Laporan Pertandingan Terbaru – Tes ke-3 Australia vs Pakistan 2021/22
Australia

Laporan Pertandingan Terbaru – Tes ke-3 Australia vs Pakistan 2021/22

Laporan

Pasangan kedua gawang tetap tak terputus meskipun Azhar diberikan kehidupan di slip

Makan siang pakistan 159 untuk 1 (Shafique 75*, Azhar 63*) jejak Australia 391 kali 232 run

Azhar Ali mencapai setengah abad dalam kepulangannya yang telah lama ditunggu-tunggu setelah berjuang melalui sesi pertama dengan Abdullah Shafique yang sedang dalam performa terbaik, saat Pakistan membuat bowler Australia bekerja keras untuk pindah ke posisi kuat dalam seri yang menentukan Tes ketiga.

Menanggapi babak pertama Australia 391, Pakistan mencapai makan siang pada hari ketiga di 159 untuk 1 dengan Shafique 75 tidak keluar dan Azhar tak terkalahkan di 63. Mereka telah bergabung untuk kemitraan 139-run saat Pakistan memangkas total Australia dan jejak di inning pertama dengan 232 run.

Bermain di Test rumah pertamanya di Test ke-94, Azhar tampak berlabuh untuk jangka panjang dan hanya berjarak 11 dari 7000 Test run, karena Pakistan pulih dengan kuat setelah kehilangan pembuka Imam-ul-Haq untuk 11 di awal babak.

Di babak terakhir sebelum makan siang, Azhar selamat ketika dia dijatuhkan oleh Steve Smith yang salah kaki pada saat pertama tergelincir dalam peluang sulit dari pemain kaki Mitchell Swepson, yang tampak mengancam.

Setelah dua hari yang kacau-balau, di mana hanya sedikit yang memisahkan tim, hari ketiga tampak sangat penting dalam hasil seri bersejarah, yang tetap menemui jalan buntu setelah hasil imbang di Rawalpindi dan Karachi.

Tapi Shafique dan Azhar, yang keduanya mencetak ton di Test pertama, telah menghasilkan kemitraan yang memerintah untuk menumpulkan bowler Australia – yang mungkin masih lelah setelah mendorong melalui 171,4 over di babak kedua Pakistan di Karachi – sebagai tuan rumah menguasai.

Quick Australia tidak mampu menghasilkan pukulan balik yang mengancam, berbeda dengan pukulan Naseem Shah pada hari kedua, saat mimpi buruk muncul kembali bagi para turis yang telah berjuang untuk memecahkan urutan pukulan Pakistan dalam seri ini selain pada hari ketiga Tes kedua.

Dalam tonik yang sangat dibutuhkan untuk Australia, Swepson menghasilkan giliran merajalela sesekali disorot oleh istirahat kaki yang sempurna yang merobek tongkat Shafique. Tepat sebelum makan siang, kapten Australia Pat Cummins mulai melakukan pukulan terbalik selama ledakan akhir saat Australia mati-matian mencari terobosan.

Tapi Pakistan tetap tanpa cedera dan akan melihat total inning pertama yang besar dalam upaya untuk hanya memukul satu kali di permukaan dengan retakan yang mencolok pada Tes pertama yang dimainkan di Lahore sejak 2009.

Dengan Pakistan melanjutkan di 90 untuk 1, setelah dengan tenang berjuang melalui 39 over di akhir hari kedua, ada antisipasi dari Azhar menghasilkan ketukan merek dagang yang tak kenal lelah setelah dia terbentur sebelum stump.

Tapi 37 tahun mulai dengan kebingungan batas-batas dari Cameron Green, yang membuka bowling bersama Cummins bukan Mitchell Starc.

Ketika dia masuk, setelah berjuang untuk menemukan ritmenya pada hari kedua, Starc mengganggu Shafique dari sekitar gawang dengan permata dari sebuah pengiriman pertama hingga secara komprehensif mengalahkan adonan kemudian tak lama setelah dia memiliki teriakan keras untuk lbw ditolak.

Tinjauan yang agak ambisius dari Australia menegaskan bahwa bola dengan nyaman kehilangan tunggul kaki, tetapi mereka didukung oleh start Starc. Selama kontes yang menarik, Starc memukul tubuh Shafique setelah dia dengan canggung mencoba menangkis bola pendek tetapi pembuka dalam bentuk merespon dengan drive penutup yang luar biasa.

Dengan para pemukul kembali ke pertahanan yang kokoh saat makan siang menjelang, Australia melanjutkan serangan terhadap Azhar dan pemintal bersenjata Nathan Lyon dengan tangkapan dekat tetapi tidak berhasil.

Secara keseluruhan itu adalah kekecewaan bagi Australia setelah harapan yang tinggi ketika Cummins, yang merupakan satu-satunya pengambil gawang Australia, melakukan pengiriman pertama yang menarik perhatian pada hari itu yang menyimpang dari celah.

Suasana hati mereka memburuk sejak itu, tetapi Australia perlu berkumpul kembali dengan cepat jika tidak, mereka akan menjalani tugas yang panjang di lapangan.

Tristan Lavalette adalah seorang jurnalis yang tinggal di Perth

Posted By : no hk hari ini