Uncategorized

Laporan Pertandingan Terbaru – Sri Lanka vs Australia 1 ODI 2022

Australia 282 untuk 8 (Maxwell 80*, Smith 53, Hasaranga 4-58) mengalahkan Srilanka 300 untuk 7 (Mendis 86*, Nissanka 56, Gunathilaka 55) dengan dua gawang (metode D/L)

Sri Lanka memberikan skor yang kuat, mendapat wicket awal, baik melalui tengah, dan mencari banyak pengejaran seperti mereka akan mempertahankan 282 dari 44 overs yang disesuaikan dengan hujan. Tapi kemudian, Glenn Maxwell, menarik permadani dari bawah mereka dengan 80 tidak keluar dari 51.
Dia tiba dengan Australia membutuhkan 93 dari 84 bola, dengan lima wicket tersisa, dan segera mengambil peran agresor, di permukaan Pallekele menawarkan giliran yang signifikan. Jelas dia menyukai tanah ini, karena dia juga memukul seratus T20I 49 bola di sini pada tahun 2016.

Tapi babak ini lebih metodis. Dia menunggu kesalahan panjang, dan menggunakan sapuan terbalik untuk efek yang baik, untuk menjaga persyaratan Australia pada kira-kira run-a-ball. Dia memercayai urutan yang lebih rendah sampai titik tertentu, tetapi kemudian juga pandai mengolah serangan menjelang penutupan. Dia menghadapi 15 dari 18 bola di tribun gawang kesembilan dengan Jhye Richardson. Dan ketika dia mendapatkan bola di areanya, dia membuat pukulan enam berturut-turut dari Dushmantha Chameera untuk memenangkan pertandingan dengan sembilan bola tersisa.

Wanindu Hasaranga, yang tertatih-tatih di sebagian besar pertandingan, mengklaim empat wicket untuk menjaga Sri Lanka dalam perburuan juga. Pemintal lengan kiri debutan Dunith Wellalage juga menyumbangkan dua gawang, termasuk gawang Steven Smith. Tapi Maxwell mengambil keduanya untuk banyak lari, memukul 20 dari 12 melawan Hasaranga, dan 18 dari 10 melawan Wellalage. Itu, pada dasarnya, adalah di mana dia memenangkan pertandingan.

Maxwell mendominasi sisi kaki. Semua kecuali satu dari enam enamnya datang di busur antara kaki persegi ke belakang dan long-on yang lebar. Hanya sekali dia tampak sedikit tidak nyaman, dan itu berlawanan dengan kecepatan Chameera, yang pada akhirnya berhasil mencetak tiga angka.

Sebelumnya di Australia mengejar, Smith telah memukul 53 dari 60, Finch membuat 44 dari 41, dan Marcus Stoinis memberikan dorongan urutan menengah setelah istirahat panjang, dengan 44 dari 31 bola, yang menampilkan empat merangkak dan dua enam. Dalam semua ini, kemitraan tertinggi adalah 67 stan lari antara Finch dan Smith, dan hanya ada satu stan lima puluh plus lainnya. Sri Lanka terus mengambil gawang, tetapi tidak pernah dalam rumpun yang serius.

Melalui Finch, Smith, Stoinis, Maxwell, dan bahkan Marnus Labuschagne dan Alex Carey – yang sama-sama mendapat skor di tahun 20-an – Australia terus mendorong diri mereka lebih dekat, dan yang terpenting, melakukan putter dengan kecepatan lari yang baik. Hujan turun ketika Australia unggul 72 untuk 2 pada over ke-13, memotong enam over dari pengejaran. Mungkin bola yang sedikit licin dan pengiriman yang meleset ke tongkat pemukul sedikit membantu Australia. Tapi jarang ada titik di mana pemukul mereka tidak terlihat tenang.

Ketika mereka memulai pengejaran, targetnya adalah 301 off 50 over, dan Sri Lanka telah mengumpulkan skor 300 untuk 7 berkat pembuka mereka, yang memasukkan 115 bersama-sama, dan Kusal Mendis, yang memukul 86 tidak keluar dari 87. Untuk tuan rumah, Pathum Nissanka membuat 56 dari 68, dan Danushka Gunathilaka memukul 55 dari 53, melonjak melalui 19 over pertama, sebelum gawang mereka secara berurutan memperlambat kemajuan Sri Lanka. Mendis memijat mereka selama periode itu, tanpa sedikit bantuan dari Charith Asalanka, yang dengannya dia membentuk posisi 77 run.

Sri Lanka tampaknya menuju skor sekitar 280 dari 50 over mereka, yang tampaknya cukup bagus di trek lambat, sampai Hasaranga jatuh lima empat berturut-turut dari Jhye Richardson di over ke-49, dan menempatkan Sri Lanka di sekitar angka 300 itu. 37 Hasaranga datang dari 19 bola.

Tampaknya pada saat itu Sri Lanka memiliki peluang fantastis untuk mempertahankan total ini, karena mereka memiliki tiga pemintal garis depan di XI, dan pelempar terbaik Australia adalah Ashton Agar, yang mengambil 2 untuk 49 dari 10. Tapi prediksi ini jelas tidak. tidak memperhitungkan Maxwell. Sri Lanka akan merasa seperti mereka seharusnya memenangkan yang satu ini. Pukulan Maxwell sedikit terlalu bagus.

Posted By : nomor hongkong