Laporan Pertandingan Terbaru – Sri Lanka vs Afrika Selatan 3rd ODI 2021
South Africa

Laporan Pertandingan Terbaru – Sri Lanka vs Afrika Selatan 3rd ODI 2021

Laporan

Pemintal misteri mengambil 4 untuk 37 saat SA dilipat menjadi 125 dalam 30 overs

Srilanka 203 untuk 9 (Asalanka 47, de Silva 31, Maharaj 3-38, Shamsi 2-31) mengalahkan Afrika Selatan 125 (Klaasen 22, Theekshana 4-37, Chameera 2-16) dengan 78 run

Maheesh Theekshana, pemintal lengan kanan berusia 21 tahun, adalah sebuah wahyu. Dia mengambil 4 untuk 37 , yang merupakan rekor untuk pemintal Sri Lanka pada debutnya. Pemukul Afrika Selatan berjuang untuk mengambil bola karambolnya, dan bahkan mengalami kesulitan menghadapi offbreak sahamnya. Legspinner Wanindu Hasaranga hampir sama efektifnya, mengklaim 2 untuk 32, sementara spinner kiri Praveen Jayawickrama adalah katalis untuk runtuhnya Afrika Selatan, setelah Aiden Markram terjebak di slip di over kedua.
Dengan seamer Dushmantha Chameera juga menyumbangkan dua wicket dalam mantra bola barunya, Sri Lanka membuat Afrika Selatan mencetak 125 gol dalam 30 overs. Mereka pada dasarnya telah memenangkan pertandingan dalam 15,2 overs pertama dari pengejaran, ketika mereka mengurangi tim tamu menjadi 54 untuk 6.
Pemintal Afrika Selatan juga bagus, di babak pertama. Keshav Maharaj mengumpulkan 3 untuk 38, sementara Tabraiz Shamsi dan George Linde masing-masing mengambil dua, dan bahkan offspin paruh waktu Aiden Markram menyumbang satu gawang. Faktanya, semua bowler tersebut mengirimkan kuota overs penuh mereka, yang berarti bahwa seamer hanya tersisa 10 over, karena mereka membatasi Sri Lanka menjadi 203 untuk 9.

Pada akhirnya, serangan Sri Lanka sedikit lebih kejam. Meskipun Jayawickrama memberikan gawang pertama, penghapusan Chameera dari Reeza Hendricks dan Rassie van der Dussen secara berurutan menempatkan tekanan besar pada tatanan tengah Afrika Selatan. Ini setelah Chameera juga menyumbangkan 29 run vital dari posisi No. 9. Hanya ada penyimpangan sesekali di lapangan untuk Sri Lanka, tetapi ini sebanding dengan sedikit kecemerlangan – yang paling berkilau adalah tangkapan menyelam rendah Kamindu Mendis di midwicket pendek untuk mengabaikan van der Dussen.

Pada akhirnya, tidak ada seorang pun di tim Afrika Selatan yang melewati 25. Faktanya, seluruh pertandingan bahkan tidak memiliki satu setengah centurion pun – Charith Asalanka datang paling dekat dengan 47 dari 71 bolanya.

Theekshana’s adalah debut impian dari bola pertama yang dia berikan. Melempar satu pukulan melebar dari Janneman Malan – yang telah memukul seratus di game terakhir – Theekshana menggoda si pemukul untuk melakukan pukulan lepas, dan membuatnya terpeleset, di mana Dhananjaya de Silva mempertahankan yang kedua dari tiga tangkapannya yang luar biasa malam itu (dia sebelumnya menukik ke kiri untuk merebut keunggulan dari Markram, dan kemudian maju untuk mempertahankan tepian dari pemukul Kagiso Rabada, yang telah dibelokkan dari paha penjaga gawang). Kemudian, Theekshana menjebak Heinrich Klaasen lbw dengan bola karambol yang salah dibaca oleh pemukul, sebelum melepaskan Rabada untuk yang ketiga, kemudian menutup pertandingan dengan membuat Maharaj tertangkap di belakang.

Inning Sri Lanka sendiri sempat tersendat-sendat. Dua fingerpinners lengan kiri Afrika Selatan – Maharaj dan Linde – memiliki pukulan pembuka di dalam tujuh over pertama. Ada upaya untuk membangun kembali, dari orang-orang seperti Kamindu Mendis, de Silva, dan Asalanka, tetapi Afrika Selatan terus menyerang, tidak pernah membiarkan kemitraan benar-benar turun. Asalanka, yang hanya mencetak dua pukulan dalam 71-bolanya, mengumpulkan dengan bermain kriket bebas risiko, tetapi di permukaan seperti ini, bahkan pendekatan itu penuh dengan bahaya. Dia akhirnya diputuskan tertangkap di belakang Shamsi, keputusan itu diinformasikan oleh bukti snicko yang sangat tipis.

Dengan pemintal mereka mengambil gawang secara teratur, Afrika Selatan memiliki Sri Lanka di 166 untuk 8 pada satu tahap, yaitu ketika Chameera menghasilkan babaknya, yang ditempa dengan keberuntungan dan kemauan yang sama. Pada saat itu, 203 untuk 9 tampaknya bukan skor yang menakutkan. Tetapi variasi Sri Lanka, lapangan mereka yang luar biasa, dan nada yang memburuk membuatnya tampak menjadi target yang jauh lebih besar.

Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

Posted By : result hk 2021