Laporan Pertandingan Terbaru – Namibia vs Sri Lanka Pertandingan ke-4, Babak Pertama Grup A 2021/22
Sri Lanka

Laporan Pertandingan Terbaru – Namibia vs Sri Lanka Pertandingan ke-4, Babak Pertama Grup A 2021/22

Laporan

Sri Lanka mengatasi kegagapan singkat di puncak dan 74-lari kemitraan gawang keempat membawa mereka pulang

Srilanka 100 untuk 3 (Rajapaksa 42*, Fernando 30*) mengalahkan Namibia 96 (Craig Williams 29, Theekshana 3-25, Kumara 2-9) dengan tujuh gawang

Sebuah tampilan serba dari Sri Lanka terlalu banyak untuk Namibia untuk menangani, dengan laki-laki Dasun Shanaka mengalahkan sisi Associate dengan tujuh wicket. Spinner Maheesh Theekshana terutama bertanggung jawab untuk memperdaya batting line-up Namibia, yang tidak menemukan ritme apapun di semua inning, runtuh menjadi 96 all out dalam 20 over.
Kegagapan singkat di awal babak dari Sri Lanka dalam pengejaran tampaknya telah memberi Namibia secercah harapan. Ruben Trumplemann, Bernard Scholtz dan JJ Smit masing-masing mengambil satu gawang untuk mengirim tiga teratas Sri Lanka dalam perjalanan mereka, tetapi tepat ketika Mickey Arthur dan timnya mulai kesemutan, datanglah kemitraan gawang keempat untuk melanjutkan layanan normal. Bhanuka Rajapaksa dan Avishka Fernando menambahkan 74 untuk gawang keempat, mengurangi target mereka dengan 39 bola tersisa.

Misteri Maheesh Theekshana membuat terobosan

Sama seperti Ajantha Mendis yang sering mengacaukan perintah pukulan pihak Rekanan yang belum pernah melihat banyak permainan bowlingnya sebelumnya, pemintal misteri terbaru Sri Lanka – Maheesh Theekshana – adalah perusak utama Namibia. Dia mengklaim gawang dengan pengiriman pertamanya (di Powerplay tidak kurang) ketika Stephan Baard berlari ke arahnya bola pertama, dan hanya berhasil miscue dia tinggi ke tengah. Zane Green juga berusaha untuk memukul Theekshana di Powerplay, tangkapan itu berlanjut ke tengah. Kemudian, pada menit keenam belas, Theekshana memukul Jan Frylinck dengan apa yang tampak seperti bola karambol. Dalam pertandingan Piala Dunia pertamanya, angkanya adalah 3 untuk 25.

Kecepatan Sri Lanka mengalahkan para pemukul Namibia

Namibia hanya memainkan satu T20I melawan oposisi anggota penuh sebelum pertandingan ini. Mereka jarang menghadapi serangan dengan dua bowler yang mampu menembus 145kph. Dushmantha Chameera mengklaim hanya satu gawang, tetapi sangat cepat dalam permainan ini, memukul 149kph pada satu titik, dan memukul pembuka Zane Green di helm dengan pengiriman 147kph. Dua overs Powerplay-nya hanya berharga 11.

Lahiru Kumara tidak secepat itu, tetapi sering kali melakukan bowling lebih cepat dari 140kph, dan mungkin menjadi yang terbaik dalam pertandingan tersebut. Dia memberikan satu over di Powerplay, dua di tengah over, dan satu di kematian (dia hanya bisa bowling tiga bola sebelum inning berakhir), mengklaim angka 2 untuk 9 dari 3,3 over-nya.

Chameera mengambil 1 untuk 19 dari empatnya, dan Chamika Karunaratne – yang sering berada di kisaran 130 kpj yang tinggi – mengklaim 1 untuk 17.

Namibia menembus tiga besar Sri Lanka

Pukulan urutan teratas adalah setelan terburuk Sri Lanka, dan seperti yang mereka lakukan melawan Oman dan Bangladesh dalam pertandingan latihan selama dua minggu terakhir, Sri Lanka kehilangan gawang awal. Kusal Perera terlihat bagus saat dia berada di crease, tapi dia yang pertama pergi, salah memukul bola yang lebih lambat dari Ruben Trumpelmann ke mid off. Baik Dinesh Chandimal maupun Pathum Nissanka tidak terlihat nyaman pada lipatannya, dan tentu saja, mereka berdua tewas secara berurutan juga – Nissanka terjebak di depan oleh umpan geser dari Bernard Scholtz, sebelum Chandimal mengungguli Johannes Smit di belakang. Gawang itu meninggalkan Sri Lanka 26 untuk 3, dan tampaknya dalam beberapa masalah.

Fernando dan Rajapaksa mengejar pulang

Namun, pada akhirnya, Namibia tidak cukup kuat untuk benar-benar menguji Sri Lanka. Fernando bisa meluangkan waktunya untuk bermain sendiri, bahkan jika Rajapaksa sedikit lebih ingin mendapatkan beberapa batasan awal. Bahkan ketika dua atau tiga bola titik berturut-turut datang, mereka tidak memberikan tekanan yang berarti. Segera, bola-bola buruk diambil dengan kekejaman yang meningkat, dan Sri Lanka berbaris menuju totalnya. Rajapaksa dijatuhkan di perbatasan oleh Scholtz pada 18, tetapi sebaliknya memainkan babak yang layak, memukul dua enam dan empat empat dalam 42-nya tidak keluar dari 27. Fernando selesai dengan 30 dari 28. Kemitraan tak terkalahkan mereka bernilai 74.

Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

Posted By : nomor hongkong