Laporan Pertandingan Terbaru – Semifinal Pertama Inggris vs Selandia Baru 2021/22
New Zealand

Laporan Pertandingan Terbaru – Semifinal Pertama Inggris vs Selandia Baru 2021/22

Laporan

Dengan 57 yang dibutuhkan dalam empat over terakhir dan pengejaran tampaknya mati, mereka melakukan tee untuk menjatuhkan Inggris

Selandia Baru 167 untuk 5 (Mitchell 72*, Conway 46, Neesham 27; Livingstone 2-22) mengalahkan Inggris 166 untuk 4 (Malan 41, Moeen 51*; Southee 1-24) oleh 5 gawang

James Neesham mempertimbangkan untuk pensiun pada tahun 2017. Dia tidak melakukannya. Daryl Mitchell tidak pernah berpikir untuk membuka pukulan. Dia melakukan. Dan bersama-sama mereka menyeret tim Selandia Baru dengan gigih berusaha untuk kalah sampai ke final Piala Dunia T20.
Itu benar-benar gila. Dan itu datang entah dari mana. Inggris, seperti yang mereka lakukan lima tahun lalu pada malam yang gemerlap di Kolkata, memiliki permainan di tangan mereka. Dan bukan hanya satu tapi dua pemukul besar yang mengambilnya dari mereka.

Persamaannya adalah 57 dari 24. Lebih dari dua kali mengoper bola. Sebanyak kondisi di turnamen ini telah disukai tim batting kedua, di sini tidak ada embun. Satu-satunya hal terbesar yang membuat run-scoring mudah di lapangan UEA yang kering ini tidak dapat ditemukan di mana pun.

Itu sebabnya Mitchell – enam pemukul T20 terbaik di sirkuit domestik Selandia Baru selama lima tahun terakhir – hanya dapat menemukan satu batas dalam 10 over pertama dari 167 pengejaran.

Itu sebabnya Martin Guptill dan Kane Williamson dipecat karena satu digit.

Itu sebabnya Liam Livingstone dapat melakukan empat overs dari semua jenis paruh waktunya hanya dengan 22 kali lari. Ketika dia menyelesaikan mantranya – setelah mengalahkan pencetak gol terbanyak Selandia Baru Devon Conway untuk 46 – peluang Inggris untuk menang menurut peramal ESPNcricinfo menyenggol 80%.
Neesham sudah muak dengan permainan ini. Garis waktu Twitter-nya adalah penghargaan untuk kecerdasannya – ya – tetapi juga seberapa parah final Piala Dunia 2019 menghancurkannya. Dia ada di luar sana di Super Over. Dia memukul Jofra Archer untuk enam. Dia menyalakan harapan Selandia Baru ketika mereka benar-benar seharusnya tidak memilikinya pada malam itu hanya karena mereka gagal begitu saja.

Sama seperti Neesham dan semua orang yang menonton terguncang dari deja vu, Chris Jordan datang ke mangkuk dan membocorkan monster enam di atas kaki persegi. Tembakan itu menjadi inti dari kebangkitan Selandia Baru yang menakjubkan, 23 run datang dari delapan bola ke-17 – termasuk tangkapan estafet yang dengan cepat berubah menjadi monster enam lainnya – saat salah satu pemain Inggris baru saja hancur di bawah tekanan.

Tiba-tiba Selandia Baru hanya membutuhkan 34 dari 18 bola. Dan itu adalah isyarat Mitchell untuk mengakhiri. Dia mengatur jauh di dalam lipatannya. Kaki depannya memiliki akal sehat untuk menjauh. Chris Woakes merindukan panjangnya. Dan tiga pukulan brutal di over 19 – dua di atas tali dan satu di atasnya – membawa kemenangan yang manis, luar biasa, dan abadi.

Inggris mengubahnya
Semifinal ini terasa seperti dua petinju kelas berat yang saling menilai. Tapi tidak ada pukulan KO yang nyata.

Jos Buttler dan Jonny Bairstow agak berhati-hati di puncak, rencana permainan mereka ditentukan secara seimbang oleh ayunan awal yang ditawarkan dan kesempatan besar yang mereka hadapi.

Inggris beralih dari templat T20 khas mereka – serang setiap bola – ke yang lebih bernuansa – hormati setiap bola. Untuk pertama kalinya sejak 2014, mereka harus menunggu sampai setelah ke-15 dari permainan untuk mengambil enam pertama mereka.

Malan dan Moeen beradaptasi
Pendekatan Inggris melindungi mereka dari wicket awal, tapi itu meninggalkan banyak hal di pundak orde menengah. Sebuah urutan tengah yang tidak memiliki terlalu banyak waktu di tengah di turnamen ini.

Tapi Dawid Malan mengendalikan segalanya dengan indah. Jika Anda ragu tentang itu, tarik klip drive penutupnya. Dengan tangan yang mengalir dan pengaturan waktu yang luar biasa, ia membimbing Inggris melalui overs tengah dan tidak beruntung untuk melewatkan setengah abad.

Moeen Ali tidak melakukan kesalahan itu. Memainkan leg-side slogs paling elegan di dunia, 51* off 37-nya memberikan tendangan akhir yang membuat total bagus menjadi tendangan yang bisa dipertahankan. Dengan sebagian besar pukulan Inggris malam ini berputar di sekitar pisau kidal, pemintal terbaik Selandia Baru Mitchell Santner hanya melakukan satu dari empat over-nya.

Tidak ada embun
Guptill tertangkap basah. Williamson tertangkap basah. Sekarang tembakan itu keluar ketika ada kecepatan di lapangan. Dan selalu ada kecepatan di lapangan jika ada embun di sekitar. Selandia Baru mengharapkannya datang. Tapi itu malah membuat mereka berdiri.

Woakes – yang sebelum Piala Dunia ini ditinggalkan di hutan belantara T20I selama lima setengah tahun – mengambil kedua gawang itu dan membawa Inggris ke jalur kemenangan mereka. Tim ini bangga menjadi yang terdepan dalam batting dan bowling. Tapi di Abu Dhabi – di mana kriket mengambil mesin waktu kembali ke tahun 90-an – mereka menyadari mengetuk sekitar 160 dan membangun tekanan papan skor dengan panjang Uji-pertandingan yang ketat memiliki peluang sukses yang lebih baik.

Dan semua itu akan berhasil jika seorang allrounder yang hebat tidak memutuskan untuk mengubah segalanya. Lagi.

Alagappan Muthu adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar