Laporan Pertandingan Terbaru – Pertandingan ke-24 Thunder vs Scorchers 2021/22
Australia

Laporan Pertandingan Terbaru – Pertandingan ke-24 Thunder vs Scorchers 2021/22

Laporan

Lima puluh dari Billings dan Sangha membawa Thunder ke 200, dan Scorchers akhirnya jatuh 34 run short

Sydney Thunder 7 untuk 200 (Billings 67, Sangha 56*, Kelly 3-30) mengalahkan Perth Scorchers 8 untuk 166 (Munro 64 tidak keluar, McAndrew 3-40, Mahmood 2-29) dengan 34 run

Sydney Thunder yang Mengesankan membuat Perth Scorchers menelan kekalahan pertama di musim BBL dengan kemenangan 34 kali berturut-turut di Canberra.

Thunder membuktikan Scorchers dapat dikalahkan setelah penampilan serba dominan setelah mengatur kemenangan dengan 7 kuat untuk 200 sebelum berlari melalui urutan teratas pemimpin liga yang kuat.

Tidak ada aksi heroik kali ini dari Mitchell Marsh saat enam kemenangan beruntun Scorchers terhenti, sementara Thunder (3-3) membuat pernyataan.

Guntur mendominasi serangan Scorchers

Thunder belum benar-benar bermain musim ini sebagian karena dinamo Alex Hales telah berjuang dan lagi-lagi dia terlihat seperti jatuh hanya untuk 13. Mereka berada dalam masalah besar di 2 untuk 23 tetapi impor Inggris Sam Billings masuk dan melihat barang-barang dari pergi – tidak seperti rekan senegaranya yang terkepung pada hari sebelumnya di MCG.

Dia memukul bola pertama yang indah di batas drive dan dengan cepat mengubah momentum permainan dengan tembakan di sekitar gawang. Billings menyapu para pemintal dengan penuh percaya diri dan juga menyukai kecepatan ekstra dari speedster Lance Morris.

Dia menemukan sekutu yang bersedia di Jason Sangha yang melanjutkan bentuk kuatnya sebagai pasangan yang digabungkan selama satu abad berdiri untuk menempatkan Scorchers yang semakin compang-camping di bawah tekanan. Pengaturan waktu Billings yang tepat berarti dia tidak perlu melakukan sesuatu dengan terburu-buru sampai dia mencoba mempercepat lonjakan kekuatan untuk mendapatkan 35-bola 67.

Thunder tidak pernah kehilangan momentum dengan akting cemerlang di urutan berikutnya dan Jason Sangha menjadi tumpuan sepanjang pertandingan. Mereka melakukan tugas terberat musim ini dengan mendominasi serangan brilian Scorchers untuk mencetak skor tertinggi mereka melawan mereka dan mendapatkan tepuk tangan meriah dari para pendukung di teras.

Scorchers menanggung kinerja yang ceroboh

Untuk pertama kalinya musim ini setelah memenangkan bat flip, Scorchers memutuskan untuk melawan metode batting yang mereka sukai terlebih dahulu. Mungkin pemimpin liga ingin berlatih mengejar atau mungkin mereka tahu bahwa tujuh dari delapan pertandingan terakhir di Manuka Oval dimenangkan oleh tim yang memukul kedua.

Apapun alasannya, Scorchers berjuang meskipun Matt Kelly cepat membintangi dengan mengancam ayunan akhir untuk menyelesaikan dengan tiga wicket. Dengan istirahatnya Tymal Mills, Kelly yang kembali memanfaatkan kesempatannya, tetapi hal yang sama tidak terjadi pada Morris, yang melakukan debut musimnya sebagai x-factor menggantikan pemintal Peter Hatzoglou. Dia berjuang untuk menemukan gigi teratasnya 150 kmh/93 mph dan hanya 1.3 overs.

Scorchers mengalami shorthand ketika Andrew Tye melakukan dua lemparan setinggi pinggang pada over ke-15 dan dia tidak diperbolehkan untuk melanjutkan dengan hanya melakukan bowling 1.3 over.

Ini menyoroti kinerja ceroboh dari Scorchers dengan bola dan di lapangan – kebiasaan buruk yang muncul setelah upaya lesu di akhir pertandingan terakhir melawan Melbourne Renegades. Mungkin mereka letih karena terkurung di jalan secara permanen tetapi Scorcher jelas tidak memenuhi standar tinggi mereka.

Disiplin Throttle Throttle Scorchers

Meskipun mereka membukukan total yang kuat, Thunder tahu pekerjaan itu belum selesai tetapi quicks Saqib Mahmood dan Nathan McAndrew memastikan mereka tidak perlu stres dengan lima wicket di antara mereka.

Mahmood terpesona dengan racun untuk mengatur nada sementara McAndrew menyerbu para pemukul, termasuk gawang kunci Marsh. Kulit kepalanya yang paling mengesankan, bagaimanapun, adalah kapten Scorchers Ashton Turner yang dia tipu dengan bola lambat yang dieksekusi dengan sempurna.

Tepat ketika Scorchers membuat reli yang berani, Mahmood meningkatkan kekuatannya dengan gawang Laurie Evans saat Thunder yang disiplin sekali lagi mendapatkan cengkeraman.

Dengan quicks melakukan angkat berat, Thunder tidak perlu bergantung pada spinner garis depan Tanveer Sangha dalam kinerja yang seharusnya memberi mereka kepercayaan yang tulus untuk paruh kedua musim ini.

Scorchers macet dalam pengejaran

Musim BBL Josh Inglis yang menyedihkan berlanjut ketika dia terlempar untuk mendapatkan bebek emas tetapi Scorchers masih memiliki harapan ketika Marsh memasuki lipatan dan dia merokok batas awal untuk menggarisbawahi bentuk luhurnya.

Itu tidak bertahan lama dengan Marsh mengalami kegagalan yang jarang terjadi ketika ia menutup pada 6. Kurtis Patterson yang sedang dalam performa terbaik, kembali dari cedera hamstring, dan Turner juga jatuh dalam tujuh over.

Terlalu banyak yang tersisa untuk Colin Munro yang mencoba dengan gagah selama setengah abad untuk menghidupkan kembali Scorcher tetapi tidak berhasil meskipun beberapa kembang api terlambat dari Tye yang bersemangat.

Scorcher akan menyesali kinerja mereka yang buruk dan tim lain mungkin merasakan cetak biru tentang cara mengalahkan mereka.

Tristan Lavalette adalah seorang jurnalis yang tinggal di Perth dan menulis tentang olahraga untuk Wali dan laporan surat

Posted By : no hk hari ini