatu yang benar-benar fenomenal untuk menarik tim keluar dari tailspin terbaru ini.
Setelah melanjutkan dengan 221 untuk 2 yang tidak menyenangkan, 473 untuk 9 di Australia akhirnya dinyatakan sebagai kelas master akselerasi yang ditargetkan, karena dua inning yang gemerlap dari Steve Smith dan Alex Carey dibangun di atas upaya hari pertama David Warner dan Marnus Labuschagne – yang sepatutnya membawa abad Uji keenamnya di setengah jam pertama kemudian selamat dari gawang kedua Inggris dengan no-bola seri sebelum berangkat segera setelah itu untuk 103.

Tapi itu adalah keberangkatan kembar Smith, lbw untuk 93, dan Carey, tertangkap di sampul pendek di stroke teh untuk 51 – keduanya rapi tapi sebagian besar tidak mengancam James Anderson – yang mengatur panggung untuk final menghina.

Dengan badai yang menerjang cakrawala, dan ambisi yang jelas untuk bermain bowling di bawah lampu sorot, orde bawah Australia muncul setelah jeda dengan izin untuk menanam anjing depan kolektif mereka dan berayun ke bukit. Starc adalah pembawa berita yang relatif, melakukan pukulan run-a-ball 39 tidak keluar dengan sejumlah pukulan panjang melalui garis, tetapi debutan Neser yang memanfaatkan momen itu dengan kegembiraan yang tak terkekang.

Setelah bertahun-tahun menunggu di pinggir lapangan sebagai pemain ke-12, Neser tidak akan membiarkan 20 menit menunggu membuatnya berhenti melangkah. Dia melihat dari dua bola pertama dimulainya kembali dengan sedikit keributan, dan kemudian, setelah memilih penjepit merangkak untuk memudahkan pekerjaan malamnya, itu adalah kembalinya Woakes yang benar-benar menandakan serangan kavaleri.

Meskipun keras Woakes telah bekerja keras dalam pertukaran pembukaan Tes ini, dia telah diidentifikasi sebagai mata rantai terlemah Inggris selama tahap terakhir dari babak Smith, di mana dia telah memecahkan dua empat dan enam dalam jarak tiga bola – yang terakhir a pukulan yang luar biasa di atas midwicket saat ia berlutut untuk mendapatkan bola yang sangat pendek di luar untuk mengangkat Australia melewati angka 350.

Dan sekarang, saat dia kembali untuk pukulannya yang ke-22, Neser siap untuk membuktikan bahwa seratus kelas satu-nya yang sendirian bukanlah kebetulan, saat dia memanjat persembahan kerja keras Woakes untuk 16-lari termasuk retasan menguap untuk empat melalui midwicket dan tembakan pertandingan sampai saat ini, pukulan yang benar-benar ke tribun di sampul ekstra.

Ben Stokes mengakhiri permainannya dengan 35 dari 24 bola saat Stuart Broad melakukan back-pedal di long-off untuk menelan pukulan lain melewati garis, tetapi Starc mengambil gada dengan tiga empat gemuk di atas yang sama, sebelum Jhye Richardson mengatur segel pada final yang berjalan bebas berkembang dengan pengaruh mematikan untuk enam orang di atas midwicket – deklarasi paling literal dari kematian yang dialami Woakes sejak Piala Dunia T20.

Satu bola kemudian, Richardson membenturkan keunggulan ke kiper dan Smith melambai kepada mereka – tetapi semua mengatakan, pemain nomor 8 sampai 10 Australia telah melakukan 83 run dalam sepuluh over terakhir mereka, dan angka-angka Woakes telah dirusak hingga nada 54 berjalan di empat overs terakhirnya.

Ironisnya, hari Inggris sebenarnya dimulai dengan tujuan yang relatif. Dengan lebih banyak ayunan yang ditawarkan untuk bola baru kedua daripada yang pertama, pukulan-pukulan pelaut telah lebih penuh sejak awal, tidak terkecuali Ollie Robinson yang gigih, yang bola pertamanya hari itu seharusnya membuat Labuschagne tertinggal 102, hanya untuk memutar ulang untuk menunjukkan bahwa dia telah melangkahi.

Itu adalah pukulan lain yang menghancurkan moral Inggris yang lesu – pemecatan tanpa bola kedua mereka dari seri, untuk pergi dengan penghitungan tangkapan yang dijatuhkan daripada sekarang menjadi angka ganda – tetapi dengan keberanian yang mengesankan, Robinson membersihkan dirinya sendiri dan menebus sepuluh bola kemudian , sebagai Labuschagne empuk hingga nipbacker untuk disematkan tegak lurus di depan tengah.

Namun, yang mengkhawatirkan, untuk prospek Inggris mencapai paritas yang seimbang dalam kontes ini, bagian tengah dari upaya bowling mereka didominasi oleh putaran paruh waktu Joe Root, yang menemukan pembelian sejak awal dan tidak sedikit tipu muslihat, seperti yang ditunjukkannya dengan bowling. Perwira Uji pertama Australia Travis Head dengan pukulan pengisap yang luar biasa, sebuah lemparan di atas garis mata yang mencelupkan di kakinya dan diluruskan ke tunggul selama 18.

Dalam sekejap, Root hanya menjadi pemintal tamu kesepuluh yang mencetak gol di Adelaide sejak 2010, dan dari nama-nama di atasnya, hanya tiga yang memiliki lebih dari dua kulit kepala. Nathan Lyon, sebaliknya, telah mencetak 51 wicket pada 26,94 dalam 11 kunjungan, dan dengan asumsi pelaut Australia meninggalkannya untuk terjebak, dia akan menyukai peluangnya untuk menambah penghitungan di permukaan khusus ini, dan melawan pertandingan khusus ini. berbaris.

Ketika Stokes muncul satu di kemudian untuk melempar Cameron Green yang malang untuk 2 (mengambil rata-rata Tesnya menjadi 1,00), Inggris pergi makan siang, setelah bisa dibilang menikmati sesi yang lebih baik dengan Australia 303 untuk 5.

Namun, hal itu relatif sama seperti perbandingan yang didapat, dan cara Australia menaikkan suhu sebelum penutupan adalah cerminan yang jauh lebih benar dari jurang pemisah antara bakat, sikap, dan aplikasi tim.

Andrew Miller adalah editor ESPNcricinfo Inggris. @miller_cricket

Posted By : no hk hari ini